SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini dimulai saat liburan musim dingin.  Itu berakhir dengan misi bulan yang naas.

Ini dimulai saat liburan musim dingin. Itu berakhir dengan misi bulan yang naas.

Sekelompok mahasiswa dari Universitas Carnegie Mellon di Pittsburgh melakukan perjalanan ke Florida bulan lalu selama liburan musim dingin mereka.

Para siswa, banyak di antaranya sedang belajar untuk menjadi insinyur dan ilmuwan, pergi ke sana untuk menyaksikan peluncuran roket yang akan mengirimkan robot penjelajah kecil seberat 4,8 pon yang mereka bantu bangun dalam perjalanannya ke bulan. Setelah itu, dengan harapan dapat menghabiskan waktu di bawah sinar matahari dan bersenang-senang, mereka menyewa sebuah rumah besar yang hanya berjarak tiga blok dari pantai.

Perjalanan mereka tidak berjalan sesuai rencana.

“Kami belum pernah melihat pantainya,” kata Nikolai Stefanov, seorang senior yang mempelajari fisika dan ilmu komputer.

Penjelajah tersebut, bernama Iris, menuju bulan sesuai jadwal dalam penerbangan perdana yang sempurna untuk roket Vulcan yang baru. Namun pesawat ruang angkasa yang membawa rover tersebut tidak berfungsi segera setelah diluncurkan, dan para siswa mengubah rumah sewaan mereka menjadi pusat kendali misi sementara sementara mereka berimprovisasi bagaimana memanfaatkan penerbangan rover yang mengalami nasib buruk tersebut.

“Kami mempunyai misi,” kata Connor Colombo, chief engineer di Iris. “Ini bukan pekerjaan yang kami bayangkan. Dan sebenarnya, itu mungkin membuatnya lebih menarik karena kami harus banyak berpikir, dan saya sangat bersyukur bisa melakukan itu.”


Roket Vulcan, yang dibuat oleh United Launch Alliance, lepas landas pada 8 Januari. Di atas roket itu terdapat Peregrine, pendarat bulan komersial yang dibangun oleh Astrobotic Technology of Pittsburgh. Itu adalah pesawat luar angkasa Amerika pertama yang diluncurkan dalam lebih dari 50 tahun dengan tujuan mendarat dengan lembut di permukaan bulan.

Di atas kapal Peregrine ada kapal Iris, seukuran kotak sepatu, dirancang dan dibangun oleh mahasiswa Universitas Carnegie Mellon. Itu adalah salah satu muatan dalam misi robotik ini; Klien utama Astrobotic adalah NASA, yang mengirimkan beberapa eksperimen sebagai bagian dari persiapan pengiriman astronot ke bulan di tahun-tahun mendatang.

Bagi para pelajar, perjalanan ke Florida seharusnya menjadi jeda yang menghibur selama liburan musim dingin untuk merayakan bahwa Iris, setelah bertahun-tahun berusaha dan menunggu, akhirnya menuju ke luar angkasa.

READ  Banyak galaksi awal tampak seperti bihun dan papan selancar

“Kami mengisi rencana perjalanan dengan hal-hal menyenangkan lainnya,” kata Carmine Talento, staf senior yang menjabat sebagai pemimpin pemeran misi IRIS.

Iris dimulai pada tahun 2018 sebagai mahasiswa sarjana Reid Whittaker, seorang profesor robotika di Universitas Carnegie Mellon. Para siswa diberi tugas: menempatkan kendaraan kecil di permukaan bulan.

Whitaker ikut mendirikan Astrobotic satu dekade lalu sebagai pesaing Google Lunar X Prize, yang menawarkan $20 juta untuk proyek pertama yang didanai swasta untuk menempatkan pesawat ruang angkasa di bulan. Tidak ada satu pun pesaing yang mencapai landasan peluncuran sebelum kompetisi berakhir pada tahun 2018.

Astrobotic kini menjadi salah satu dari banyak perusahaan yang percaya akan ada keuntungan dalam menyediakan pengiriman ke bulan. (Perusahaan lainnya, Intuitive Machines of Houston, berencana meluncurkan pesawat ruang angkasanya ke bulan minggu depan.) Dr Whitaker melihat bahwa proyek komersial ini menawarkan kemungkinan melaksanakan misi bulan yang murah seperti yang dia minta untuk dibuat oleh murid-muridnya. .

Meskipun Dr. Whittaker tidak lagi terlibat langsung dengan Astrobotic, dia telah berbicara dengan pejabat perusahaan tentang ukuran, berat, dan batasan dari apa yang dapat memuat Peregrine. Hal ini membuat penjelajah tersebut menjadi masalah teknis yang nyata di kelasnya.

“Saya sudah mengetahui ketinggian di atas tanah untuk pemasangan dan kemudian peluncurannya, serta seberapa tinggi benda tersebut harus melayang ke tanah,” kata Dr. Whittaker. “Oleh karena itu, dimungkinkan untuk menghitung energi tumbukan dan dinamika yang mungkin terkait dengan pendaratan dalam posisi stabil atau terbalik jika Anda menabrak batu yang salah.”

Siswa di kelas berturut-turut membuat dan merevisi desain, kemudian membuat dan menguji kendaraan. Siswa lain juga ikut berlatih bekerja dalam pengendalian misi atau melakukan tugas lainnya.

Setelah serangkaian penundaan, roket Vulcan akhirnya tiba di landasan peluncuran pada bulan Januari.

