SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jamur tinder sekuat kayu dan bisa menyimpan rahasia untuk mengganti beberapa plastik

Jamur tinder sekuat kayu dan bisa menyimpan rahasia untuk mengganti beberapa plastik

(CNN) Jamur keras berbentuk lonceng yang tumbuh di kulit pohon yang membusuk telah digunakan sebagai penyulut api selama berabad-abad, sehingga mendapat julukan “jamur kerang”.

Sekarang, para peneliti melihat lebih dekat pada struktur molekul organisme yang sangat kuat ini – dan mereka menemukan itu bisa menyimpan rahasia untuk mengganti beberapa jenis plastik.

Bagian dari jamur, secara resmi disebut Fomes fomentarius, ditemukan memiliki kekuatan struktural yang mirip dengan kayu lapis atau kulit tetapi dengan bobot yang lebih ringan, menurut Stadi Diterbitkan Rabu di jurnal Science Advances.

“Tubuh buah F. fomentarius adalah desain biologis ringan yang cerdik yang strukturnya sederhana namun efisien dalam kinerjanya,” catat studi tersebut. “Budidaya bahan dengan bahan sederhana merupakan solusi alternatif untuk mengatasi biaya, waktu, produksi massal, dan kesinambungan cara bahan dibuat dan dikonsumsi di masa mendatang.”

Apa yang membuat F. fomentarius begitu kuat

F. fomentarius—kadang juga disebut “jamur kuku” karena kemiripan visualnya dengan kuku kuda—yang dipanen di alam liar telah lama digunakan manusia untuk memberi makan api. Itu juga digunakan untuk membuat beberapa item pakaian, termasuk topi. Namun, jamur baru-baru ini menggelitik minat komunitas ilmiah, menurut penelitian.

Para peneliti di VTT Technical Research Center di Finlandia berusaha untuk menganalisis struktur internal jamur F. fomentarius secara lebih mendalam, dan untuk melihat struktur yang tepat yang memberikan kekuatan unik dan bobot yang ringan pada jamur. Rekan penulis studi Dr. Bizman Mohammadi, seorang ilmuwan senior di VTT, mengatakan apa yang mereka temukan sangat menjanjikan.

Jamur memiliki integritas struktural yang mirip dengan kualitas plastik tertentu dan dapat digunakan untuk menggantikan bahan penyerap goncangan yang digunakan pada benda-benda seperti helm sepak bola dan peralatan olahraga lainnya; Insulator panas dan suara. Bahkan suku cadang produk konsumen, seperti suku cadang headphone, kata Mohammadi melalui email.

READ  COVID-19 membunuh orang Amerika pedesaan dua kali lebih cepat daripada daerah perkotaan

Mohammadi menambahkan bahwa F. fomentarius “memiliki lapisan luar pelindung yang sangat keras, lapisan tengah yang lebih lembut seperti sepon, dan lapisan dalam yang kuat dan kaku yang (masing-masing) dapat mengungguli kelas bahan sintetis dan alami yang berbeda.”

Kemungkinan penggunaan F. fomentarius

Para peneliti menyarankan tidak Jamur rabuk harus dipanen dari alam liar dan ditujukan untuk proses industri. Mohammadi mencatat bahwa ini tidak akan layak secara ekonomi, dan bahwa F. fomentarius membutuhkan tujuh hingga sepuluh tahun untuk tumbuh menjadi ukuran besar. Jamur, sangat umum di belahan bumi utara, memainkan peran penting dalam ekosistem mereka, mekar di kulit pohon beech dan birch yang membusuk untuk membantu proses dekomposisi.

Tetapi Mohammadi mengatakan para peneliti telah mengambil langkah-langkah yang menjanjikan untuk menumbuhkan jamur atau spesies serupa di lingkungan laboratorium.

“Dengan kemajuan bioteknologi industri, kami berharap metrik ton diproduksi dalam hitungan minggu tidak seperti jamur liar yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk tumbuh,” tulis Mohammadi dalam email. “Misalnya, di lembaga penelitian kami, kami memiliki bioreaktor skala percobaan 1.000 liter yang dapat diimplementasikan.

“Namun, seperti teknologi start-up lainnya, dibutuhkan beberapa tahun penelitian dan pengembangan untuk dapat direalisasikan sepenuhnya.”