SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan menghubungkan olahraga intens dan risiko MND pada beberapa orang | penelitian medis

Para peneliti mengatakan bahwa olahraga berat secara teratur meningkatkan risiko pengembangan penyakit neuron motorik (MND) pada orang yang secara genetik cenderung mengalami kondisi tersebut.

Ilmuwan di Universitas Sheffield menemukan hubungan kausal antara aktivitas fisik intensitas tinggi dan gangguan di antara mereka yang sudah berisiko terkena penyakit.

Mereka percaya pekerjaan ini merupakan langkah besar menuju pemahaman hubungan antara olahraga intens, yang dapat menyebabkan cedera saraf motorik pada beberapa orang, dan penyakit neurodegeneratif, yang mempengaruhi sekitar 5.000 orang di Inggris.

“Kami telah menduga selama beberapa waktu bahwa olahraga merupakan faktor risiko MND, tetapi sampai sekarang hubungan ini dianggap kontroversial,” kata Dr. Jonathan Cooper-Knock, ahli saraf di Sheffield. “Studi ini menegaskan bahwa pada beberapa orang, olahraga berat berulang meningkatkan risiko MND.”

Risiko seumur hidup mengembangkan MND adalah sekitar 1 dari 400, tetapi penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa itu enam kali lebih besar pada pemain sepak bola profesional daripada pada populasi umum. Sejumlah atlet Inggris terkemuka telah berbagi pengalaman mereka dengan MND dalam beberapa tahun terakhir, termasuk Rob Burrow dari Rugby League, Doddie Weir dari Rugby Union dan pesepakbola Stephen Darby.

Para peneliti Sheffield menekankan bahwa sebagian besar orang yang melakukan olahraga berat tidak mengembangkan MND, dan langkah mereka selanjutnya adalah mengembangkan tes yang mengidentifikasi mereka yang paling berisiko.

Menulis di majalah EBioKedokteranPara ilmuwan menggambarkan bagaimana mereka menganalisis data dari proyek Biobank Inggris, yang berisi informasi rinci tentang gen dan gaya hidup setengah juta orang. Mereka menemukan bahwa orang dengan susunan genetik yang membuat mereka lebih cenderung berolahraga berat juga lebih mungkin mengembangkan MND.

READ  NASA berencana meluncurkan misi Artemis I Moon pada Februari 2022

Dengan olahraga berat, tingkat aktivitas beberapa gen yang terkait dengan kondisi berubah, sedangkan individu dengan mutasi yang mewakili 10% MND mengembangkan penyakit lebih awal jika mereka berpartisipasi dalam olahraga intensitas tinggi secara teratur.

Profesor Dame Pamela Shaw, direktur Institute of Neurosciences di Sheffield, mengatakan: “Jelas bahwa kebanyakan orang yang melakukan olahraga berat tidak mengalami cedera saraf motorik dan lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mengidentifikasi faktor risiko genetik yang tepat yang terlibat.”

“Tujuan utamanya adalah untuk mengidentifikasi faktor risiko lingkungan yang mungkin menjadi predisposisi MND, untuk menginformasikan pencegahan penyakit dan pilihan gaya hidup.”

MND, juga dikenal sebagai amyotrophic lateral sclerosis, mempengaruhi saraf di otak dan sumsum tulang belakang. Saat penyakit berkembang, pesan dari saraf terganggu dan akhirnya berhenti mencapai otot, menyebabkan otot menjadi kaku dan terbuang. Penyakit ini secara signifikan dapat mengganggu kemampuan orang untuk menggerakkan anggota tubuh mereka, berbicara, makan dan bernapas. Sementara sekitar 10% kasus diturunkan, sisanya disebabkan oleh interaksi kompleks antara gen dan lingkungan.