SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Ini untuk dinosaurus’: Bagaimana reaksi dunia terhadap suksesnya asteroid NASA yang hancur | ruang angkasa

Tabrakan pesawat ruang angkasa, untuk sekali ini, merupakan alasan untuk dirayakan. Misi Dart (Double Asteroid Redirection Test) hari Selasa adalah upaya manusia pertama untuk memindahkan asteroid ke luar angkasa.

Ilmuwan di NASA Universitas Johns Hopkins bertepuk tangan dan saling berpelukan Selasa setelah anak panah seukuran mesin penjual otomatis berhasil menabrak Dimorphos, asteroid seukuran lapangan sepak bola yang tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi.

Pemirsa online dan penggemar astronomi juga memiliki hari lapangan. Seorang pengguna Twitter membuat akun dengan nama pengguna “DART the asteroid slayer”, dan kicauan: “Saya hampir menghancurkan seluruh asteroid ini.” Dan kemudian: “Ini untuk dinosaurus.”

Ada banyak lelucon lain tentang balas dendam pada dinosaurus:

Kami baru saja menampar asteroid, manusia -1 dinosaurus -0

– Hasanbe (@hasanthehun) 26 September 2022

Yang lain meremehkan penghancuran diri pesawat ruang angkasa:

Jika DART bisa crash dan meledak saat berguna dalam astronomi, saya juga bisa

– Chad Bobek (@Astro_Chad) 26 September 2022

“Tidak, ini bukan plot film,” kata Bill Nelson, Administrator NASA. Twitter Senin, mengakui prekuel fiksi misi sebagai metafora dari film fiksi ilmiah. Alih-alih meledakkan Dimorphos, tujuan agensi adalah agar tabrakan itu menyebarkannya – teknik yang dikenal sebagai efek kinetik.

Para peneliti sekarang ingin memastikan bahwa tabrakan itu mengubah orbit asteroid. NASA memperkirakan bahwa orbit Demorphos di sekitar asteroid yang lebih besar – Didymos, yang memiliki diameter 780 meter – telah dipersingkat sekitar 1%, atau sekitar 10 menit.

Demonstrasi pertahanan planet yang berhasil terlihat dari Bumi, termasuk dari Observatorium Astronomi Afrika Selatan dan ATLAS (Asteroid Terrestrial Collision Last Alert System) di Hawaii.

Dart diluncurkan November lalu dan telah menghabiskan 10 bulan terakhir terbang di luar angkasa.

Peter Calmusilmuwan iklim NASA, menunjukkan “Akan sangat bagus jika NASA menguji kemampuan untuk membelokkan jalur asteroid atau komet jika perlu,” tetapi tidak seperti di Don’t Look Up, “bahaya nyata, jelas, dan sekarang bagi umat manusia tentu saja Bumi runtuh karena terbakar. bahan bakar fosil.”

READ  Fosil baru mengungkapkan salah satu mamalia darat terbesar yang pernah ditemukan - badak raksasa