SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan China menerima sinyal kosmik yang membingungkan

Pengamatan tak terduga dari serangkaian ledakan radio cepat (FRBs) menantang pemahaman yang berlaku tentang sifat fisik dan pendorong utama benda-benda aneh ini. tanda-tanda kosmik.

FRB adalah ledakan kosmik berdurasi milidetik yang menghasilkan energi yang setara dengan output tahunan Matahari. Lebih dari 15 tahun setelah penemuan pulsa gelombang radio elektromagnetik untuk pertama kalinya di dunia ruang yang dalamSifat mereka yang membingungkan terus membuat para ilmuwan terpesona, dan penelitian yang baru-baru ini diterbitkan memperdalam misteri di sekitar mereka.

Pengamatan dalam investigasi ulang dilakukan pada akhir musim semi 2021 menggunakan mega teleskop radio Lima Ratus Meter Ball Aperture (FAST) di Cina. Tim ini dipimpin oleh Heng Xu, Kejia Lee dan Subo Dong dari Universitas Peking dan Weiwei Zhu dari observatorium Astrologi nasional Cina, bersama dengan Zhang, mendeteksi 1.863 ledakan dalam 82 jam selama 54 hari dari sumber ledakan radio cepat aktif yang disebut FRB. 20201124 a.

“Ini adalah sampel data FRB terbesar dengan informasi polarisasi dari satu sumber,” kata Lee dalam sebuah pernyataan.

Pengamatan terbaru dari radio cepat meledak dari galaksi kita, dan Bima Saktimenunjukkan bahwa itu berasal dari magnetar, yang merupakan bintang Medan neutron padat seukuran kota dengan medan magnet yang sangat kuat.

Di sisi lain, asal mula ledakan radio cepat kosmik jauh masih belum diketahui. Dan catatan terakhir tersisa Ilmuwan Mereka bertanya-tanya apa yang mereka pikir mereka ketahui tentang mereka.

“Catatan ini membawa kita kembali ke papan gambar,” kata Zhang, yang juga menjabat sebagai direktur pendiri Center. Astrofisika Nevada dari Universitas Nevada, Las Vegas.

“FRB jelas lebih gaib dari yang kita bayangkan. Lebih banyak kampanye pengamatan multi-panjang gelombang diperlukan untuk lebih mengungkapkan sifat objek-objek ini.”

READ  Faktor-faktor yang meningkatkan risiko Anda tertular COVID-19, bahkan jika Anda telah divaksinasi