SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dan Singapura sedang mendiskusikan cara untuk membahas kerja sama

SINGAPURA, 14 Maret (The Straits Times / ANN): Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat dan Menteri Urusan Ekonomi Indonesia Erlanga Hardo baru-baru ini membahas cara untuk meningkatkan kerja sama ekonomi dalam pemulihan dari epidemi virus korona.

Para menteri menyambut baik implementasi Perjanjian Investasi Bilateral Singapura-Indonesia baru-baru ini, yang menetapkan aturan tentang perlakuan dan investasi bagi investor dari kedua negara.

“Karena epidemi telah menghantam ekonomi global dengan keras, kerja sama ekonomi erat kami tumbuh dari kekuatan ke kekuatan, dan kami akan bekerja sama untuk menangkap peluang baru,” tulis Heng di Facebook.

“Tahun lalu, Singapura kembali menjadi investor asing terbesar di Indonesia, bahkan di tengah epidemi. Ini menegaskan kekuatan hubungan ekonomi bilateral kita,” kata Heng, Menteri Koordinator Kebijakan Ekonomi dan Menteri Keuangan. .

Investasi Singapura di Indonesia mencapai $ 9,8 miliar (S $ 13,2 miliar) tahun lalu. Indonesia juga merupakan salah satu dari 10 mitra dagang teratas Singapura tahun lalu, dengan perdagangan bilateral mencapai $ 48,8 miliar.

“Investasi Singapura tahun lalu adalah yang tertinggi dalam enam tahun terakhir, yang menunjukkan hubungan bilateral kami yang erat,” Air Lanka mengutip pernyataan Rakyat Merdeka pada hari Jumat.

Di antara masalah yang diangkat pada pertemuan virtual tersebut adalah apa yang disebut “tiga jembatan” untuk mendekatkan kedua negara.

Salah satu jembatan itu akan mencakup “Jembatan Digital” untuk perusahaan teknologi di Singapura dan Indonesia, yang akan mencakup Taman Digital Nongcha Batam, katanya.

Yang kedua adalah “Jembatan Infrastruktur”, jembatan sepanjang 6,4 kilometer yang menghubungkan pulau Batam dan Pinton tahun depan. Proyek jembatan mendorong investasi dan konektivitas.

Jembatan ketiga adalah “jembatan gelembung perjalanan” yang akan membantu industri pariwisata di kedua negara.

READ  Departemen Perhubungan dan Logistik akan menggerakkan pasar telematika truk terkoneksi di Indonesia

Heng berkata: “Babak Erlanga dan saya membahas bagaimana membangun jembatan – antara kedua negara kami, ASEAN dan secara global. Kami telah meminta pihak berwenang masing-masing untuk mengeksplorasi apa lagi yang dapat dilakukan untuk lebih memperkuat hubungan bilateral dan kerja sama di tahun-tahun mendatang.” .N