SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel sedang mengevaluasi tanggapan terhadap serangan Iran, dan Barat menuntut agar perang habis-habisan dihindari

Israel sedang mengevaluasi tanggapan terhadap serangan Iran, dan Barat menuntut agar perang habis-habisan dihindari

(CNN) — Kabinet perang Israel yang beranggotakan tiga orang sedang mempertimbangkan tanggapan negara tersebut terhadap serangan rudal dan drone Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang mengancam akan mendorong krisis Timur Tengah menuju perang regional habis-habisan.

Sebuah dewan perang diberi wewenang untuk memutuskan bagaimana menanggapi serangan tersebut, dan salah satu anggotanya – Menteri Pertahanan Yoav Galant – memperingatkan bahwa peristiwa tersebut “belum berakhir.”

Gallant mengatakan serangan itu “dapat digagalkan dengan serangan yang tiada duanya,” namun menambahkan, “Kita harus siap menghadapi skenario apa pun.” Dalam komentar pertamanya, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan: “Kami telah mencegat dan kami telah menahannya. Bersama-sama kami akan menang.”

Seorang pejabat Israel mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa Israel akan menanggapi serangan Iran, namun ruang lingkup serangan itu belum ditentukan. Pejabat itu mengatakan Israel belum memutuskan apakah mereka akan mencoba “mendobrak semua hal” atau melakukan sesuatu yang lebih halus.

Namun, sekutu Barat mendesak Israel untuk menenangkan situasi yang sangat tegang pada hari Minggu dan mengakhiri, setidaknya untuk saat ini, babak ketidakpastian dan konfrontasi selama berminggu-minggu yang dipicu oleh perang Israel dengan Hamas, yang telah menyebabkan lebih dari 33.000 warga Palestina tewas. Di Gaza dan menyebabkan bencana kemanusiaan di Jalur Gaza.

Serangan balasan Iran telah diperkirakan sejak dugaan serangan Israel terhadap kompleks diplomatik Iran di Suriah awal bulan ini, dan akhirnya terjadi pada Sabtu malam, ketika lebih dari 300 proyektil – termasuk sekitar 170 drone dan lebih dari 120 rudal balistik – ditembakkan. menuju… Israel. Tanah. Pihak berwenang Israel menyatakan bahwa “99%” dicegat dengan bantuan sekutu seperti Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis. Satu-satunya korban yang dilaporkan adalah seorang gadis berusia 10 tahun yang terluka parah akibat pecahan peluru rudal pencegat Israel.

READ  Israel mengebom menara lain di Gaza, markas besar Associated Press dan Al Jazeera

Pembalasan ini menunjukkan konflik rahasia selama bertahun-tahun antara kedua negara, dan merupakan pertama kalinya Republik Islam melancarkan serangan langsung terhadap Israel dari wilayahnya.

Israel dan Iran adalah rival lama, namun ketegangan meningkat setelah serangan Hamas terhadap Israel, yang menyebabkan hampir 1.200 orang tewas. Iran mendukung jaringan proksi di Timur Tengah yang telah berulang kali bentrok dengan Israel sejak serangan tersebut.

Iran mengatakan serangan berikutnya mungkin 'jauh lebih besar'

Iran mengumumkan pada hari Minggu bahwa “persamaan baru” telah terbuka dalam hubungan konfrontatif dengan Israel, dan memperingatkan akan adanya serangan “yang jauh lebih besar” terhadap Israel jika Netanyahu memutuskan untuk membalas dengan serangan.

Komandan Garda Revolusi Iran berkata: “Kami telah memutuskan untuk menciptakan persamaan baru: Jika rezim Zionis mulai sekarang menyerang kepentingan, aset, kepribadian, dan warga negara kami, kami akan membalas dendam kepada mereka di mana saja dan kapan saja.” ) Hossein Salami kepada televisi pemerintah Iran. “Rezim Zionis” adalah istilah yang digunakan Iran untuk menyebut Israel.

Sebelumnya, Sardar Bagheri, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran, mengatakan: “Jika rezim Zionis merespons, operasi kami berikutnya akan jauh lebih besar.”

Serangan Iran menargetkan pangkalan udara Israel, yang menurut mereka serangan terhadap konsulat Iran di Damaskus dilancarkan. Daniel Hagari, juru bicara tentara Israel, mengatakan bahwa rudal balistik Iran yang menghantam Israel jatuh di pangkalan udara yang terletak di Israel selatan, hanya menyebabkan kerusakan struktural kecil.

Bagheri mengatakan, dari sudut pandang Iran, operasi militer melawan Israel “telah berakhir.” Namun, ia menekankan bahwa angkatan bersenjata Iran tetap dalam siaga tinggi dan siap untuk “bertindak jika perlu,” menurut sebuah wawancara yang diterbitkan Minggu di televisi pemerintah (IRIN).

READ  Rusia dan Ukraina: Moskow mengakui bahwa kapal utamanya di Laut Hitam rusak parah dan Ukraina mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu

Peringatan ini muncul ketika negara-negara Barat mendesak Israel untuk mundur dari jurang perang terbuka dengan musuhnya.

Setelah serangan itu, Presiden AS Joe Biden berbicara melalui telepon dengan Netanyahu dan menjelaskan bahwa Amerika Serikat tidak akan berpartisipasi dalam operasi ofensif apa pun terhadap Iran, kata seorang pejabat senior Gedung Putih kepada CNN.

Biden mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia harus menganggap peristiwa Sabtu malam sebagai “kemenangan”, karena sebagian besar serangan Iran tidak berhasil, dan malah menunjukkan “kemampuan luar biasa Israel untuk mempertahankan diri dan mengalahkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant (kedua dari kanan) menghadiri rapat kabinet perang negara itu pada hari Minggu. (Sumber gambar: Kementerian Pertahanan Israel/Buletin/Anadolu/Getty Images)

Pada saat yang sama, Biden menekankan bahwa komitmen AS terhadap keamanan Israel dalam menghadapi ancaman dari Iran dan proksinya tetap “besi”.

Ada juga seruan untuk bersikap moderat di Timur Tengah. Arab Saudi, saingan utama Iran di kawasan, menekankan pentingnya “menghindari segala bentuk kejengkelan” krisis ini, sementara Qatar, yang menjaga hubungan ekonomi erat dengan Iran, menyatakan “keprihatinan mendalamnya.” UEA memperingatkan “tingkat ketidakstabilan baru” jika lingkaran ini tidak ditutup.

Iran berjanji akan memberikan tanggapan setelah menuduh Israel mengebom kompleks diplomatiknya di Suriah awal bulan ini.

Serangan udara tersebut menghancurkan gedung konsulat di ibu kota, Damaskus, dan menewaskan sedikitnya tujuh pejabat, termasuk Mohammad Reza Zahedi, Panglima Tertinggi Garda Revolusi Iran, dan Panglima Tertinggi Mohammad Hadi Haji, seperti yang dilaporkan Kementerian Luar Negeri Iran saat itu. .

Zahedi, mantan komandan angkatan darat dan udara IRGC serta wakil komandan operasinya, adalah target pembunuhan Iran yang paling menonjol sejak Presiden AS Donald Trump memerintahkan pembunuhan Jenderal IRGC Qassem Soleimani di Bagdad pada tahun 2020.

READ  Pelajari tentang denda karena tidak memilih dalam pemilihan 2022

Zeina Saifi, Adam Pour Ahmady, Ali Reza Haj Hosseini, Abdel Nasser, Iyad Kurdi, Tamar Michaelis, Jeremy Diamond, Hamdi Al Khashali, dan Nektar Gan berkontribusi pada laporan ini.