SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Industri teknologi AS khawatir akan pengiriman data aborsi ke negara bagian

Industri teknologi AS khawatir akan pengiriman data aborsi ke negara bagian

Palo Alto, California:

Industri teknologi sedang mempersiapkan prospek yang tidak nyaman karena harus menyerahkan data terkait kehamilan kepada penegak hukum, menyusul keputusan Mahkamah Agung AS pada hari Jumat untuk membatalkan preseden Roe v. Wade yang telah menjamin selama beberapa dekade hak konstitusional seorang wanita untuk aborsi.

Dengan undang-undang negara bagian yang membatasi aborsi setelah keputusan itu, perwakilan perdagangan teknologi mengatakan kepada Reuters bahwa mereka khawatir polisi dapat memperoleh surat perintah tentang riwayat pencarian klien, geolokasi, dan informasi lain yang menunjukkan rencana untuk mengakhiri kehamilan. Penggugat juga dapat mengakses hal yang sama dengan panggilan pengadilan.

Kekhawatiran tersebut mencerminkan bagaimana praktik pengumpulan data perusahaan seperti Alphabet Inc, Google dan Meta Platforms Inc, dan perusahaan induk Facebook Amazon.com, berpotensi mengkriminalisasi pencari aborsi untuk undang-undang negara bagian yang ditentang oleh banyak orang di Lembah Silikon.

“Kemungkinan besar akan ada permintaan dari perusahaan teknologi ini untuk informasi mengenai riwayat pencarian mereka dan situs yang dikunjungi,” kata Cynthia Conti Cook, sesama petugas teknologi di Ford Foundation.

Google menolak berkomentar. Perwakilan Amazon dan Meta tidak segera menanggapi permintaan komentar, karena teknologi telah lama mengumpulkan – dan terkadang mengungkapkan – informasi sensitif terkait kehamilan pada konsumen. Pada tahun 2015, penentang aborsi mengatakan “kehamilan dibantu” dan “Anda memiliki pilihan” bagi individu yang memasuki klinik kesehatan reproduksi, menggunakan apa yang disebut teknologi geolokasi untuk menemukan smartphone di daerah tersebut.

Baru-baru ini, jaksa Mississippi mendakwa seorang ibu dengan pembunuhan tingkat dua setelah ponsel cerdasnya mengungkapkan bahwa dia telah mencari obat aborsi trimester ketiga, seperti yang dikatakan Conti Cook, “Saya bahkan tidak dapat membayangkan kedalaman informasi tentang hidup saya.” “

READ  Rivian, pembuat kendaraan listrik yang didukung oleh Amazon dan Ford, mengajukan ke publik

Sementara tersangka dapat secara tidak sengaja menyerahkan ponsel mereka dan informasi sukarela yang digunakan untuk menuntut mereka, penyelidik dapat beralih ke perusahaan teknologi tanpa adanya bukti atau bukti kuat. Di Amerika Serikat v. Chatrie, misalnya, polisi data lokasi Google yang membawa mereka ke Okello Chatrie dalam investigasi perampokan bank tahun 2019.

Misalnya, Amazon mematuhi setidaknya sebagian dari 75% surat perintah penggeledahan, panggilan pengadilan, dan perintah pengadilan lainnya yang meminta data tentang pelanggan AS, perusahaan mengungkapkan untuk tiga tahun yang berakhir pada Juni 2020. Dan 38% sepenuhnya mematuhi. Amazon mengatakan harus mematuhi “perintah yang sah dan mengikat,” tetapi tujuannya adalah untuk memberikan “jumlah minimum” yang disyaratkan oleh hukum.

“Perbedaan antara sekarang dan terakhir kali aborsi ilegal di AS adalah bahwa kita hidup di era pengawasan digital yang belum pernah terjadi sebelumnya,” Eva Galperin, direktur keamanan siber di Electronic Frontier Foundation, mengatakan di Twitter, Jumat.