SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hubble menemukan uap air di sekitar bulan Jupiter Ganymede

Hubble menemukan uap air di sekitar bulan Jupiter Ganymede

Uap air terbentuk ketika permukaan es bulan berubah dari padat menjadi gas, proses yang disebut sublimasi. Para astronom mendeteksi uap air ini saat menggunakan serangkaian pengamatan baru dan arsip dari Hubble.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa Ganymede – objek terbesar kesembilan di tata surya kita – mengandung lebih banyak air daripada gabungan semua lautan di Bumi, meskipun Bulan 2,4 kali lebih kecil dari planet kita.

Tapi Ganymede sangat dingin, dengan suhu yang bisa mencapai minus 300 derajat Fahrenheit (-184 derajat Celcius), sehingga permukaannya adalah kerak air yang membekukan. Sekitar 100 mil (161 kilometer) di bawah kerak ini kemungkinan merupakan lautan asin – dan para peneliti tahu tidak ada cara bagi lautan untuk menguap melalui kerak es untuk menciptakan uap air.

Bulan dinamai pembawa pembawa para dewa Yunani kuno. Selain menjadi satelit alami terbesar di tata surya kita, Ganymede juga merupakan satu-satunya bulan yang memiliki medan magnet. Hal ini menyebabkan aurora bersinar di sekitar kutub utara dan selatan bulan.

Teleskop Hubble mengambil gambar ultraviolet pertama Ganymede pada tahun 1998, mengungkapkan pita-pita aurora ini. Pada awalnya, para peneliti berpikir bahwa aurora ini disebabkan oleh atmosfer oksigen murni, yang pertama kali ditemukan menggunakan teleskop yang sama pada tahun 1996. Tetapi beberapa fitur tidak dapat dijelaskan dan tampak sedikit berbeda satu sama lain.

Suhu permukaan Ganymede dapat sangat bervariasi sepanjang hari. Pada siang hari di khatulistiwa bulan, menjadi cukup hangat untuk permukaan es untuk menyublim, atau melepaskan sejumlah kecil molekul air — yang menjelaskan perbedaan yang terlihat pada gambar ultraviolet yang diambil oleh Hubble. Meskipun kerak es Ganymede sekeras batu, masuknya partikel bermuatan dari matahari cukup untuk mengikis dan melepaskan uap air.

Pada tahun 1998, Hubble mengambil gambar ultraviolet pertama Ganymede ini.

Misi JUICE Badan Antariksa Eropa, atau JUpiter ICy Moon Explorer, akan diluncurkan pada 2022. Ini akan mencapai Jupiter pada 2029 dan menghabiskan tiga tahun mengamati planet raksasa dan tiga bulan terbesarnya. Ganymede akan diikutsertakan dalam survei ini, dan para peneliti berharap dapat mempelajari lebih lanjut tentang bulan sebagai habitat potensial bagi kehidupan.

READ  Dua astronot Tiongkok meninggalkan Unit Tianhe, untuk melakukan perjalanan luar angkasa dan misi lainnya

“Hasil kami dapat memberi tim instrumen JUICE informasi berharga yang dapat digunakan untuk meningkatkan rencana pemantauan mereka guna meningkatkan pemanfaatan pesawat ruang angkasa,” kata penulis senior studi Lorenz Roth, seorang peneliti di KTH Royal Institute of Technology di Stockholm. Pernyataan.

Baru-baru ini, misi Juno NASA, yang telah mengamati Jupiter dan bulan-bulannya sejak 2016, Ambil foto close-up pertama Ganymede dalam dua dekade.

Memahami lebih banyak tentang Ganymede dapat membantu para peneliti mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana raksasa gas seperti Jupiter dan bulan-bulannya terbentuk dan berevolusi dari waktu ke waktu – dan apakah bulan-bulan es, yang tersebar di tata surya kita, adalah lingkungan yang dapat dihuni tempat kehidupan dapat menemukan jalannya.