SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel melanggar “gencatan senjata” dan meluncurkan pemboman baru terhadap Gaza – El Financiero

Pesawat-pesawat Israel melakukan serangkaian serangan udara terhadap posisi-posisi militan di Jalur Gaza pada Rabu dini hari, yang pertama dari jenisnya sejak gencatan senjata yang rapuh yang mengakhiri perang dengan Hamas bulan lalu.

Militer Israel mengatakan serangan udara menargetkan fasilitas yang digunakan oleh aktivis Hamas dalam pertemuan perencanaan serangan, dan menyalahkan kelompok itu atas segala kekerasan yang berasal dari Gaza. Tidak ada laporan segera tentang cedera.

Pada hari Selasa, ratusan ultra-nasionalis Israel, beberapa meneriakkan “Matilah orang Arab,” berbaris melalui Yerusalem Timur dalam unjuk kekuatan yang mengancam akan memicu kekerasan baru. Warga Palestina di Gaza menanggapi dengan meluncurkan balon pembakar yang memicu setidaknya 10 kebakaran di Israel selatan.


Pawai itu merupakan ujian bagi pemerintahan baru Israel yang rapuh, serta gencatan senjata rapuh yang bulan lalu mengakhiri perang 11 hari antara Israel dan Hamas.

Warga Palestina melihat unjuk rasa, yang bertujuan untuk merayakan penaklukan Israel atas Yerusalem Timur pada tahun 1967, sebagai sebuah provokasi. Hamas meminta warga Palestina untuk “menentang” parade militer, yang salinannya membantu memicu perang Gaza 11 hari bulan lalu.

Dengan musik keras, ratusan nasionalis Yahudi berkumpul dan bergerak di depan Gerbang Pilar. Sebagian besar dari mereka tampak seperti pemuda, banyak yang membawa bendera Israel biru dan putih, saat mereka menari dan menyanyikan lagu-lagu religi.

Suatu kali, lusinan pemuda melompat dan melambaikan tangan ke udara dan meneriakkan: “Matilah orang-orang Arab!” Dalam nyanyian anti-Arab lainnya, mereka berteriak: “Bakar desamu.”


Dalam kecaman pedas di Twitter, Menteri Luar Negeri Yair Lapid mengatakan nyanyian slogan rasis seperti itu adalah “aib bagi rakyat Israel,” menambahkan: “Fakta bahwa ada ekstremis yang bendera Israel mewakili kebencian dan rasisme menjijikkan dan tak termaafkan. ”

READ  "Dia akan selalu menjadi orang Meksiko. Dia tidak akan pernah berkulit putih. Kamu tahu itu, kan?" Video kemarahan, kebencian, dan prasangka

Meskipun keramaian dan hiruk pikuk kerumunan, dia tampak jauh lebih kecil daripada yang dia miliki selama parade bulan lalu. Dari Bab al-Amud, mereka berjalan melalui Kota Tua ke Tembok Barat, tempat paling suci di mana orang Yahudi bisa berdoa.

Sebelum pawai, polisi pendudukan membersihkan daerah di depan Bab al-Amud, menutup jalan untuk lalu lintas, memerintahkan toko-toko untuk tutup, dan mengusir demonstran muda Palestina. Polisi mengatakan petugas menangkap 17 orang yang dicurigai terlibat dalam kekerasan, beberapa di antaranya melempari batu dan menyerang polisi, dan dua petugas membutuhkan perawatan medis. Palestina mengatakan lima orang terluka dalam bentrokan dengan polisi.

Pertunjukan tersebut merupakan tantangan awal bagi perdana menteri baru Israel, Naftali Bennett, seorang nasionalis Israel garis keras yang menjanjikan pendekatan pragmatis saat memimpin pemerintahan koalisi yang rapuh dan beragam.

Meskipun ada kekhawatiran bahwa rapat umum itu akan meningkatkan ketegangan, pembatalannya akan membuat Bennett dan anggota koalisi sayap kanan lainnya mendapat kritik keras dari mereka yang melihatnya sebagai penyerahan kepada Hamas. Koalisi dilantik pada hari Minggu dan termasuk partai-partai dari seluruh spektrum politik, termasuk partai kecil Arab.

Mansour Abbas, yang partai Ra’amnya adalah faksi Arab pertama yang bergabung dengan koalisi Israel, mengatakan pawai itu adalah “upaya untuk membakar wilayah itu untuk tujuan politik” dengan tujuan merusak pemerintahan baru.

