SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hiperventilasi versus inflasi?

Hiperventilasi versus inflasi?

Suphachai Chearavanont, CEO Charoen Pokphand Group (CP), raksasa agribisnis, baru-baru ini menyebutkan prospek ekonomi yang mengerikan, termasuk kata hiperinflasi yang tidak menyenangkan.

Dia mengatakan ketakutan hiperinflasi berasal dari kombinasi faktor termasuk ketegangan AS-China, krisis pangan dan energi global, potensi gelembung cryptocurrency, dan suntikan modal besar-besaran yang sedang berlangsung ke dalam ekonomi global untuk tetap bertahan selama pandemi.

Melonjaknya harga daging babi di Thailand dan sedikit kenaikan inflasi selama empat bulan berturut-turut mengkonfirmasi kekhawatiran Suvachai.

Isu-isu mendesak termasuk bagaimana mendefinisikan hiperinflasi, apakah itu dapat terjadi di Thailand, bagaimana hal itu mempengaruhi konsumen secara umum, suku bunga domestik, dan pemulihan ekonomi.

Hiperinflasi adalah istilah yang digunakan para ekonom untuk menggambarkan periode inflasi yang sangat tinggi, yang mengukur tingkat kenaikan harga barang dan jasa. Biasanya ekonomi harus mencatat tingkat inflasi lebih besar dari 50% selama setidaknya satu bulan sebelum ekonom menyebutnya hiperinflasi.

sedikit kesempatan

Meskipun harga beberapa barang dan jasa terus meningkat, kemungkinan hiperinflasi di Thailand kecil karena ekonomi tetap stabil dan tumbuh secara bertahap, kata Ronarong Pulpipat, Direktur Jenderal Kantor Kebijakan dan Strategi Perdagangan (TPSO). Ini terbalik dalam sembilan bulan pertama tahun 2021 ketika diperluas sebesar 1,3%. Dia mengatakan ekonomi akan melihat pertumbuhan yang berkelanjutan pada tahun 2022.

Tingkat inflasi adalah persentase kenaikan atau penurunan harga selama periode tertentu, biasanya sebulan atau setahun. Persentase menunjukkan seberapa cepat harga naik atau turun selama periode tersebut.

Ada dua penyebab inflasi secara umum. Yang paling umum adalah inflasi tarikan permintaan. Hal ini terjadi ketika permintaan melebihi penawaran barang atau jasa, yang berarti bahwa pembeli sangat menginginkan produk tersebut sehingga mereka bersedia membayar harga yang lebih tinggi untuk itu.

Alasan kedua adalah inflasi dorongan biaya. Inflasi dorongan biaya terjadi ketika harga keseluruhan naik karena kenaikan biaya upah dan bahan baku. Inflasi dorongan biaya dapat terjadi ketika biaya produksi yang lebih tinggi mengurangi penawaran agregat (jumlah produksi agregat) dalam perekonomian.

Beberapa orang menganggap inflasi internal sebagai alasan ketiga. Faktor-faktor berikut dalam ekspektasi orang terhadap inflasi di masa depan: Ketika harga naik, pekerja mengharapkan upah terus meningkat. Tetapi upah yang lebih tinggi menaikkan biaya produksi, yang menaikkan harga barang dan jasa lagi. Ketika siklus sebab-akibat ini berlanjut, itu menjadi spiral harga-upah.

Menurut Unit Perencanaan Kementerian Perdagangan, ada empat jenis inflasi utama yang dikategorikan berdasarkan kecepatannya: ringan, sedang, dipercepat, dan hiperinflasi.

Inflasi moderat terjadi ketika harga naik 3% per tahun atau kurang, sedangkan inflasi moderat berkisar antara 3-10% per tahun, tingkat yang dianggap berbahaya bagi perekonomian karena memanaskan pertumbuhan ekonomi dengan sangat cepat.

Inflasi yang dipercepat terjadi ketika harga naik 10% atau lebih, menyebabkan kekacauan dalam perekonomian.

Hiperinflasi terjadi ketika harga meroket lebih dari 50% per bulan – tingkat yang paling berbahaya, yang mencerminkan kurangnya kepercayaan yang signifikan di sektor publik sementara mata uang menurun dan harga komoditas meningkat dengan pesat.

