SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah kisah Victor Escobar, Kolombia yang akan menerima euthanasia pada 7 Januari

Eutanasia Victor Escobar dijadwalkan pada Jumat, 7 Januari, setelah dua tahun perjuangan hukum. Foto: file pribadi

Victor Escobar Dia memilih untuk mati pada 7 Januari. Dia akan melakukannya setelah lebih dari satu tahun di mana, selain menderita penyakitnya sendiri, dia berjuang untuk hak untuk mengucapkan selamat tinggal kepada dunia ini kapan pun dia mau, meninggalkan preseden yang selalu bisa dibicarakan: menjadi orang Latin pertama. Amerika untuk menerima euthanasia tanpa berada di tahap akhir.

Pada usia sekitar 61, dia akan mengucapkan selamat tinggal pada kehidupan, orang yang memberinya kesempatan untuk melihat keempat anaknya tumbuh, karena dia lelah dengan kesulitan bernafas COPD – COPD – dan penderitaan diabetes, radang sendi parah , depresi, dan paraplegia Kiri – kelumpuhan bagian kiri tubuh.

Victor Escobar lebih baik mati daripada terus menjalani kehidupan yang tidak layak Dan keputusan kontroversialnya adalah untuk bertepuk tangan.

Dia akan melakukannya pada Jumat pertama tahun 2022, setelah menghabiskan waktu bersama pasangannya selama 15 tahun, Diana Nieto, dan anak-anaknya di kota asalnya Cali, hingga sore hari. Sekitar pukul 15.40, ia akan tiba di rumahnya untuk memberikan beberapa kata di depan kamera media, setelah itu, ia melanjutkan ke IPS, yang lebih memilih untuk merahasiakan namanya, sehingga komite medis dapat melakukannya. jadi. Mengganggu orang yang akan mengakhiri keberadaannya.

Dia juga akan mengucapkan selamat tinggal tanpa pemerintah nasional, mungkin tidak setuju dengan keputusannya, mungkin acuh tak acuh, setelah dia menulis atau memanggilnya, seperti yang dikomentari pengacaranya di media sosial, Luis Giraldo Montenegro. Siapa yang ingat bahwa Victor adalah walikota ibu kota Valle del Cauca, Jorge Ivan Ospina, untuk memastikan dia memahami niatnya: “Hidup terhubung dengan kualitas hidup, kemampuan untuk menikmatinya tanpa menjadi orang yang bergantung, tanpa penderitaan dari rasa sakit, dan dalam pengertian ini, Saya bisa memahami keputusan Pak Escobar. Jika ini adalah keputusan Anda, karena kualitas hidup Anda telah dirusak, saya benar-benar mengerti.”

Victor Escobar didampingi pengacaranya Luis Giraldo Montenegro.
Victor Escobar didampingi pengacaranya Luis Giraldo Montenegro.

Perwakilan Juan Fernando Reyes-Curie juga mendedikasikan beberapa patah kata kepada Victor atas keberaniannya, yang pada tahun 2021 memperkenalkan RUU di hadapan Kongres Republik untuk mengatur euthanasia, meskipun dikeluarkan November lalu.

READ  Argentina memperketat jam malam pada Covid-19 dan menutup sekolah di Buenos Aires lagi

“Saya senang mengetahui bahwa keputusannya akhirnya dihormati. Semua orang Kolombia harus memiliki hak untuk memutuskan apakah akan hidup dengan penderitaan.” Atau mati dengan bermartabat. Prosesnya memiliki rintangan yang tidak perlu sehingga tidak ada orang Kolombia lain yang diizinkan melalui hal yang sama.”

Komplikasi kesehatan Victor Escobar muncul ketika dia baru berusia 24 tahun. Saat itu, sebagai pengemudi traktor, kendaraan yang ditemuinya di Kolombia, Ekuador, Peru, dan Venezuela, ia terlindas di depan mobil setelah seorang rekannya menggelindingkannya. Akibatnya, dia harus menjalani Tiga operasi tulang belakang.

Puluhan tahun kemudian, antara 2007 dan 2008, dia menderita Stroke kardiovaskular, yaitu terhentinya aliran darah di otak, mengakibatkan hemiplegia kiri. Pada tahun 2015 ia didiagnosis dengan Epoc, akibatnya, menurutnya, dari hidupnya sebagai perokok dan pekerjaannya di pabrik di mana asbes ditangani, yang menyebabkan fibrosis otot dan kanker paru-paru, di antara penyakit lainnya, menurut World Health Organisasi (WHO).

Victor Escobar dan rekannya Diana Nieto.  Foto diambil dari jejaring sosial Víctor
Victor Escobar dan rekannya Diana Nieto. Foto diambil dari jejaring sosial Víctor

Berangkat dari kondisi tersebut, serta sulitnya menghidupi dirinya, terbukti dengan dibutuhkannya perawat 24 jam, yaitu pada tanggal 8 Oktober 2020 ia diterima di Yayasan Valle del Lilly, permintaan euthanasia, yang ditolak oleh komite medis mengingat dia bukan pasien yang fatal, persyaratan yang diabadikan dalam putusan T-970 Mahkamah Konstitusi tahun 2015 untuk tunduk pada intervensi tersebut.

Setelah pertempuran hukum terakhir 9 Desember Pengadilan Sipil Distrik 17 Cali Sebuah komisi ilmiah baru diperintahkan untuk membantu Victor mati dengan bermartabat. Saya melakukannya berdasarkan Resolusi 971 tahun 2021 Dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan, yang menetapkan empat persyaratan untuk meminta euthanasia: 1) persetujuan bebas, jelas, dan diinformasikan 2) diagnosis cedera atau penyakit tubuh yang serius dan tidak dapat disembuhkan 3) penderitaan dianggap tidak sesuai dengan gagasan hidup yang bermartabat dan 4) prosedurnya harus dilakukan oleh dokter.

READ  Vaksin Pfizer dan Sinovac Kehilangan Efektivitas Terhadap Gejala Covid: Studi

Baca terus: