SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan NASA Ditangkap di Chase Bank Di Tengah Protes Iklim Global

Ilmuwan NASA Ditangkap di Chase Bank Di Tengah Protes Iklim Global

Seorang ilmuwan NASA dan tiga lainnya ditangkap di Los Angeles pada hari Rabu setelah merantai diri mereka di pintu gedung kantor Chase Bank.

JPMorgan Chase & Co. telah menginvestasikan lebih banyak uang dalam bahan bakar fosil daripada bank lain, menurut tahun 2020 laporan dari Sierra Club dan organisasi advokasi iklim lainnya. Selain menyerukan tindakan segera untuk mengatasi krisis iklim, para pengunjuk rasa pada hari Rabu menyerukan agar perusahaan melakukan divestasi dari batu bara, minyak, dan gas.

ilmuwan iklim peter kalmus berbicara dengan mikrofon

Peter Kalmus berbicara di atas panggung di sebuah acara di Hollywood, California, pada 13 Januari 2019.


Joe Scarnici/Getty Images



Peter Kalmus, yang mempelajari sistem biologis dan perubahan iklim di Laboratorium Propulsi Jet NASA, berbicara kepada orang banyak yang berkumpul tak lama setelah pemrotes lain membantu Kalmus mengikat dirinya ke pegangan pintu kaca bank. Acara itu disiarkan langsung di Facebook.

“Saya bersedia mengambil risiko untuk planet yang indah ini, untuk anak-anak saya,” kata Kalmus, suaranya parau saat menyebut anak-anaknya.

Menutupi wajahnya sejenak, dia melanjutkan, “Kami telah mencoba memperingatkan kalian selama beberapa dekade bahwa kami sedang menuju bencana sialan, dan kami telah diabaikan. , dan itu harus dihentikan. Kami Kami tidak bercanda. Kami tidak berbohong. Kami tidak melebih-lebihkan.”

Orang dalam tidak dapat mengidentifikasi tiga orang lainnya yang merantai diri mereka ke pintu bank. Hampir empat jam kemudian, lebih dari dua lusin petugas polisi memblokir jalan, memindahkan empat pemrotes, dan membawa mereka pergi dengan sebuah van.

JPMorgan Chase & Co menolak mengomentari acara hari Rabu.

Para ilmuwan mempertaruhkan penangkapan di kota-kota di seluruh planet ini

pemrotes dengan jas lab putih mengenakan rantai berdiri dalam barisan dengan suar dan tanda asap merah

Protes Pemberontakan Ilmuwan di Berlin, Jerman, 6 April 2022.


Annette Riedl/aliansi gambar melalui Getty Images



Tindakan Kalmus dan rekan-rekannya adalah bagian dari lebih dari selusin protes yang diadakan di kota-kota di seluruh dunia minggu ini, melalui koalisi yang disebut Pemberontakan Ilmuwan, yang merupakan cabang dari Extinction Rebellion yang didedikasikan untuk para ilmuwan yang mengambil tindakan pembangkangan sipil untuk mengadvokasi aksi iklim. Protes minggu ini menyusul rilis laporan iklim terbaru Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Di Berlin, para ilmuwan menempelkan tangan mereka ke jalan untuk memblokir jembatan. Di Madrid, pengunjuk rasa melemparkan cat merah ke tangga Parlemen Spanyol. Di London, beberapa membuang minyak palsu ke fasad kantor pusat Shell di Inggris. Di Sydney, lima pengunjuk rasa, termasuk seorang profesor biologi, ditangkap setelah berbaring di jalan untuk memblokir lalu lintas di tengah hujan lebat. Di Washington, DC, orang-orang merantai diri mereka ke pagar yang mengelilingi Gedung Putih.

polisi membawa pengunjuk rasa dengan jas lab putih menjauh dari tangga parlemen Spanyol yang dilapisi cat merah

Petugas polisi berusaha mencegah gelar Pemberontakan Ilmuwan melemparkan cat merah ke bagian luar Parlemen Spanyol untuk memprotes perubahan iklim, di Madrid, Spanyol, pada 6 April 2022.


Susana Vera/Reuters



Laporan dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB (IPCC) yang dirilis Senin menyimpulkan bahwa dunia harus mencapai puncak emisi gas yang memerangkap panas seperti karbon dioksida dalam waktu kurang dari tiga tahun untuk memiliki peluang membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas pra-industri. standar.

Melampaui kenaikan suhu itu akan memiliki konsekuensi bencana di luar perubahan iklim yang telah mendorong kebakaran hutan ekstrem, angin topan, kekeringan, dan banjir di seluruh planet ini. Laporan tersebut menemukan bahwa pemerintah dan perusahaan dunia masih jauh dari memenuhi tujuan pengurangan emisi yang akan membantu membatasi cuaca ekstrem itu.

Petugas polisi bersarung tangan menggunakan kuas untuk menghilangkan lem yang memegang tangan pengunjuk rasa ke jalan aspal

Seorang petugas polisi melepaskan lem dari tangan seorang aktivis dari kelompok perubahan iklim Pemberontakan Ilmuwan yang memblokir sebuah jembatan di pusat Berlin, Jerman, 6 April 2022.


Christian Mang/Reuters



“Iklim kadang-kadang digambarkan sebagai radikal berbahaya, tetapi radikal yang benar-benar berbahaya adalah negara-negara yang meningkatkan produksi bahan bakar fosil,” Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB, dalam konferensi pers, Senin.

“Sekarang atau tidak sama sekali, jika kita ingin membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat C,” Jim Skea, ketua bersama kelompok IPCC yang menulis laporan baru, mengatakan dalam sebuah jumpa pers. “Tanpa pengurangan emisi segera dan mendalam di semua sektor, itu tidak mungkin.”

Peneliti yang mewakili Pemberontakan Ilmuwan juga berpartisipasi dalam protes seputar konferensi iklim COP26 di Glasgow, Skotlandia, tahun lalu, di mana 15 ilmuwan ditangkap.

“Planet ini adalah segalanya, dan sudah saatnya kita mulai bertindak seperti itu,” kata Kalmus.

READ  Lotere Jutaan Mega: Apakah Anda Memenangkan Undian Jutaan Mega $270 Juta pada hari Selasa? Nomor pemenang, skor langsung (24/8/21)