SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangunan Matterhorn yang tampaknya tak tergoyahkan (foto) - salah satu puncak tertinggi di Pegunungan Alpen - sebenarnya bergerak bolak-balik setiap dua detik sekali

Ilmu bumi: Matterhorn di Pegunungan Alpen dengan lembut bergerak maju mundur sekitar sekali setiap dua detik.

Bangunan Matterhorn yang tampaknya tak tergoyahkan – salah satu puncak tertinggi di Pegunungan Alpen – bergerak bolak-balik setiap dua detik sekali.

Ini adalah kesimpulan para peneliti yang dipimpin oleh Technical University of Munich yang mengukur getaran gunung ikonik yang biasanya tidak terlihat.

Tim menjelaskan bahwa gerakan dirangsang oleh energi seismik bumi yang berasal dari lautan dunia, gempa bumi, dan aktivitas manusia.

Matterhorn terletak di perbatasan antara Swiss dan Italia dan dengan puncaknya naik 14.692 kaki (4.478 meter) di atas permukaan laut, menghadap ke kota Zermatt.

Gulir ke bawah untuk video

Bangunan Matterhorn yang tampaknya tak tergoyahkan (foto) – salah satu puncak tertinggi di Pegunungan Alpen – sebenarnya bergerak bolak-balik setiap dua detik sekali

Ini adalah kesimpulan para peneliti yang dipimpin oleh Technical University of Munich yang mengukur getaran gunung ikonik yang biasanya tidak terlihat.  Foto: seismometer dipasang di bagian atas Matterhorn

Ini adalah kesimpulan para peneliti yang dipimpin oleh Technical University of Munich yang mengukur getaran gunung ikonik yang biasanya tidak terlihat. Foto: seismometer dipasang di bagian atas Matterhorn

Apa itu ibu?

Matterhorn adalah sebuah gunung di Pegunungan Alpen yang terletak di perbatasan antara Swiss dan Italia.

Ini memiliki ketinggian 14.700 kaki (4.478 m).

Matterhorn pertama kali disebut secara tertulis sebagai “Monte Cervin” pada tahun 1581, dan kemudian juga sebagai “Monte Silvio” dan “Monte Servino”.

Nama Jerman “Matterhorn” pertama kali muncul pada tahun 1682.

Antara tahun 1865 dan akhir musim panas 2011, diperkirakan 500 pendaki tewas di Matterhorn.

Setiap tahun, antara 300 dan 400 orang mencoba mendaki puncak dengan pemandu; Dari mereka, 20 gagal mencapai puncak.

Sekitar 3.500 orang menangani Matterhorn tanpa pemandu setiap tahun; Sekitar 65 persen jatuh kembali di jalan, biasanya karena kurangnya kebugaran atau kepala yang tidak memadai untuk ketinggian.

Dari garpu tala hingga jembatan, semua benda bergetar ketika mereka membangkitkan apa yang disebut frekuensi alami, yang bergantung pada geometri dan sifat fisiknya.

READ  Sebuah penelitian menemukan bahwa olahraga meningkatkan protein yang melindungi otak dari demensia

“Kami ingin melihat apakah getaran resonansi seperti itu juga dapat dideteksi di gunung sebesar Matterhorn,” kata penulis makalah dan ilmuwan bumi Samuel Weber, yang melakukan penelitian saat tinggal di Technical University of Munich.

Untuk mengetahuinya, Dr. Weber dan rekan-rekannya memasang beberapa seismograf di Matterhorn, yang tertinggi berada tepat di bawah puncak, 14.665 kaki (4.470 meter) di atas permukaan laut.

Satu lagi ditempatkan di bivak Solvay – tempat perlindungan darurat di Hörnligrat, punggungan timur laut Matterhorn, yang berasal dari tahun 1917 – sementara stasiun pengukur di kaki gunung berfungsi sebagai referensi.

Setiap sensor dalam jaringan pengukuran diatur untuk secara otomatis mengirim rekaman pergerakannya ke Layanan Seismologi Swiss.

Dengan menganalisis pembacaan seismometer, para peneliti dapat memperoleh frekuensi dan gema dari gema gunung.

Mereka menemukan bahwa Matterhorn berosilasi baik dalam arah utara-selatan dengan frekuensi 0,42 Hz dan dalam arah timur-barat dengan frekuensi yang sama.

Dengan mempercepat getaran terukur 80 kali, tim mampu membuat getaran Matterhorn di sekitarnya terdengar ke telinga manusia – seperti yang ditunjukkan dalam video di bawah ini. (Headphone direkomendasikan untuk suara frekuensi sangat rendah.)

Rata-rata, gerakan Matterhorn kecil, dalam rentang nanometer hingga mikrometer, tetapi di puncak, ditemukan hingga 14 kali lebih kuat daripada yang tercatat di kaki gunung.

Tim menjelaskan bahwa ini karena puncaknya mampu bergerak lebih bebas sementara lereng gunung stabil, agak mirip dengan cara puncak pohon lebih bergoyang tertiup angin.

Tim juga menemukan bahwa amplifikasi gerakan tanah di Matterhorn terbawa ke gempa bumi juga – sebuah fakta, tambah mereka, yang mungkin memiliki implikasi penting bagi stabilitas lereng jika terjadi gempa bumi yang kuat sekalipun.

