Maret 7, 2021

SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia: Sistem kontrol mesin Boeing difokuskan pada investigasi kecelakaan pesawat Sriwijaya

Boeing Co sedang menyelidiki kecelakaan pesawat Sriwijaya di Indonesia bulan lalu. 737-500 berfokus pada sistem kontrol mesin pesawat jet, yang akan mengambil langkah lain saat muncul dari basis global pabrikan Amerika 737 Max. Kecelakaan berbahaya lainnya.

Seorang anggota keluarga yang hadir mengatakan jet berusia 26 tahun itu mengurangi tuas throttle mesin kiri tepat sebelum tenggelam di laut karena Badan Keselamatan Transportasi Nasional Indonesia masih mencoba untuk menentukan penyebab pasti dari kecelakaan itu. Konferensi yang diselenggarakan oleh Pengawas Keuangan di Jakarta pada hari Selasa.

“NDSC belum mencapai kesimpulan apa pun tentang penyebab kecelakaan itu, tetapi mereka mengatakan ada gerakan mundur tuas pemicu kiri saat autopilot beroperasi,” kata Rafiq Alertus. Bencana.

Presiden NDSC Surjanto Tajjono dan Penyelidik Utama Noorkahio Utomo tidak segera menanggapi panggilan untuk memberikan komentar. Seorang juru bicara Boeing tidak segera menanggapi permintaan komentar. NDSC akan merilis laporan awalnya pada hari Rabu.

Salah satu orang yang mengetahui investigasi mengatakan kepada Bloomberg News bulan lalu bahwa salah satu dari dua mesin yang berlebihan dapat dianggap sebagai faktor dalam throttle otomatis yang salah sehingga pilot kehilangan kendali. Orang tersebut mengatakan bahwa perangkat mengalami masalah pada penerbangan sebelumnya. Propulsi yang tidak rata Sebuah pesawat mungkin berguling ke samping dan mendarat dengan tiba-tiba.

Pada 9 Januari, empat menit setelah lepas landas dari bandara utama Jakarta, Sriwijaya Air Flight 182 jatuh ke Laut Jawa, menewaskan 62 orang di dalamnya. Para peneliti telah menemukan perekam data udara dari sebuah jet, tetapi volume memori perekam suara kokpit belum ditemukan.

Menurut Pelacak Flight Trader 24, jet itu jatuh lebih dari 10.000 kaki (3.050 meter) dalam waktu sekitar 15 detik. NDSC mengatakan kedua mesin tampaknya berjalan sebelum pesawat menabrak air.

READ  Kasus Komunitas Pekerja Rumah Tangga Indonesia Saja Govt-19, Berita Kesehatan dan Cerita Terbaik

“Masalah dengan auto-throttle adalah tidak boleh jatuh jika pesawat tidak terhubung ke sejumlah masalah atau faktor karena awaknya bisa mematikannya,” kata Jerry Sujatman, analis penerbangan yang berbasis di Jakarta.

Pilotnya berpengalaman dan telah menerbangkan pesawat dengan catatan keselamatan yang relatif baik. Sriwijaya Air, meskipun tidak terkenal di luar Indonesia, memiliki sejarah yang kuat dan tidak pernah mengalami kecelakaan sejak didirikan pada tahun 2003.

Tapi kecelakaan itu hanyalah penerbangan lain dari catatan keselamatan udara Indonesia yang buruk, dengan dua tragedi besar lainnya dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2014, sebuah pesawat jet Air Asia dengan 162 orang di dalamnya tenggelam di Laut Jawa, menewaskan semua penumpangnya, dan kemudian pada tahun 2018, 189 orang tewas dalam kecelakaan Lion Air di perairan yang sama.

Pesawat dalam kecelakaan Lion Air adalah Boeing 737 Max, yang mendarat secara global setelah kecelakaan lain di Ethiopia Maret mendatang. Regulator keamanan mencabut larangan Max, yang mulai terbang lagi di negara-negara termasuk Amerika Serikat dan Brasil akhir tahun lalu. Ground masih beroperasi di banyak tempat, termasuk China dan Indonesia.

Boeing 737-500 telah terlibat dalam delapan kecelakaan kehilangan lambung – di mana pesawat tidak dapat diperbaiki, kata Jaringan Pertahanan Udara. Kecelakaan pesawat Sriwijaya tersebut merupakan kecelakaan ketiga yang melibatkan pesawat tersebut. Delapan puluh delapan orang tewas dalam kecelakaan aeroflot pada 2008, dan 68 lainnya tewas dalam bencana Asiana Airlines pada 1993. Penyelidik mengaitkannya dengan faktor-faktor termasuk kinerja pilot, pelatihan, dan cuaca.