SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah mengapa satu jenis SARS-CoV-2 terus diduduki: tembakan

Inilah mengapa satu jenis SARS-CoV-2 terus diduduki: tembakan

Gambar mikroskop elektron menunjukkan partikel SARS-CoV-2 yang diisolasi pada hari-hari awal epidemi. Sudah hampir setahun sejak omicron pertama kali ditemukan, dan para ilmuwan mengatakan cabang pohon keluarga virus corona ini masih berkembang.

NIAID/Institut Kesehatan Nasional melalui AP


Sembunyikan teks

Tombol teks

NIAID/Institut Kesehatan Nasional melalui AP

Gambar mikroskop elektron menunjukkan partikel SARS-CoV-2 yang diisolasi pada hari-hari awal epidemi. Sudah hampir setahun sejak omicron pertama kali ditemukan, dan para ilmuwan mengatakan cabang pohon keluarga virus corona ini masih berkembang.

NIAID/Institut Kesehatan Nasional melalui AP

Sepanjang pandemi, virus penyebab COVID-19 berkembang pesat, membutakan dunia dalam berbagai bentuk.

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia belum memberikan nama Yunani untuk varian SARS-CoV-2 dalam waktu sekitar satu tahun, sebuah langkah yang didedikasikan untuk varian baru yang memiliki atau dapat memiliki efek kesehatan masyarakat yang signifikan, seperti lebih mudah menular atau menyebabkan lebih parah. penyakit.

Hal ini menimbulkan pertanyaan: Apakah evolusi virus akhirnya mulai surut, sehingga lebih dapat diprediksi?

Jawabannya – menurut lusinan ahli biologi evolusioner, ahli virus, dan ahli imunologi yang diwawancarai oleh NPR – adalah tidak.

“SARS-CoV-2 terus berkembang sangat pesat,” katanya. Trevor Bedford, seorang ahli biologi komputasi yang mempelajari evolusi virus di Fred Hutchinson Cancer Center di Seattle. “Tidak ada bukti bahwa evolusi melambat.”

Sebaliknya, perubahan evolusioner yang paling signifikan tetap terbatas pada keluarga Omicron, daripada muncul dalam varian yang sama sekali baru.

Sementara alpha, beta, gamma dan varian bernama lainnya menciptakan cabang baru pada pohon keluarga SARS-CoV-2, anggota badan itu dikerdilkan oleh cabang omicron, yang sekarang dipenuhi dengan sejumlah besar batang yang diubah.

READ  Kebab daging beruang saat reuni keluarga menyebabkan wabah cacing gelang

“Anak-anak omicron – serta banyak anak dan sepupu langsung dalam keluarga omicron yang beragam – ini telah saling menggantikan” sebagai strain dominan yang mendorong epidemi, katanya Emma Hodcroft, seorang ahli epidemiologi molekuler di University of Bern. “Tapi keluarga yang sama itu mendominasi” dengan bersaing untuk keturunan lain.

Satu variabel untuk mengatur semuanya

Keturunan Omicron yang terus tumbuh telah mempertahankan dominasinya Melalui apa yang dikenal sebagai ‘evolusi konvergen Ketika entitas secara independen mengembangkan sifat-sifat serupa karena tekanan lingkungan yang serupa, untuk saya Manon Ragonite Croninyang mempelajari genetika virus di University of Chicago.

“Tampaknya untuk pertama kalinya kami melihat bukti evolusi konvergen skala besar,” kata Ragonit Cronin. “Kami memiliki apa yang orang sebut segerombolan virus omicron, yang memiliki asal berbeda di dalam omicron, tetapi memiliki set mutasi yang sama.”

Mutasi itu memberi Keturunan Omicron dengan satu kekuatan yang paling mereka butuhkan saat ini: kemampuan untuk lolos dari kekebalan orang dari infeksi, vaksinasi, atau keduanya.

“Ketika Anda melihat konvergensi dalam evolusi, itulah cara evolusi untuk mengatakan ‘mutasi ini diambil berulang kali karena benar-benar bermanfaat,'” katanya. Jesse Bloomseorang ahli biologi komputasi di Pusat Kanker Fred Hutchinson di Seattle.

Mutasi pada protein lonjakan virus ini meningkatkan kemampuannya untuk menghindari antibodi pelindung dan terus menginfeksi banyak orang.

“Virus ini akan memberi Anda banyak tiket lotre jika Anda mau. Dan sepertinya dengan varian baru ini, mutasi baru ini seperti jackpot,” katanya. Jeremy Kamelseorang ahli imunologi di Louisiana State University.

READ  Mengapa Perjalanan Kreativitas Kelima berbeda

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit adalah Lacak lebih dari selusin sub-variabel omicron saat initermasuk BF.7, BQ.1 dan BQ.1.1, beberapa di antaranya tampaknya termasuk yang paling sulit dipahami secara imunodominan hingga saat ini.

Untungnya, kekebalan yang telah dibangun orang dari vaksinasi dan infeksi tampaknya masih melindungi sebagian besar dari mereka dari penyakit serius dan kematian.

tapi yang terbaru Sub-varian omicron yang sangat menular dapat membantu mendorong mutasi lain. Mereka juga memberi virus banyak kesempatan untuk berkembang biak, bermutasi, dan berkembang lebih jauh.

Pohon keluarga masih penuh kejutan?

Meskipun semua ini terdengar mengejutkan, periode dominasi omicron yang panjang memberi beberapa ilmuwan harapan.

Virus dapat, dalam satu skenario yang relatif optimis, terus berevolusi dengan cara ini untuk waktu yang lama, melayang ke arah evolusi yang lebih halus seperti influenza, tanpa perubahan tiba-tiba dalam perilakunya yang membuatnya lebih berbahaya.

“Fakta bahwa kita mungkin keluar dari panggung [in the pandemic] “Saat kita mendapatkan virus yang sama sekali baru dari berbagai bagian pohon yang menyapu dan mendominasi mungkin merupakan tanda bahwa kita sedang menuju masa depan virus yang lebih stabil,” kata Hodcroft.

Tetapi ini berarti bahwa sejumlah besar orang masih akan terinfeksi virus. Banyak yang tetap sakit parah, meninggal, atau dibiarkan dengan COVID untuk waktu yang lama. Dan karena virus ini masih sangat baru, tidak mungkin untuk mengetahui bagaimana virus tersebut dapat berkembang di masa depan, kata para ahli kepada NPR.

“Kami benar-benar berurusan dengan virus yang sama sekali baru,” katanya. Christian Anderson, seorang ahli imunologi di Scripps Research. “Kami tidak tahu berapa banyak jalur lain yang mungkin dimiliki virus ini. Kami tidak tahu pada saat ini.”

READ  EEE ditemukan pada lebih banyak nyamuk komunal, sehingga tingkat risikonya lebih tinggi

Tidak ada cara untuk mengesampingkan, misalnya, kemungkinan bahwa varian yang sama sekali berbeda akan muncul kembali, mungkin setelah mendidih di dalam seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah yang tidak dapat mengusir virus. Hal ini memungkinkan virus untuk berinteraksi lebih luas dengan sistem kekebalan manusia dan menciptakan mutasi yang lebih menguntungkan.

“Saya jamin ada orang di luar sana yang secara konsisten mencapai delta dan alfa dan memiliki beberapa kombinasi mutasi yang sangat aneh,” Michael Worby, seorang ahli biologi evolusioner di University of Arizona. “Dan saya benar-benar siap untuk acara seperti Omicron berdasarkan delta atau alfa di mana virus zombie yang telah dimasak muncul di dalam seseorang.”