SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia melarang keluar Ramadhan karena kekhawatiran akan virus

Angkulung, alat musik tradisional Indonesia yang terbuat dari bambu, mengenakan pakaian pelindung lengkap dalam perayaan Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Penyakit Virus Corona (COVIT-19) pada tanggal 23 Maret 2021 di Jakarta, Indonesia. Reuters

Di akhir bulan suci puasa dalam Islam, banyak orang yang kembali ke kampung halamannya untuk merayakan Idul Fitri.

Indonesia yang mayoritas Muslim kemarin menyaksikan jutaan orang bepergian ke seluruh negeri menandai akhir Ramadhan karena takut akan peningkatan infeksi Pemerintah-19.

Penumpang melakukan perjalanan ke bandara, stasiun kereta api, dan pelabuhan di seluruh kepulauan sepanjang hampir 5.000 kilometer di salah satu liburan Tahun Baru Imlek China atau pengungsian massal yang dikenal sebagai Natal.

Di penghujung bulan suci puasa Islam, banyak orang yang kembali ke kampung halamannya untuk merayakan Idul Fitri.

Ramadhan berakhir pada pertengahan Mei tahun ini.

Pemerintah kemarin mengatakan bahwa Indonesia, salah satu negara Asia yang paling parah terkena dampak, sedang memulai kampanye vaksinasi besar-besaran untuk melarang emisi.

Negara itu sebelumnya telah mengumumkan target ambisius untuk memvaksinasi lebih dari 181 juta dari hampir 270 juta orang dalam setahun.

“Tidak akan ada rambut pada 2021,” kata Menteri Kebudayaan Muhatjir Effendi dalam sebuah pernyataan, mengutip kekhawatiran dan upaya vaksinasi untuk menyebarkan virus.

Namun dia menjelaskan bahwa beberapa mungkin dibebaskan dari “perjalanan darurat”.

Khawatir akan bencana kesehatan masyarakat, pemerintah tahun lalu melarang perjalanan laut dan udara domestik dan memasang penghalang jalan untuk menghentikan gerakan transnasional.

Tetapi banyak yang memanfaatkan celah dalam aturan – serta orang-orang yang mengandalkan penyelundup dan dokumen perjalanan palsu – untuk melanggar larangan.

Indonesia secara resmi telah melaporkan hampir 1,5 juta epidemi dan lebih dari 40.000 kematian.

READ  Indonesia / Volcano Discovery 42 km timur laut Sorong.

Tetapi tingkat tes yang lebih rendah diyakini telah memperburuk krisis daripada yang ditunjukkan oleh angka-angka itu.