READ  Mesin pemotong rumput robotik GPS dan Bluetooth semakin berkembang pesat

Seringkali ketika orang mengharapkan harga barang naik, mereka akan menimbun. Sebagian besar kasus hiperinflasi terjadi di negara-negara di mana pemerintah telah mencetak terlalu banyak uang kertas untuk membayar pengeluaran mereka karena pendapatan yang tidak mencukupi, menurut Unit Perencanaan.

Pak Ronarong mencontohkan sebuah negara di Amerika Selatan yang pendapatan utamanya berasal dari ekspor minyak. Ketika harga minyak mentah dunia turun dan pendapatan tidak cukup untuk menutupi pengeluaran yang meningkat, pemerintah terus menerapkan kebijakan populis dengan mencetak uang kertas dalam jumlah besar tanpa memotong pengeluaran, dan kurang disiplin fiskal. Hal ini menyebabkan hiperinflasi, katanya.

mode stabil

Menurut Ronarong, posisi moneter dan keuangan Thailand tetap stabil, yang tercermin dari rasio utang publik terhadap PDB Oktober 2021 sebesar 58,8%, di bawah plafon 70% dalam rangka kesinambungan fiskal.

Lebih penting lagi, cadangan internasional Thailand tetap relatif tinggi pada $ 243 miliar pada November 2021, sementara perdagangan internasional negara itu terus berkembang.

Ekspor selama sebelas bulan terakhir tumbuh 16,4%, dengan impor tumbuh 29,4%, menghasilkan surplus perdagangan $3,92 miliar.

Mr Ronarong mengatakan tingkat inflasi negara berada pada tingkat yang stabil pada tahun 2021, naik sebesar 1,23% sejalan dengan kisaran target inflasi Bank of Thailand 1-3%, yang dianggap tingkat yang tepat dan kondusif untuk ekspansi ekonomi.

Selain itu, inflasi di Thailand telah meningkat selama 44 tahun terakhir (1977-2021) kurang dari 50%. Tingkat inflasi tertinggi adalah 19,7% pada tahun 1980, diikuti pada tahun 1981 sebesar 12,7%. Tingkat tertinggi kedua adalah 9,9% pada tahun 1979.

Dia mengatakan, tingginya inflasi selama tiga tahun ini terutama disebabkan oleh kenaikan harga energi yang mempengaruhi sebagian besar kegiatan ekonomi.

“Thailand pasti tidak akan menderita hiperinflasi karena ekonomi Thailand tetap stabil dan Kementerian Keuangan, Kementerian Perdagangan dan lembaga lainnya memiliki kebijakan dan langkah-langkah regulasi yang bertujuan untuk menyediakan ekonomi yang stabil dan berkelanjutan,” kata Ronarong.

Hiperinflasi yang tak tertahankan

Pipat Luengnaruemitchai, kepala ekonom KKP Research di bawah Kiatnakin Phatra Securities, mengatakan hiperinflasi tidak akan terjadi di Thailand karena tingkat inflasi negara tersebut belum meningkat tajam.

“Pemulihan ekonomi dan lapangan kerja yang rapuh, yang berarti tidak mungkin mendorong laju inflasi dengan cepat. Inflasi yang tinggi di Thailand terutama disebabkan oleh harga pangan dan minyak yang tinggi,” katanya.

“Namun, harga pangan dan energi hanya mencapai 20-30% dari keranjang inflasi negara. Harga minyak yang tinggi sebagian besar bergantung pada pasar global. Meskipun harga minyak global lebih tinggi dari tahun lalu, kenaikannya belum berlanjut”.

Lembaga riset memperkirakan kenaikan inflasi di Thailand tidak akan berlangsung lama.

Namun, Pipat mengatakan tingginya tingkat inflasi akan berdampak signifikan terhadap masyarakat berpenghasilan rendah dan beberapa pelaku usaha. Bagi mereka yang berpenghasilan rendah, harga makanan dan energi menyumbang sekitar 50% dari pengeluaran harian mereka.

