SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India mencatat 314.835 kasus baru COVID, rekor dunia dalam pandemi – El Financiero

India telah melihatnya Peningkatan kasus virus Corona terbesar dalam satu hari di dunia Saat gelombang baru pandemi melanda negara itu, rumah sakit dan krematorium membanjiri negara Teriakan hiruk pikuk memicu bantuan di media sosial.

Negara Asia Selatan itu melaporkan 314.835 infeksi baru pada Kamis, melampaui puncak 314.312 kasus baru yang tercatat di Amerika Serikat pada 21 Desember. Orang-orang menggunakan Twitter dan Instagram untuk meminta semuanya, mulai dari tempat tidur rumah sakit hingga obat-obatan hingga tes COVID.

Tanda suram menunjukkan bagaimana krisis pandemi telah bergerak agresif ke negara berkembang, di mana Variabel dan kepuasan diri Tindakan penahanan terancam dan ada kekurangan vaksin, karena pasokan didominasi oleh negara-negara kaya.


India sekarang memiliki hampir 16 juta kasus, Angka tertinggi kedua di dunia, karena berjuang untuk menyediakan vaksin yang memadai untuk 1,3 miliar penduduknya meskipun menjadi rumah bagi produsen ramuan terbesar di dunia. Pemantauan yang buruk atas pemakaian topeng dan jarak sosial berkontribusi pada kebangkitan, dengan perayaan keagamaan besar dan pemilihan diizinkan dengan sedikit tindakan pencegahan.

Ini berbeda dengan Amerika Serikat, di mana kasusnya cenderung menurun, sebagian dibantu oleh kampanye vaksinasi yang gencar. Vaksin agresif. Bahkan di bagian terburuk dari epidemi, Amerika Serikat hanya dua kali mencatat lebih dari 300.000 kasus sehari.

Gelombang kedua COVID terjadi di India Itu juga lebih mematikan Setelah negara itu menderita kematian lebih sedikit daripada negara berkembang lainnya, yang membingungkan para ahli. Jumlah kematian akibat SARS-CoV-2 telah meningkat menjadi lebih dari 184.000, Masih tertinggal dari Amerika Serikat, Brazil dan MeksikoMenurut data dari Johns Hopkins University.

Di akun Instagram Bharath Pottekkat, muncul pesan yang bertuliskan “Mumbai, tolong bantu! Paru-paru rusak akibat pneumonia. Saya butuh tempat tidur di ICU.” Pesan lain mengatakan “Plasma sangat dibutuhkan untuk merawat pasien Covid di Rumah Sakit Max, Delhi”. Lainnya lebih. “Suntikan tocilizumab sangat dibutuhkan. Silakan kirim email jika Anda tahu stok di dan sekitar Mumbai.”

READ  Di Argentina, seorang wanita mandi setelah dinyatakan positif COVID-19

Frekuensi vaksinasi yang relatif lambat meningkatkan masalah. India telah menyediakan lebih dari 132 juta dosis vaksin, menurut data Kementerian Kesehatan. Ini cukup untuk menutupi Hanya sekitar 4,8 persen dari populasinya, Menurut Vaccine Tracker of Bloomberg.

Wabah tersebut mengancam untuk menggagalkan ekonomi India, yang baru mulai pulih setelah penguncian nasional tahun lalu membawanya ke dalam resesi bersejarah. Jenis virus baru dengan mutasi ganda telah ditemukan secara lokal.Dan ada kekhawatiran yang berkembang bahwa itu memimpin gelombang baru.

Operator jaringan rumah sakit terbesar di New Delhi bergegas ke pengadilan pada Rabu malam untuk mencari pasokan oksigen kritis setelah 1.400 pasien COVID-19 di ibu kota India berisiko karena tingkat pasokan yang “sangat rendah”.

Panel dua hakim di Pengadilan Tinggi Delhi yang dipimpin oleh Jostik Phibin Sangi mengungkapkan “keterkejutan dan kekecewaannya”. Karena kelalaian pemerintah Dia memerintahkan Perdana Menteri Narendra Modi untuk mencalonkan diri “Pinjam, metafora, curi”, Tetapi pastikan untuk menyediakan rumah sakit dengan oksigen yang cukup.

“Ini hanya perencanaan yang buruk. Mengapa kita tidak mengharapkan ini?” Kata Hakim Sanji saat persidangan.

Drama ruang sidang larut malam, ketika pengacara federal dan negara bagian berdebat tentang pasokan oksigen ke ibu kota negara, yang memiliki salah satu infrastruktur perawatan kesehatan terbaik di negara itu, adalah indikator suram dari yang terburuk di provinsi.