SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris mencari ke luar negeri untuk mengurangi kekurangan pengemudi truk di tengah kehabisan bensin

Inggris mencari ke luar negeri untuk mengurangi kekurangan pengemudi truk di tengah kehabisan bensin

Pada gilirannya, Inggris mengatakan pada hari Sabtu akan mengeluarkan ribuan visa darurat kepada pengemudi truk asing untuk membantu memperbaiki masalah rantai pasokan yang menyebabkan rak supermarket kosong, antrian panjang di pompa bensin dan pompa mati.

Pemerintah Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson telah menolak aturan imigrasi yang longgar, meskipun ada peringatan dari bisnis bahwa kekurangan pengemudi dapat menyebabkan Natal tanpa kalkun atau mainan bagi banyak keluarga Inggris.

Industri transportasi mengatakan Inggris kekurangan puluhan ribu pengemudi truk, karena badai faktor yang sempurna termasuk pandemi virus corona, tenaga kerja yang menua, dan eksodus pekerja asing setelah Inggris meninggalkan Uni Eropa tahun lalu.

Aturan imigrasi pasca-Brexit berarti bahwa warga negara Uni Eropa yang baru tiba tidak dapat lagi bekerja tanpa visa di Inggris, seperti yang mereka lakukan ketika Inggris menjadi anggota blok perdagangan. Perusahaan truk mendesak pemerintah Inggris untuk melonggarkan aturan imigrasi sehingga pengemudi dapat lebih mudah dipekerjakan dari seluruh Eropa.

Pemerintah, yang telah menggembar-gemborkan kemampuan untuk mengontrol imigrasi sebagai salah satu manfaat utama dari Brexit, enggan. Tetapi pada hari Sabtu dikatakan bahwa itu bertindak karena “keadaan luar biasa tahun ini”. Pemerintah mengatakan akan mengeluarkan 5.000 visa tiga bulan untuk pengemudi truk mulai Oktober, dan 5.500 lainnya untuk pekerja unggas. Tetapi mereka tetap bersikeras bahwa pekerja Inggris jangka panjang harus dilatih untuk mengambil pekerjaan kepemimpinan, dan bahwa operator harus meningkatkan upah dan kondisi kerja mereka untuk mempertahankannya.

“Setelah 18 bulan yang sangat sulit, saya tahu betapa pentingnya Natal ini bagi kita semua, itulah sebabnya kami mengambil langkah-langkah ini pada kesempatan paling awal untuk memastikan persiapan tetap berada di jalur yang benar,” kata Sekretaris Transportasi Grant Shapps.

READ  PSEI gagal membuka penghalang 7000, tersandung

Namun dia menambahkan bahwa perusahaan Inggris “harus memainkan peran mereka karena kondisi kerja terus membaik dan gaji yang terutang terus meningkat sehingga perusahaan mempertahankan pengemudi baru.” Salah satu alasan kekurangan pengemudi truk adalah backlog yang disebabkan oleh penangguhan pengujian pengemudi selama beberapa bulan selama penguncian virus corona di Inggris. Pemerintah telah meningkatkan kapasitas pengujian, serta memperpanjang jumlah jam kerja pengemudi setiap minggu, yang telah menimbulkan masalah keamanan.

Pemerintah mengatakan pemeriksa komando militer akan ditarik untuk meningkatkan kapasitas pengujian sipil.

Pemerintah mengatakan Inggris tidak kekurangan bahan bakar, tetapi itu tidak menghentikan pengendara dari membentuk antrean di pompa bensin untuk mengisi kekosongan jika terjadi.

Masalah rantai pasokan sporadis di supermarket dan toko lain yang dimulai beberapa minggu lalu juga dikaitkan dengan kekurangan pengemudi pengiriman.

BP dan Esso menutup beberapa pompa bensin di Inggris minggu ini karena tidak ada cukup pengemudi truk untuk membawa bensin ke pompa. EG Group, yang mengoperasikan sekitar 400 SPBU Inggris, mengatakan membatasi pembelian hanya £30 dan $41.

Pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Inggris memiliki “stok bahan bakar yang melimpah”. “Tetapi seperti negara-negara di seluruh dunia, kami mengalami kekurangan pengemudi sementara yang terkait dengan Covid untuk memindahkan pasokan ke seluruh negeri,” katanya, tidak mengakui Brexit sebagai faktor.

Kepala Konfederasi Industri Inggris, Tony Dunker, mengatakan kekurangan pengemudi sebagian merupakan “mabuk Brexit”. Dia mengatakan kepada BBC: “Kami memiliki beberapa pengemudi yang telah pulang dan kami tidak ingin pulang, dan saya pikir ada pertanyaan yang lebih besar tentang sistem imigrasi, dan ini adalah pertanyaan yang kompleks.”

Ian Wright, kepala eksekutif Asosiasi Makanan dan Minuman Inggris, menyambut baik visa mengemudi yang baru sebagai “keputusan praktis”. “Ini adalah permulaan, tetapi kami membutuhkan pemerintah untuk terus berkolaborasi dengan industri dan mencari solusi jangka panjang tambahan,” katanya.

READ  Vale mengumumkan dividen sebesar R$40,2 miliar per kinerja pada tahun 2021 - 16/09/2021