Dia mengatakan restoran, penjual makanan, toko gas memasak, sopir taksi dan perusahaan transportasi juga akan merasakan sakitnya kenaikan inflasi karena kenaikan biaya. Sulit untuk membebankan biaya tinggi seperti itu kepada konsumen selama krisis ekonomi, kata Pipat.

READ  Firewall sebagai Ukuran Pasar Layanan, Data Pengembangan, Analisis & Prakiraan Pertumbuhan 2022 hingga 2028 – Barracuda, Cato, Check Point, Cisco, Forcepoint, Fortinet, Juniper, Palo Alto, WatchGuard, Zscaler

Sombrauen Manprasert, kepala ekonom di Bank Ayodhya, memperkirakan hiperinflasi tidak akan terjadi secara global maupun lokal, meskipun inflasi meningkat di seluruh dunia. Dia mengatakan hiperinflasi terjadi di beberapa negara karena masalah ekonomi internal mereka.

Somprawen mengatakan, untuk perekonomian Thailand, kenaikan inflasi diperkirakan bersifat sementara. Dia menyarankan agar pemerintah fokus pada penguatan langkah-langkah stimulus untuk menghidupkan kembali perekonomian, daripada fokus pada kendala inflasi.

“Inflasi yang tinggi terutama akan berdampak pada masyarakat berpenghasilan rendah. Perbaikan ekonomi akan mendorong lebih banyak kegiatan ekonomi, yang akan mendukung pendapatan konsumen dan mengatasi biaya hidup yang lebih tinggi,” kata Sombrowen.

Masih dalam target

Menurut risalah pertemuan Komite Kebijakan Moneter (MPC) Bank of Thailand bulan lalu yang dirilis pada 5 Januari, proyeksi inflasi utama komite akan tetap dalam targetnya, dan diharapkan menjadi 1,2%, 1,7% dan 1,4% pada tahun 2021, 2022 dan 2023, masing-masing.

Inflasi diperkirakan akan naik sementara karena faktor sisi penawaran, terutama harga energi, produksi global dan pembatasan pengiriman, yang diperkirakan akan mereda pada paruh kedua tahun 2022, menurut risalah rapat.

Sebuah survei November 2021 menemukan bahwa 55% perusahaan tidak akan menaikkan harga selama tiga bulan ke depan, mengutip persaingan yang ketat sementara daya beli tetap lemah karena utang rumah tangga yang tinggi dan kondisi pasar tenaga kerja yang rapuh.

Komite Kebijakan Moneter menilai inflasi inti diperkirakan meningkat sejalan dengan pulihnya permintaan domestik, sementara ekspektasi inflasi tetap berada dalam sasarannya. Risalah mengatakan inflasi di Thailand tetap tunduk pada risiko kenaikan, termasuk kenaikan inflasi global dan pembengkakan biaya.

tarif sedang

“Peluang hiperinflasi di Thailand rendah karena merupakan negara penghasil pangan yang tidak perlu mengimpor produk pertanian,” kata Kriengkrai Thiennukul, Wakil Presiden Federasi Industri Thailand.

Tidak seperti Amerika Serikat, yang mengalami lonjakan inflasi 6,8% akhir tahun lalu, inflasi Thailand cenderung kurang dari 2% karena biaya hidup, terutama harga sebagian besar bahan makanan, tidak tinggi, katanya.

Mr Kriengkrai mengatakan sektor pertanian memainkan peran utama dalam menyediakan berbagai bahan makanan, membantu negara untuk menghindari impor bahan makanan mahal.

Dia mengakui bahwa harga daging babi lokal telah naik menjadi 240 baht per kilogram, tetapi percaya bahwa pemerintah dapat menggunakan kombinasi langkah-langkah yang tepat untuk mengendalikan harganya.

Harga daging babi adalah 210-230 baht per kilogram Selasa lalu, naik dari sekitar 150 baht per kilogram, mendorong Perdana Menteri Prayuth Chan-o-cha menginstruksikan pihak berwenang untuk segera menyelesaikan masalah tersebut.

