SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah yang telah dipelajari oleh penjelajah Mars terbaru sejauh ini

Inilah yang telah dipelajari oleh penjelajah Mars terbaru sejauh ini

Perbesar / Vampir planet Perseverance mengambil selfie menggunakan dua model lubang bor.

Sangat mudah untuk menerima begitu saja, tapi saat ini kita sedang berkeliaran di planet asing Mars.

Kita sudah melakukannya berkali-kali sebelumnya, tapi ini tetap menjadi salah satu pencapaian teknologi umat manusia yang paling mengesankan. Penjelajah terbaru yang melanjutkan kehadiran kita di planet merah adalah Perseverance, bintang planet tersebut Maret 2020 Misi tersebut, yang diluncurkan pada bulan Juli tahun itu dan mendarat pada bulan Februari 2021.

Dia sekarang telah sibuk tur selama lebih dari dua tahun. Berita Apa yang kami temukan — di luar arus gambar-gambar– Ini cenderung datang dalam bagian-bagian terpisah yang mungkin lebih sulit untuk dikomunikasikan jika tidak Ikuti dengan cermat. Pertimbangkan rekap sudut lebar ini.

Seperti penjelajah lainnya, Perseverance dikemas dengan instrumen ilmiah. Ini berisi kamera dari berbagai jenis yang digunakan dalam pencitraan umum dan spektroskopi yang dapat mengidentifikasi logam. Fungsi terakhir ini dilengkapi dengan alat rontgen tambahan. Perseverance juga memiliki instrumen radar penembus tanah yang mampu mengungkap lapisan tersembunyi di bawah permukaan. Lebih invasifnya lagi, terdapat bor di ujung lengan robot kendaraan. Ini digunakan untuk menggiling titik-titik bersih (yang oleh ahli geologi disebut “segar”) untuk dianalisis, tetapi juga dapat mengekstraksi sampel silinder kecil. Sampel batuan– Mudah-mudahan bisa pulih dan dikembalikan ke Bumi pada misi mendatang.

Tapi ini bukan hanya tentang bebatuan. Dia memiliki ketekunan cuaca Unit yang melacak kondisi cuaca dan debu di udara. Dan dia punya teman – Helikopter kreatif Ini telah melampaui target pengujian beta secara signifikan dan memang demikian Masih terbang Singkatnya, lompatan untuk mengimbangi rover.

READ  Pembaruan data COVID-19: Texas Medical Center mengumumkan telah memberikan pembaruan terakhir

Misi ini dilakukan di Kawah Jezero, yang dipilih karena pinggirannya ditutupi oleh bebatuan mirip delta sungai, sehingga menunjukkan bahwa air yang mengalir mungkin pernah bertemu dengan danau di sini di masa lalu. Ini adalah lingkungan yang ideal untuk mempelajari sejarah air di Mars dan kemungkinan kehidupan yang terkait dengannya. Hanya ada begitu banyak ilmu pengetahuan yang dapat Anda lakukan dari orbit. Untuk mengungkap bukti forensik yang tersisa di sini, Anda harus turun ke lapangan.

Perhentian pertama: lubang

Tahun-tahun pertama di Mars dihabiskan dengan menjelajahi dasar Kawah Jezero. Jenis batuan yang ditemukan di sini agak misterius dari orbitnya. Jelas terdapat batuan beku, baik dari magma vulkanik atau dari kolam cair yang tercipta akibat tumbukan meteorit yang membentuk kawah. Namun beberapa orang juga memperkirakan akan melihat batuan sedimen menandai dasar danau yang menjadi rumah kawah tersebut.

Ternyata itu hanyalah batuan basalt di bawah selimut debu yang tertiup angin, dan sedimen apa pun di dasar danau yang ada di sini pasti sudah lama terkikis. Anda mungkin berpikir ini mengecewakan – seperti makam firaun telah dibersihkan oleh perampok makam – tapi ini sebenarnya salah satu penampakan terbaik yang pernah kami dapatkan dari batuan dasar vulkanik Mars. Ekspedisi sering kali menargetkan kantong batuan sedimen yang menonjol, dan hanya fragmen batuan beku umum yang tersebar yang tersingkap.

Meteorit Mars yang kita temukan di Bumi, yang terpisah dari Planet Merah selama peristiwa tumbukan besar, hanya memberi kita gambaran besarnya secara harafiah. Jika kita berhasil membawa kembali delapan sampel batuan yang dikumpulkan dari dasar kawah, kesempatan untuk berjalan di sekitar dasar batuan beku yang utuh dapat menjawab banyak pertanyaan yang diajukan oleh meteorit tersebut.

READ  Kita akhirnya tahu apa yang menyalakan lampu di awal waktu: ScienceAlert

Pada kasus ini, Tim ilmiah terpecah Batuan dasar kawah yang mereka amati terbagi menjadi dua lapisan utama. Bagian atasnya disebut Formasi Maz, tampaknya terbentuk dari lava. Beberapa bagian menunjukkan tekstur seperti lava keriput (atau “seperti tali”) yang kita lihat di Hawaii. Di daerah lain, bebatuan muncul melalui debu merah dalam bentuk poligon datar yang menyerupai lantai taman, atau dalam balok berukuran batu besar yang lebih panjang.

Formasi Séítah bagian bawah memiliki tekstur dan mineralogi yang berbeda. Ia menonjol dari lingkungannya karena lapisannya yang tipis dan kristal-kristalnya yang terlihat dan tersusun rapat. Meskipun batuan Maz banyak mengandung feldspar, batuan Seta justru didominasi oleh olivin.

Inilah yang disebut oleh para ahli geologi.Mengumpulkan“—cairan yang setara dengan sedimen berpasir di cangkir kopi Anda. Karena mineral yang berbeda mengkristal pada suhu yang berbeda (ya, batuan cair memiliki titik beku), mineral seperti olivin yang mengkristal lebih awal dapat mengendap di dasar badan magma dan terakumulasi. Di Bumi, pola ini dapat dilihat pada ruang magma yang telah mendingin di bawah tanah atau pada lava yang cukup tebal.