“Daerah pegunungan yang mengalami pergerakan tanah yang diperkuat cenderung lebih rentan terhadap tanah longsor, bebatuan, dan kerusakan batuan saat diguncang gempa kuat,” kata penulis makalah dan ahli geologi Jeff Moore dari University of Utah.

Tim menjelaskan bahwa gerakan dirangsang oleh energi seismik bumi yang berasal dari lautan dunia, gempa bumi, dan aktivitas manusia.  Foto: seismometer dipasang di bagian atas Matterhorn

Tim menjelaskan bahwa gerakan dirangsang oleh energi seismik bumi yang berasal dari lautan dunia, gempa bumi, dan aktivitas manusia. Foto: seismometer dipasang di bagian atas Matterhorn

Getaran seperti yang terdeteksi oleh tim tidak unik di Matterhorn, kata tim, di mana banyak puncak diperkirakan bergerak dengan cara yang sama.

Faktanya, sebagai bagian dari penelitian, para peneliti dari Layanan Seismologi Swiss melakukan survei tambahan di puncak Gross Methen di Swiss tengah, sebuah gunung yang berbentuk mirip dengan Matterhorn tetapi jauh lebih kecil.

Analisis mengungkapkan bahwa Grosse Mythen berosilasi pada frekuensi sekitar empat kali lebih tinggi daripada Matterhorn, karena objek yang lebih kecil bergetar pada frekuensi yang lebih tinggi daripada objek yang lebih besar.

Contoh-contoh ini merupakan salah satu dari pertama kalinya tim memeriksa getaran benda besar seperti itu, karena penelitian sebelumnya berfokus pada entitas kecil, seperti formasi batuan di Taman Nasional Arches di Utah.

Profesor Moore berkomentar: “Sangat menarik untuk melihat bahwa pendekatan simulasi kami juga bekerja untuk gunung sebesar Matterhorn dan bahwa hasilnya dikonfirmasi oleh data pengukuran.”

Hasil lengkap dari penelitian ini dipublikasikan di jurnal Surat Ilmu Bumi dan Planet.

Matterhorn - yang melintasi perbatasan antara Swiss dan Italia - berada 14.692 kaki (4.478 meter) di atas permukaan laut, menghadap ke kota Zermatt

Matterhorn – yang melintasi perbatasan antara Swiss dan Italia – berada 14.692 kaki (4.478 meter) di atas permukaan laut, menghadap ke kota Zermatt

Gempa bumi terjadi ketika dua lempeng tektonik meluncur ke arah yang berlawanan

Gempa bumi dahsyat terjadi ketika dua lempeng tektonik yang meluncur dengan arah yang berlawanan saling menempel dan kemudian tiba-tiba meluncur.

READ  Kasus pertama Delta Plus, varian 'double whammy' dari COVID, terdeteksi di Louisiana | Virus corona

Lempeng tektonik terdiri dari kerak bumi dan mantel atas.

Di bawah ini adalah astenosfer: sabuk konveyor batuan yang hangat dan kental tempat lempeng tektonik naik.

Mereka tidak semua bergerak ke arah yang sama dan sering bertabrakan. Ini membangun sejumlah besar tekanan antara dua pelat.

Pada akhirnya, tekanan ini menyebabkan salah satu pelat bergetar baik di bawah atau di atas yang lain.

Ini melepaskan sejumlah besar energi, menyebabkan getaran dan kehancuran pada properti atau infrastruktur terdekat.

Gempa bumi yang parah biasanya terjadi di atas garis patahan tempat pertemuan lempeng tektonik, tetapi getaran kecil – masih tercatat dalam penjualan Richter – dapat terjadi di tengah lempeng ini.

Bumi berisi lima belas lempeng tektonik (gambar) yang bersama-sama membentuk lanskap yang kita lihat di sekitar kita hari ini.

Bumi berisi lima belas lempeng tektonik (gambar) yang bersama-sama membentuk lanskap yang kita lihat di sekitar kita hari ini.

Ini disebut gempa intra-lempeng.

Ini masih banyak disalahpahami tetapi diperkirakan terjadi di sepanjang patahan kecil di piring itu sendiri atau ketika patahan lama atau retakan di bawah permukaan diaktifkan kembali.

Daerah ini relatif lemah dibandingkan dengan lempeng di sekitarnya, dan dapat dengan mudah meluncur dan menyebabkan gempa bumi.

Gempa bumi dideteksi dengan melacak ukuran atau intensitas gelombang kejut yang dihasilkannya, yang dikenal sebagai gelombang seismik.

Besarnya gempa berbeda dengan intensitasnya.

Magnitudo gempa mengacu pada pengukuran energi yang dilepaskan di mana gempa berasal.

Gempa bumi berasal dari bawah permukaan bumi di daerah yang disebut hiposenter.

Selama gempa bumi, bagian dari seismograf tetap diam dan bagian lain bergerak dengan permukaan bumi.

Gempa kemudian diukur dengan perbedaan posisi bagian tetap dan bagian bergerak dari seismograf.