SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan NASA telah menemukan petunjuk misteri kontraksi planet

Ilmuwan NASA telah menemukan petunjuk misteri kontraksi planet

Konsep seorang seniman menunjukkan berbagai planet berbatu mirip Bumi yang mungkin ada di seluruh alam semesta.
NASA/JPL-Caltech/R. Terluka (SSC-Institut Teknologi California)

Para ilmuwan NASA selama ini bingung dengan populasi planet yang tampaknya menyusut. Pelakunya mungkin radiasi.

Ada berbagai macam dunia di luar tata surya kita. Planet asing yang jauh, yang disebut exoplanet, bisa berupa gas raksasa seperti Jupiter, bola batu seukuran planet kita, atau bahkan “jet super” sepadat permen kapas.

Namun ada celah misterius di mana seharusnya terdapat planet yang berukuran sekitar 1,5 hingga 2 kali lebar Bumi.

Sebuah celah misterius dimana seharusnya ada planet

Ilustrasi tersebut menunjukkan berbagai kemungkinan exoplanet.
NASA/JPL-Caltech

Dari lebih dari 5.000 eksoplanet yang ditemukan oleh NASA, terdapat banyak planet super-Bumi (hingga 1,6 kali lebar planet kita) dan banyak planet sub-Neptunus (sekitar dua hingga empat kali diameter Bumi), namun hampir tidak ada yang planet di antaranya. .

“Ilmuwan eksoplanet sekarang memiliki cukup data untuk mengatakan bahwa kesenjangan ini bukan hanya kebetulan. Ada sesuatu yang terjadi yang mencegah planet mencapai dan/atau tetap berada pada ukuran ini,” Jesse Christiansen, seorang ilmuwan peneliti di California Institute of Technology dan kata pemimpin sains untuk arsip planet ekstrasurya NASA, dalam siaran persnya, Rabu.

Para ilmuwan yakin hal ini terjadi karena beberapa planet sub-Neptunus menyusut, kehilangan atmosfernya, dan mengalami percepatan melintasi kesenjangan ukuran hingga menjadi sekecil Bumi raksasa.

Ilustrasi exoplanet HAT-P-7b yang berjarak 1.000 tahun cahaya dari Bumi.
Mark Garlick / Perpustakaan Gambar Ilmiah

Penelitian terbaru Christiansen menunjukkan bahwa dunia menyusut karena radiasi dari inti planet mendorong atmosfernya ke luar angkasa.

itu diamSebuah studi yang diterbitkan di The Astronomical Journal pada hari Rabu mungkin memecahkan misteri hilangnya exoplanet.

READ  Covid-19 AS: Saat varian BA.2 tumbuh, para ahli mencari negara lain untuk memprediksi dampaknya di sini

Planet-planet itu sendiri mungkin mendorong atmosfernya terpisah

Planet ekstrasurya yang menyusut mungkin kekurangan massa (dan juga gravitasi) untuk menjaga atmosfernya tetap dekat.

Namun, mekanisme pasti hilangnya atmosfer masih belum jelas.

Studi baru ini mendukung satu hipotesis yang oleh para ilmuwan disebut sebagai “kehilangan massa energi dasar,” menurut rilis tersebut.

Kehilangan massa dengan energi inti bukanlah rencana latihan baru yang trendi. Hal ini terjadi ketika inti planet memancarkan radiasi yang mendorong atmosfernya dari bawah, menyebabkannya terpisah dari planet seiring berjalannya waktu, menurut rilis tersebut.

Hipotesis lain, yang disebut fotoevaporasi, menyatakan bahwa atmosfer planet terdisipasi oleh radiasi bintang induknya.

Namun fotoevaporasi diperkirakan terjadi ketika planet ini berusia 100 juta tahun, dan hilangnya energi fundamental dalam jumlah besar dapat terjadi menjelang ulang tahun planet ini yang ke-miliar tahun, menurut pernyataan tersebut.

Untuk menguji kedua hipotesis tersebut, tim Christiansen melihat data dari teleskop luar angkasa Kepler milik NASA yang sudah pensiun.

Mereka meneliti gugus bintang yang berusia lebih dari 100 juta tahun. Karena planet-planet diperkirakan memiliki usia yang sama dengan bintang induknya, planet-planet dalam gugus ini akan cukup besar untuk mengalami fotoevaporasi, namun tidak cukup besar untuk kehilangan massa dengan energi pusatnya.

Para ilmuwan menemukan bahwa sebagian besar planet di sana masih mempertahankan atmosfernya, sehingga hilangnya massa dari energi inti kemungkinan besar menjadi penyebab hilangnya atmosfer.

“Namun, penelitian terbaru menunjukkan adanya rangkaian kehilangan massa yang terus-menerus di mana kedua proses tersebut sedang berjalan,” tulis Christiansen di Platform X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, tempat ia berbagi koneksi Untuk evaluasi Universitas Harvard yang dipublikasikan secara online pada bulan Juli.

READ  Bisakah Anda dites positif Covid setelah dosis booster? Apa artinya tes aliran lateral positif setelah vaksinasi?

Jadi misterinya belum terpecahkan.

Pekerjaannya masih jauh dari selesai, kata Christiansen dalam rilisnya, terutama karena pemahaman kita tentang exoplanet akan berkembang seiring berjalannya waktu.