SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IDFC First Bank membahas kekhawatiran tentang paparan Vodafone Idea dalam laporan tahunan

Di tengah kekhawatiran tentang kualitas aset bank yang paling terpengaruh oleh masalah yang dihadapi oleh Vodafone Idea (Vi), pemberi pinjaman swasta IDFC First Bank dalam laporan tahunannya membahas kekhawatiran yang mungkin dimiliki beberapa investor tentang eksposurnya terhadap kas- penyedia layanan telekomunikasi terbatas.

Dalam sebuah catatan kepada pemegang sahamnya, Vaidyanathan, Managing Director dan CEO IDFC First Bank, mengatakan: “Saya sekarang ingin secara langsung mengatasi kekhawatiran beberapa dari Anda tentang paparan kami terhadap Ide Vodafone. Mari kita berharap pemerintah akan mendukungnya. industri; dari total piutang perusahaan sekitar. NS1,5 ribu crore berutang kepada pemerintah sendiri, dan karena itu akan bersemangat untuk menyelesaikan masalah ini. Bagaimanapun, kami memiliki banyak modal yang berkembang di pihak kami. ”

Sementara pemberi pinjaman lain juga memiliki eksposur signifikan ke Vodafone dalam jumlah absolut, Yes Bank dan IDFC First kemungkinan paling terpengaruh dalam hal persentase buku pinjaman mereka.

“Kami akan melihatnya melalui hukum pertanahan. Dengan basis kewajiban yang kuat yang terdiri dari CASA berbiaya rendah 50%+, kami mendapatkan margin yang baik dalam bisnis kami. Kami dapat melipatgandakan kemajuan kami terus menerus sekitar 25% untuk waktu yang lama. , dan kita dapat membuat buku ini dengan ukuran berapa pun yang kita inginkan.” Di dalamnya, dalam hidup kita, itu bisa menjadi NS2 lakh crore, NS5 lakh crore, NS10 lakh crores atau lebih,” tambah Vaidyanathan.

Dia menambahkan bahwa bank akan terus maju tanpa mempengaruhi masa depan jangka panjangnya dan membangun bank yang hebat dari sini. “Jadi kami akan memfokuskan mata kami pada cerita yang lebih panjang. Kami telah melalui situasi seperti ini sebelumnya dan selalu belajar bahwa jika kami memiliki model yang kuat, menguntungkan dan bertahan untuk jangka waktu yang lama, insiden satu kali tidak akan mempengaruhi cerita jangka panjang.”

READ  Saham teknologi menjaga hari pasar agar tidak semakin buruk

Vodafone Idea sangat membutuhkan penggalangan dana untuk menangani kewajibannya dan membayar iuran karena posisinya tetap jatuh tempo setelah Mahkamah Agung menolak bandingnya untuk mengizinkan pembayaran iuran pendapatan kotor (AGR) yang disesuaikan sendiri dan Kumar Mangalam Birla mengundurkan diri sebagai Ketua setelah menawarkan menyerahkan saham Aditya Birla Group kepada pemerintah.

Kepala Hubungan Investor IDFC First mengatakan bank berjalan dengan baik di semua blok bangunan. Namun, setelah surat kepala Vodafone Idea kepada pemerintah muncul pada awal Agustus, sahamnya tetap berada di bawah tekanan konstan dan turun tajam hingga awal 1940-an.

Bank percaya bahwa pemerintah akan memecahkan masalah untuk mempertahankan pasar telekomunikasi yang kompetitif, tetapi terlepas dari hasilnya, itu sudah siap, dan “bank memiliki cadangan modal yang kuat untuk menghadapi situasi ini.”

“Kami berkomitmen untuk menciptakan nilai bagi pemegang saham kami, dan kami yakin bahwa kinerja kami dalam jangka menengah hingga panjang akan mencerminkan hal ini dan diapresiasi. Kami didorong oleh respons pemegang saham terhadap kinerja selama 24 bulan terakhir, kecuali untuk masalah ini. hanya paparan Ide Vodafone yang berdampak besar pada harga saham kami baru-baru ini. Kami berharap ini menjadi jelas segera. ”

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!