SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hujan deras menyebabkan sedikitnya 20 orang hilang di Jepang

Itu Hujan deras di jam-jam terakhir di Jepang tengah dan baratMenyebabkan banjir dan pemindahan tanah dan meninggalkan setidaknya gelar hilang, seperti dilansir hari ini oleh otoritas setempat.

Sekitar 800 mm hujan turun dari Kamis lalu hingga Sabtu Di Prefektur Kanagawa, barat daya Tokyo, sementara lebih dari 550 mm tercatat di Shizuoka, menurut data dari Badan Meteorologi Jepang.

Kecelakaan paling serius terjadi di kota Atami, yang terletak di antara pegunungan dan pantai, di mana hujan lebat menyebabkan tanah longsor yang menghancurkan puluhan rumah dan menyebabkan sekitar 20 orang hilang.

Itu Petugas pemadam kebakaran sedang mencari yang hilang di wilayah tersebut, sementara pemerintah setempat juga meminta bantuan Pasukan Pertahanan (Angkatan Darat) Jepang.

Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga, mengadakan pertemuan darurat dengan Menteri yang bertanggung jawab atas Bencana Alam, Yasufumi Tanahashi, untuk menganalisis situasi di daerah-daerah yang dilanda hujan lebat, di mana peringatan meteorologi tinggi telah diumumkan.

Di kota Hiratsuka, pihak berwenang memerintahkan evakuasi warga karena banjir sungai, sementara di bagian lain di bagian tengah dan barat negara itu, banjir dan tanah longsor menghancurkan jembatan dan jalan serta menghancurkan banyak rumah.

Hujan deras juga menyebabkan gangguan pada jaringan transportasi kereta api, dengan penangguhan sementara layanan Shinkansen berkecepatan tinggi antara stasiun Tokyo dan Shin-Osaka, serta jalur lokal lainnya, kata perusahaan yang beroperasi.

Itu Badan Meteorologi Jepang Dia memperingatkan bahaya banjir yang berkelanjutan dan pemindahan tanah selama akhir pekan di pantai barat negara itu, yang merupakan pertengahan musim hujan musim panas, dan mengingat perkiraan bahwa hujan lebat akan terus berlanjut.

Dengan informasi dari EFE.

READ  Perubahan iklim: Kekhawatiran tumbuh di Chili atas kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya

LLH