Maret 7, 2021

SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menegaskan minat pada F-15EX dan aset baru lainnya

Angkatan Udara Indonesia (DNI-AU) telah mengkonfirmasi minatnya untuk mengakuisisi 36 pesawat tempur Boeing F-15X antara tahun 2021 dan 2024 sebagai bagian dari program modernisasi. Presiden DNI-AU Air Marshal Fadzar Precitio mengatakan pada konferensi pers bahwa rencana pembelian saat ini sedang ditangani oleh Kementerian Pertahanan, yang juga melihat 36 Dassault Raffles bersama dengan aset lain untuk layanan militer, angkatan laut dan angkatan udara negara. Dengan pengecualian BNE Systems Hawks, media lokal telah melaporkan bahwa DNI-AU telah menyisihkan dana untuk merenovasi semua medan perangnya.

Pada presentasi yang dipimpin oleh Fadzar, DNI-AU mengkonfirmasi bahwa mereka sedang mencari 15 Lockheed Martin C-130J Hercules, dua “transportasi tanker multi-roll” yang tidak ditentukan, 30 radar untuk pertahanan udara dan kendaraan udara tak berawak untuk melengkapi tiga unit. Ia juga melihat pesawat peringatan dini udara, dan sistem operasi AEW diwakili oleh SAP Global pada slide presentasi.

“Dari 2021 hingga 2021, DNI-AU akan merealisasikan pembelian berbagai situs keamanan modern secara bertahap,” kata Fadzar. “Intinya yang terpenting bukan bertambah [the] Jumlah situs tetapi kemampuannya meningkat. ”

Absennya Sukhoi Su-35 dari daftar ini dapat menyebabkan sanksi jika pembelian Sukhoi berlanjut, sehubungan dengan undang-undang anti-sanksi AS (CAATSA) Jukarta, dan akuisisi Boeing AH-64E Apache Guardian yang berbasis di AS baru-baru ini. dan Falcon Star (jalan augmentasi struktural) Pembatasan pada stabilitas Lockheed Martin F-16A / PS yang ditingkatkan di bawah diagram).

Daftar keinginan militer Indonesia termasuk 32 helikopter angkut Sikorsky S-70 Blackhawk dan empat diltrotters Bell / Boeing V-22 Osprey.

READ  Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter mengguncang Indonesia