Dalam pandangan Kriengkrai, faktor utama yang menentukan inflasi adalah kenaikan suku bunga sebagai akibat dari keputusan Federal Reserve AS untuk memangkas pembelian aset keuangan dalam program Quantitative Easing (QE) dalam menanggapi kenaikan inflasi di AS.

READ  Seseorang hanya memiliki empat hari untuk mengklaim jackpot 1 juta euro

“Ini adalah faktor penting yang menyebabkan kekhawatiran baru tentang kenaikan tingkat inflasi di seluruh dunia,” katanya.

Mr Kriengkrai mengatakan perubahan dalam pelonggaran kuantitatif akan mempengaruhi pasar modal di seluruh dunia dan dapat mendorong Bank of Thailand untuk mempertimbangkan meningkatkan tingkat kebijakan dari 0,5%, yang pada akhirnya akan menyebabkan biaya produksi yang lebih tinggi.

Namun, Komite Tetap Gabungan untuk Perdagangan, Industri dan Perbankan (JSCCIB) memperkirakan inflasi berkisar antara 1,2 dan 2% tahun ini.

Bahkan, kenaikan inflasi yang moderat mungkin bermanfaat bagi perekonomian karena inflasi yang sangat rendah mencerminkan kegiatan ekonomi yang melambat, kata Kriengkrai. Dia mencontohkan, tingkat inflasi yang diprediksi dewan “sesuai” dengan kondisi ekonomi.

Q3 tingkat tinggi

Thanavath Vonvichai, presiden Kamar Dagang Universitas Thailand, setuju bahwa prospek hiperinflasi tidak mungkin terjadi di Thailand, meskipun harga pangan meningkat dan jalur pasokan global serta kekurangan kontainer memberikan tekanan pada produsen.

Dia memperkirakan bahwa kekurangan pasokan global akan segera membaik ketika China mulai melanjutkan produksi setelah melonggarkan langkah-langkah emisi karbon yang lebih ketat yang baru-baru ini diberlakukan oleh Beijing.

Thanavath memperkirakan bahwa tingkat inflasi Thailand akan berkisar antara 1,5 dan 2% pada tahun 2022, dengan tekanan inflasi yang belum parah, meskipun pada bulan-bulan tertentu tingkat inflasi bisa mencapai 3%.

“Ekonomi global dan Thailand belum sepenuhnya pulih. Jika ekonomi terus pulih, Bank of Thailand dapat menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada akhir kuartal ketiga atau keempat,” katanya.

“Pemerintah perlu mempercepat penerbitan langkah-langkah lebih lanjut untuk merangsang daya beli dan menyediakan produk yang terjangkau melalui kampanye bendera biru murah yang diluncurkan oleh negara.”

Menurut Thanavath, ini tetap menjadi pasar pembeli di Thailand, di mana produsen masih harus menaikkan harga terlalu banyak karena daya beli konsumen masih relatif lemah.

“Untuk menahan kenaikan harga yang berlebihan, pemerintah dapat memfasilitasi dan mendukung pelaku usaha untuk mendapatkan pinjaman lunak lebih banyak untuk meningkatkan likuiditas mereka,” katanya.

harga minyak dingin

Analis energi juga mengecilkan kekhawatiran tentang hiperinflasi yang disebabkan oleh harga minyak global yang tinggi karena harga diyakini telah mencapai puncaknya.

Bahan bakar, terutama minyak dan gas yang digunakan di sektor industri dan transportasi, merupakan faktor kunci dalam menentukan biaya operasi dan harga barang dan jasa, tetapi kenaikan harga energi tidak akan meningkat dan menjerumuskan Thailand ke dalam periode inflasi yang sangat tinggi. Chaiwat Kovacarach, Presiden dan CEO Bangchak Corporation Plc.

Pada kuartal ketiga tahun lalu, harga minyak global naik pesat setelah melonggarkan tindakan penguncian dan membuka kembali banyak negara di Eropa untuk merangsang ekonomi mereka.

Chaiwat mengatakan langkah tersebut telah menyebabkan permintaan energi yang lebih tinggi, meskipun produsen minyak belum meningkatkan pasokan mereka secara signifikan.

Dia mengatakan hambatan pasokan minyak tampaknya mereda tahun ini.