SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Implan tulang belakang memungkinkan orang lumpuh untuk berjalan, berenang, dan bersepeda lagi

Implan tulang belakang memungkinkan orang lumpuh untuk berjalan, berenang, dan bersepeda lagi

Ftahun-tahun kita Sebelum Michele Roccati terlibat dalam kecelakaan sepeda motor. Dia menderita apa yang disebut ahli saraf sebagai cedera tulang belakang “lengkap” – kehilangan semua sensasi di bawah lokasi kerusakan tulang belakang dan tidak bisa lagi menggerakkan kakinya. Tetapi pada bulan Desember tahun lalu, pemuda Italia itu berdiri di jalan-jalan Lausanne, Swiss, dan berjalan tidak jauh.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Langkah Roccati yang mengesankan, didukung oleh kerangka berjalan beroda, adalah kesimpulan dari lebih dari satu dekade kerja oleh Grégoire Courtine, seorang ahli saraf di Institut Teknologi Federal di Lausanne, dan Jocelyn Bloch, seorang ahli bedah saraf di Rumah Sakit Universitas Lausanne.

Para ilmuwan telah memasangkan Mr. Rokatti dengan alat yang merangsang saraf di punggungnya yang sebelumnya mengontrol otot-otot di tubuh bagian bawah dan kakinya, tetapi dia telah tertidur sejak kecelakaan itu.

Bahkan setelah cedera tulang belakang yang parah, saraf yang mengontrol aktivitas seperti berjalan sering kali tetap utuh di bawah jaringan yang rusak. Namun, pada orang lumpuh, jaringan yang rusak mengganggu atau merusak sinyal listrik yang datang dari otak.

Dr Curtin dan Dr Bloch telah mengembangkan perangkat tipis yang mengandung elektroda yang dapat menargetkan saraf yang tidak aktif. Setelah ditanamkan di punggung Mr Rockati, perangkat mengirimkan impuls listrik yang meniru yang biasanya ditemukan di saraf orang yang tidak terluka saat mereka berjalan.

Dengan demikian, perangkat tersebut bertindak sebagai penguat untuk setiap sinyal listrik yang datang dari otak Pak Rokatti. Sinyal-sinyal ini biasanya diblokir oleh jaringan tulang belakang yang rusak dan tidak dapat mengaktifkan saraf di punggung bawahnya. Tetapi dengan stimulator yang terpasang, Tuan Rokatti dapat secara sukarela mengendalikan saraf-saraf yang sebelumnya tidak aktif itu, memungkinkan dia untuk menggerakkan kakinya dan berjalan.

Rokkati adalah salah satu dari tiga sukarelawan lumpuh yang mengambil bagian dalam uji klinis kecil perangkat, rincian yang diterbitkan minggu ini di jurnal. obat alam. Perangkat bekerja cukup baik sehingga ketiga pengguna dalam uji coba dapat berdiri dan mengambil beberapa langkah segera setelah mereka pulih dari operasi untuk menanamkannya.

Ini adalah peningkatan yang nyata dari aplikasi sebelumnya dari jenis teknologi ini, di mana para ilmuwan telah memperkenalkan kembali implan saraf yang biasanya digunakan untuk mengobati nyeri kronis. Dalam beberapa kasus di mana uji coba tersebut berhasil, dibutuhkan beberapa bulan pelatihan bagi pasien untuk belajar berjalan lagi.

Perangkat baru Dr. Curtin dan Dr. Bloch dapat dikonfigurasi untuk menyalakan impuls listriknya dalam banyak pola yang berbeda, masing-masing sesuai dengan aktivitas yang berbeda. Pasien dalam uji coba tidak hanya bisa berdiri dan berjalan, tetapi akhirnya bisa berenang dan bersepeda.

Perangkat baru akan membutuhkan persetujuan dari regulator medis sebelum dapat digunakan di klinik. Penemunya menciptakan sebuah perusahaan bernama NeuroRestore, yang bekerja sama dengan Onward Medical, sebuah perusahaan Belanda, untuk memasarkan perangkat baru mereka.

Namun, dampak perangkat pada kehidupan orang-orang yang berpartisipasi dalam eksperimen Swiss kecil sangat dramatis. Pak Roccati menyoroti hal-hal kecil – naik tangga, misalnya, atau berdiri di kamar mandi. Di pub, dia bisa berdiri untuk mengobrol dengan teman-temannya. Setelah latihan, dia sekarang juga bisa berjalan selama dua jam setiap hari. Dia mengatakan “dengan treadmill”. “Saya bebas.” ■.

Untuk menikmati lebih banyak liputan sains yang memperluas pikiran kami, daftarlah ke Simply Science, buletin mingguan kami.

Artikel ini muncul di bagian Sains dan Teknologi edisi cetak dengan tajuk “Mencuci Tepuk Tangan”

READ  Zhurong: China menjadi negara kedua yang mengemudikan kendaraan di Mars