SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lyrid Meteors Over New Mexico

Jangan lewatkan puncak hujan meteor Lyrid

Gambar komposit meteor Lyrid dan bukan-Lyrid di atas New Mexico dari April 2012. Kredit: NASA/MSFC/Daniel Moser

Puncak hujan meteor Lyrid pada 23 April dengan hingga 15 meteor per jam.

Hammam dianggap sebagai salah satu yang tertua dalam sejarah, sejak 2.700 tahun yang lalu. Buih Lyrid tetap sulit diprediksi, membuat pengamatan rutin penting untuk meningkatkan model. Untuk mengamati Lyrids, temukan tempat gelap yang jauh dari lampu kota, biarkan mata menyesuaikan diri selama 30 menit, dan hindari layar terang. Meteor akan memuncak pada 10 hingga 15 per jam pada pagi hari tanggal 23, tetapi tingkat yang lebih rendah dapat dilihat pada malam berikutnya.

Hujan meteor Lyrid tahun ini akan mencapai puncaknya pada dini hari tanggal 23 April. Rata-rata, hujan meteor dapat menghasilkan hingga 15 meteor per jam dalam kondisi pengamatan yang ideal. Lyrids terjadi setiap tahun pada pertengahan April, saat Bumi melintasi jejak puing yang ditinggalkan oleh Komet C/1861 G1 Thatcher. Fragmen komet ini terbakar saat menabrak atmosfer Bumi dan menghasilkan hujan bintang jatuh ini. Merpati mendapatkan namanya dari konstelasi Lyra, yang merupakan titik di langit tempat munculnya meteor. Berbeda dengan Perseids atau Geminids, Lyrids tidak dikenal karena bola apinya yang terang. Apa yang membuatnya istimewa adalah ketidakpastiannya.

Meteorit Lyreid dari konstelasi Lyra

Meteor Lyrid dari konstelasi Lyra. Kredit dan hak cipta: Petr Horálek

Rekor pertama hujan meteor Lyrid berasal dari 2.700 tahun yang lalu, menjadikannya salah satu yang tertua dalam sejarah. Para peneliti yang mencari catatan kuno telah menemukan deskripsi letusan besar Lyrid. Misalnya, catatan yang ditulis oleh uskup Prancis Gregory dari Tours pada bulan April 582 M menyatakan, “Di Soissons, kami melihat surga terbakar.” Ada juga semburan Laird yang terlihat di atas Amerika Serikat pada tahun 1803. Sebuah artikel di Virginia Gazette dan General Advertiser menjelaskan hujan tersebut: “Dari jam satu sampai jam tiga, meteor-meteor berbintang itu sepertinya jatuh dari setiap titik di langit, dalam jumlah yang menyerupai hujan rudal langit.” . Letusan Lyrid terakhir terjadi pada tahun 1982, ketika pengamat mencatat 75 meteor per jam di Florida.

Tema umum di sini adalah ledakan Lyrid adalah kejutan. Tidak seperti beberapa hujan lainnya, peneliti meteorit juga tidak dapat memprediksi ledakan Lyrid. Oleh karena itu, penting untuk melakukan observasi setiap tahun agar model kegiatan mereka dapat diperbaiki.

Pada 21 April, hujan meteor Lyrid memuncak di langit Bumi. ketika[{” attribute=””>NASA allsky cameras were looking up, astronaut Don Pettit aboard the International Space Station trained his video camera on Earth below. Video footage has revealed breathtaking images of meteors ablating — or burning up — over Earth at night. This video is a composite of 310 still frames from that evening. Credit: NASA/JSC/Don Pettit

How can you best observe the Lyrids? After 10:30 p.m. local time on the night of April 22, find a dark place away from city lights with open sky free of clouds and look straight up. It will take about 30 minutes for your eyes to get acclimated to the dark. Don’t look at your cell phone – the bright light from its screen will interrupt your night vision. You will begin to see Lyrids, and as the night progresses the meteors will appear more often, reaching 10 to 15 per hour in the pre-dawn hours of the 23rd. You can see Lyrids on the night before and after the peak, but the rates will be lower, maybe five per hour or so.

READ  Ratusan orang dilaporkan terluka pada Tough Mudder Race di Bay Area