SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Home Depot, saham Dow teratas tahun 2021, mengharapkan 2022 yang kuat

Home Depot, saham Dow teratas tahun 2021, mengharapkan 2022 yang kuat


New York
Bisnis CNN

Home Depot adalah lakukan saham berkinerja terbaik pada tahun 2021, melonjak lebih dari 55% berkat permintaan yang kuat dari konsumen di pasar perumahan yang sangat panas. Namun saham mengalami awal yang bergelombang tahun ini.

Saham Home Depot telah jatuh 16% karena kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dari Federal Reserve yang merugikan pasar perumahan dan belanja konsumen. Tingkat hipotek sudah mulai naik.

Kekhawatiran perlambatan perumahan mungkin berlebihan, namun: Home Depot

(HD)
melaporkan pendapatan dan pendapatan kuartal keempat Selasa yang melampaui perkiraan Wall Street, dengan laba melonjak 17% dan penjualan di toko-toko yang dibuka setidaknya setahun naik 8,1% yang sehat.

Raksasa ritel perbaikan rumah itu juga mengumumkan kenaikan 15% dalam dividen triwulanan kepada pemegang saham dan mengeluarkan prospek yang diterbitkan untuk tahun 2022. Home Depot mengatakan pihaknya mengharapkan pertumbuhan penjualan yang “sedikit positif” dan bahwa pendapatan akan tumbuh dalam satu digit yang rendah.

Namun, sahamnya turun 5% pada Selasa pagi.

CEO Craig Menear mengatakan dalam siaran pers pendapatan bahwa hasil tahun 2021 adalah “bukti investasi yang telah kami lakukan dalam bisnis, kemampuan kami untuk mengeksekusi dengan gesit, dan fokus rekan kerja kami yang tiada henti pada pelanggan kami.”

Ini adalah kuartal terakhir Menear sebagai CEO Home Depot. Menear, yang telah menjadi kepala perusahaan sejak November 2014, mengundurkan diri sebagai CEO pada 1 Maret tetapi akan tetap menjadi ketua. Chief Operating Officer Home Depot, Ted Decker, menggantikan Menear sebagai CEO.

Masa jabatan Menear sangat menguntungkan bagi investor Home Depot. Saham telah melonjak lebih dari 255% sejak November 2014, dengan mudah mengungguli S&P 500

(SPX)
dan indeks saham ritel yang lebih luas

(XRT)
selama waktu itu. Home Depot memang tertinggal dari saingannya Lowe

(RENDAH)
meskipun.

READ  Bar East Lansing bersiap untuk jumlah besar saat sepak bola MSU kembali

Lowe’s, yang akan melaporkan pendapatan terbarunya Rabu pagi, telah melonjak hampir 290% sejak November 2014. Lowe’s, yang sekarang dijalankan oleh mantan eksekutif Home Depot dan JCPenney Marvin Ellison, juga sedikit mengungguli Home Depot pada tahun 2021.

Selain persaingan yang ketat, Home Depot juga harus menghadapi dampak inflasi dan kekhawatiran rantai pasokan terhadap dompet konsumen. Sementara kenaikan harga kayu dan bahan perumahan lainnya membantu meningkatkan penjualan, beberapa pembeli mungkin mulai menarik kembali pengeluarannya karena inflasi.

“Permintaan dari konsumen reguler sekarang agak lebih rendah dibandingkan dengan puncak pandemi,” kata Neil Saunders, direktur pelaksana GlobalData, dalam sebuah laporan Selasa.

“Kebanyakan orang masih cukup berkomitmen untuk membelanjakan rumah mereka, tetapi jumlah proyek yang ingin mereka lakukan dan jumlah uang yang mereka siapkan untuk perbaikan rumah ke depan kurang pasti dibandingkan tahun lalu,” tambah Saunders. .