SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Identifikasi area otak yang menghubungkan bahasa dengan kognisi sosial

ringkasan: Para peneliti telah menemukan bahwa aktivitas saraf di persimpangan temporoparietal ventral kiri (vTPJ) dan lobus temporal anterior lateral (lATL) selama pemrosesan kalimat dikaitkan dengan memori kerja sosial-semantik.

Sebelumnya, bidang-bidang ini dikaitkan dengan pemrosesan bahasa umum. Dengan menggunakan eksperimen fMRI, penelitian ini menunjukkan bahwa wilayah-wilayah ini merespons kalimat-kalimat yang bermakna secara sosial dan mempertahankan aktivitas mereka bahkan setelah stimulus linguistik menghilang. Wawasan ini membentuk kembali pemahaman kita tentang jaringan bahasa kortikal otak.

Fakta-fakta kunci:

  1. VTPJ dan laTL kiri dikaitkan dengan memori kerja sosial-semantik, bukan hanya bahasa.
  2. Aktivitas di area ini berlanjut setelah hilangnya rangsangan linguistik, yang menunjukkan peran mereka dalam menjaga makna sosial.
  3. Penemuan ini mendorong evaluasi ulang jaringan bahasa otak dan memajukan ilmu saraf sosial.

sumber: Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Lin Nan dari Institut Psikologi Akademi Ilmu Pengetahuan China menemukan bahwa selama pemrosesan kalimat, aktivitas saraf dari dua area linguistik utama, yaitu persimpangan ventral temporal kiri (vTPJ) dan lobus temporal anterior lateral (vTPJ) dan lobus temporal anterior lateral ( lATL), dikaitkan dengan memori kerja sosial-semantik daripada pemrosesan.Bahasa itu sendiri.

Studi ini dipublikasikan di Sifat perilaku manusia Pada tanggal 21 September.

Hasilnya menunjukkan bahwa vTPJ dan LATL kiri tidak spesifik untuk pemrosesan bahasa dan berkontribusi terhadap pemahaman bahasa melalui memori kerja sosial-semantik. Kredit: Berita Neurosains

Bahasa dan kognisi sosial adalah kemampuan yang sangat saling berhubungan pada spesies manusia, namun secara tradisional dipelajari sebagai dua domain terpisah. Pemrosesan kalimat dan tugas sosial dapat menimbulkan aktivitas saraf di vTPJ kiri dan LATL, menunjukkan bahwa fungsi wilayah ini dapat menghubungkan pemahaman bahasa dengan kognisi sosial.

Namun, penelitian sebelumnya telah mengaitkan aktivitas wilayah-wilayah ini dalam tugas-tugas linguistik dengan pemrosesan semantik dan/atau sintaksis umum, sedangkan aktivitas mereka dalam tugas-tugas sosial dikaitkan dengan aktivasi konsep sosial.

READ  Keluarga Florida menggugat NASA setelah puing-puing luar angkasa menghantam rumah mereka: NPR

Dalam studi ini, para peneliti menguji hipotesis baru yang meninggalkan aktivitas vTPJ dan LATL dalam bahasa dan tugas-tugas sosial disebabkan oleh komponen kognitif yang umum, yaitu memori kerja sosial-semantik.

Dengan menggunakan eksperimen fMRI, mereka menunjukkan bahwa wilayah ini sensitif terhadap kalimat hanya jika kalimat tersebut memiliki makna sosial. Selain itu, wilayah ini menunjukkan aktivitas sosio-semantik selektif yang persisten setelah hilangnya rangsangan linguistik dan peka terhadap sosialitas rangsangan non-linguistik. Terlebih lagi, wilayah-wilayah ini lebih dekat hubungannya dengan wilayah pemrosesan semantik sosial dibandingkan dengan wilayah pemrosesan kalimat.

Hasilnya menunjukkan bahwa vTPJ dan LATL kiri tidak spesifik untuk pemrosesan bahasa dan berkontribusi terhadap pemahaman bahasa melalui memori kerja sosial-semantik.

“Sejak tahun 1990-an, telah diamati secara konsisten bahwa vTPJ dan LATL kiri sensitif terhadap pemrosesan kalimat. Oleh karena itu, temuan kami sangat mengejutkan,” kata Profesor Lin, penulis studi tersebut.

Temuan ini kemungkinan akan memaksa pertimbangan ulang yang signifikan terhadap organisasi fungsional jaringan bahasa kortikal, dan mereka juga memberikan kontribusi baru yang penting pada bidang ilmu saraf sosial, menurut salah satu pengulas dari Sifat perilaku manusia.

Pembiayaan: Penelitian ini didukung oleh National Natural Science Foundation of China, Scientific Foundation of the Institute of Psychology, dan National Key Program for Science and Technology Innovation 2030.

Tentang berita penelitian bahasa dan ilmu saraf sosial ini

pengarang: Liu Chen
sumber: Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok
komunikasi: Liu Chen – Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Catatan memori kerja sosial-semantik dari dua bidang linguistik dasar“Oleh Lin Nan dkk. Sifat perilaku manusia


ringkasan

READ  Misi BepiColombo terbang dekat Merkurius untuk pertama kalinya

Catatan memori kerja sosial-semantik dari dua bidang linguistik dasar

Bahasa dan kognisi sosial secara tradisional dipelajari sebagai dua domain kognitif yang terpisah, namun studi kumulatif mengungkapkan korelasi saraf yang tumpang tindih di persimpangan temporal ventral kiri (vTPJ) dan lobus temporal anterior lateral kiri (lATL), yang disebabkan oleh pemrosesan kalimat dan aktivasi konsep sosial. . Kami mengusulkan komponen kognitif umum yang mendasari kedua efek tersebut: memori kerja sosial-semantik.

Kami mengkonfirmasi dua prediksi utama hipotesis kami menggunakan fMRI. Pertama, vTPJ dan LATL kiri menunjukkan kepekaan terhadap kalimat hanya ketika kalimat tersebut menyampaikan makna sosial; Kedua, wilayah-wilayah ini menunjukkan aktivitas sosial-semantik selektif yang persisten setelah hilangnya rangsangan linguistik.

Selain itu, kami menemukan bahwa kedua wilayah sensitif terhadap karakter sosial dari rangsangan non-linguistik dan lebih terkait erat dengan wilayah pemrosesan semantik sosial dibandingkan dengan wilayah pemrosesan kalimat.

Bukti yang menyatu mengimplikasikan fungsi memori kerja sosial-semantik dari vTPJ kiri dan LATL dan menantang penjelasan semantik dan/atau sintaksis umum dari aktivitas saraf di wilayah ini.