Beberapa siswa Carnegie Mellon melakukan perjalanan ke Florida. Yang lainnya melakukan perjalanan dengan truk pickup, berkendara hampir 1.000 mil ke selatan dari Pittsburgh. Beberapa mantan mahasiswa yang bekerja di rover dan telah lulus juga menunaikan ibadah haji. (Tuan Colombo, chief engineer, lulus pada tahun 2021 dan sekarang bekerja di Astrobotic.)

READ  Para ilmuwan menciptakan titik kuantum tidak beracun untuk sensor gambar inframerah gelombang pendek

Mereka dijadwalkan untuk tetap berada di rumah peristirahatan selama empat hari jika peluncurannya tertunda karena cuaca buruk atau kerusakan teknis.

Bagian yang sulit dan menegangkan dari misi mereka – menyiapkan dan menjalankan rover sebelum baterainya habis dalam dua atau tiga hari – seharusnya terjadi di masa depan, setelah pendaratan Peregrine pada bulan Februari. 23. Di sisi dekat Bulan di tempat yang dikenal sebagai Sinus Viscositatis, atau Teluk Viskositas.

Pada saat itu, liburan musim dingin akan berakhir, dan mereka akan kembali ke Carnegie Mellon, di mana mereka akan bergilir antara semester musim semi dan masa kerja di fasilitas kendali misi yang dibangun universitas untuk misi ini dan misi luar angkasa di masa depan.

Roket Vulcan diluncurkan tanpa insiden apapun. Kurang dari satu jam kemudian, Peregrine terpisah dari bagian atas roket, menuju bulan.

Namun segera setelah itu, Astrobotic mengumumkan di Channel X bahwa telah terjadi “peristiwa anomali”. Pada hari yang sama, perusahaan tersebut mengatakan: “Kami sedang mengevaluasi profil misi alternatif yang mungkin dilakukan saat ini.”

Insinyur astrobotik percaya bahwa katup yang rusak gagal menutup sepenuhnya, mengakibatkan salah satu tangki pesawat ruang angkasa itu pecah. Saat propelan bocor ke luar angkasa, kemungkinan Peregrine mendarat di Bulan menghilang.

“Kemudian pertanyaannya menjadi: Apa yang bisa kita lakukan sekarang?” kata Tuan Stefanov, yang memimpin kendali misi penjelajah tersebut. “Kami tidak khawatir sama sekali. Saya rasa kami gembira dalam beberapa hal.”

Di rumah kontrakan, “kami bubar, dan membagi bagian-bagian rumah untuk menyisihkan hal-hal tertentu,” Mex. kata Talinto. “Kami memiliki meja di ruang tamu yang berfungsi sebagai ruang operasi utama kami di mana kami memiliki beberapa laptop, dan kami memindahkan TV dari ruangan lain ke monitor lain. Itu adalah ruang kendali misi utama kami.”

READ  Ilmuwan Princeton memecahkan misteri bakteri

Ada hingga 30 orang di rumah itu, Campur. kata Talinto.

Untuk alasan keamanan, masyarakat di Florida tidak dapat mengakses sistem pesawat ruang angkasa secara langsung melalui Internet. Sebaliknya, kru sederhana di Universitas Carnegie Mellon bertindak sebagai perantara, menyampaikan pesan antara manajer pesawat ruang angkasa Peregrine di kantor pusat Astrobotic di Pittsburgh dan rumah pantai.

“Entah bagaimana, hal itu berhasil,” kata Mr. Colombo.

Beberapa hari setelah misi, Astrobotic mulai memberikan kekuatan pada muatan seperti Iris. Raywin Duvall, seorang mahasiswa pascasarjana teknik elektro dan komputer yang menjabat sebagai manajer program Iris, ingat menonton layar video saat telemetri mulai berdatangan dari penjelajah. “Mereka tidak memberi tahu kami bahwa mereka membuat kami tertarik pada saat itu, jadi itu adalah kejadian yang tidak terduga,” kata Ms. Duvall.

Tim IRIS kemudian mulai mengoperasikan sistem pada penjelajah tersebut seperti komputer dan komunikasi dua arah yang awalnya tidak direncanakan untuk beroperasi hingga setelah mencapai Bulan.

Ketika sewa rumah pantai selesai, para siswa kembali ke Pittsburgh untuk sisa tugas. Kemudian pada tanggal 18 Januari, semuanya berakhir.

Jalur Peregrine dirancang untuk berputar mengelilingi Bumi satu kali sebelum kembali bertemu dengan Bulan. Namun kebocoran bahan bakar menyebabkan pesawat ruang angkasa tersebut bertabrakan dengan Bumi. Mengingat kondisi sistem propulsi yang rusak, NASA meyakinkan Astrobotics bahwa pendekatan terbaik adalah membiarkan Peregrine masuk kembali ke atmosfer dan terbakar.

Tidak akan ada Eris yang lain, tetapi akan ada misi bulan lainnya yang dibangun dengan kontribusi dari mahasiswa Universitas Carnegie Mellon. Satu adalah penjaga bulan, Penjelajah yang sedikit lebih besar, seukuran koper dan berat tujuh pon. Ia akan mencari tanda-tanda air di dekat kutub selatan bulan.

Musim semi ini, ada kursus lain tentang robotika luar angkasa di Universitas Carnegie Mellon. “Jadi, kami tahu ada sekelompok orang yang mengerjakan proyek-proyek berikut,” kata Ms. Duvall.