Abbas mengatakan polisi dan Menteri Keamanan Publik seharusnya membatalkan acara tersebut. “Saya meminta semua pihak untuk tidak terjebak dalam eskalasi dan menahan diri secara maksimal,” katanya.

Dalam beberapa tahun terakhir, pawai telah melewati Bab al-Amud dan memasuki jantung Kawasan Muslim, sebuah lingkungan Palestina yang dipenuhi dengan jalan-jalan dan gang-gang sempit. Namun polisi mengubah rute pada Selasa untuk menghindari Muslim Quarter.

READ  Pariwisata meningkat untuk memvaksinasi Covid

Sebaliknya, jalan itu mengitari tembok kuno Kota Tua dan melewati Gerbang Jaffa, rute utama bagi turis, dan masuk ke dalam ghetto dan Tembok Barat, situs paling suci di mana orang Yahudi bisa berdoa.

Gerbang Pilar adalah titik fokus kehidupan Palestina di Yerusalem Timur. Para pengunjuk rasa Palestina berulang kali bentrok dengan polisi Israel atas pembatasan pertemuan publik selama bulan suci Ramadhan pada bulan April dan Mei.

Bentrokan itu meluas ke kompleks Masjid Al-Aqsa, yang merupakan tempat suci bagi orang Yahudi dan Muslim. Ketegangan meningkat pada saat itu karena protes terhadap ancaman penggusuran puluhan keluarga Palestina oleh pemukim Yahudi, juga di Yerusalem.

Pada puncak ketegangan, pada 10 Mei, nasionalis Israel mengadakan parade bendera tahunan mereka. Saat itu dialihkan dari Gerbang Pilar pada menit terakhir, orang-orang Palestina melihatnya sebagai perayaan yang tidak diinginkan dari kontrol Israel atas apa yang mereka lihat sebagai ibu kota mereka.

Atas nama mempertahankan kota suci, Hamas menembakkan roket jarak jauh ke Yerusalem, mengganggu pawai dan memicu perang Gaza yang menewaskan lebih dari 250 warga Palestina dan menewaskan 13 orang di Israel.

Setelah menduduki Yerusalem Timur pada tahun 1967, Israel mencaploknya dalam sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar masyarakat internasional. Seluruh kota dianggap sebagai ibu kotanya, sedangkan Palestina menginginkan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan mereka. Persaingan klaim atas Yerusalem Timur, rumah bagi situs suci Yahudi, Kristen dan Muslim, berada di pusat konflik dan telah memicu berbagai putaran kekerasan.

Hamas meminta Palestina untuk menunjukkan “perlawanan berani” untuk pawai. Dia mendesak orang-orang untuk berkumpul di Kota Tua dan Masjid Al-Aqsa “untuk melawan penjajah dan melawannya dengan segala cara untuk menghentikan kejahatan dan arogansinya.”

READ  Pemilihan Peru putaran kedua 2021: Fujimori vs. Castillo

Pada sore hari, warga Palestina yang terkait dengan Hamas meluncurkan beberapa balon pembakar dari Gaza, memicu setidaknya 10 kebakaran di Israel selatan, menurut Dinas Pemadam Kebakaran Nasional Israel.

Abu Malik, salah satu pemuda yang meluncurkan balon, menggambarkan langkah itu sebagai “tanggapan awal” terhadap pawai.

Perdana Menteri Otoritas Palestina di Tepi Barat, Muhammad Shtayyeh, menggambarkan pawai tersebut sebagai “agresi terhadap rakyat kami.” Di Yordania, Kementerian Luar Negeri mengeluarkan pernyataan mengutuk pawai, menyebutnya “tidak dapat diterima” dan mengatakan itu merusak upaya untuk mengurangi gesekan antara Israel dan Palestina.

Media Israel melaporkan bahwa tentara dalam siaga tinggi di Tepi Barat yang diduduki dan di sepanjang perbatasan Gaza. Baterai dari sistem pertahanan rudal Iron Dome Israel telah dikerahkan di dekat kota selatan Netivot, dekat perbatasan Gaza, sebagai tindakan pencegahan.

Menteri Pertahanan Benny Gantz bertemu dengan kepala staf angkatan darat, komisaris polisi, dan pejabat keamanan senior lainnya. “Dia menekankan perlunya menghindari gesekan dan untuk melindungi keselamatan pribadi orang Yahudi dan Arab,” kata kantornya.