SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jeff Bezos's Blue Origin hampir meluncurkan penerbangan penumpang dengan Test Flight 15

Jeff Bezos’s Blue Origin hampir meluncurkan penerbangan penumpang dengan Test Flight 15

Ambil langkah lain untuk mengirim penumpang ke luar angkasa, Jeff Bezos Asal biru Kapsul tak berawak New Shepard diluncurkan dalam uji terbang semi-orbital pada Rabu, menggunakan posisi astronot sebelum lepas landas dan setelah mendarat untuk berlatih prosedur naik dan turun.

Perusahaan belum mengumumkan kapan akan diluncurkan untuk pertama kalinya dengan penumpang di dalamnya atau berapa harga tiketnya. Tetapi setelah 15 penerbangan uji tak berawak, sistem tersebut tampaknya berada di ambang operasi komersial, memberikan enam penumpang sekaligus beberapa menit tanpa bobot dan visibilitas di luar dunia ini.

“Kami sangat dekat untuk mengirim orang ke luar angkasa dan kembali,” kata komentator peluncuran Ariane Cornell.

041421-launch2.jpg
Rudal Blue Origin New Shepard lepas landas dari lokasi peluncuran perusahaan di Texas Barat, meluncurkan uji terbang sub-orbital tak berawak.

Siaran web Blue Origin


Untuk membantu membersihkan jalan, karyawan perusahaan berjalan di jembatan peluncuran sebelum lepas landas dan diikat ke kapsul New Shepherd seperti halnya pelanggan yang membayar untuk penerbangan yang sebenarnya. Para tahanan menguji peralatan komunikasi mereka dan meninjau prosedur peluncuran sebelum pergi untuk mengevakuasi peron untuk penerbangan.

Penerbangan dimulai Rabu pukul 12:51 malam ET ketika mesin BE-3 berbahan bakar hidrogen dari rudal New Shepherd dinyalakan dengan semburan knalpot yang menyala di fasilitas uji penerbangan jarak jauh di Blue Origin, Van Horn, Texas.

Rudal pendek dengan cepat melompat menjauh dari lokasi peluncuran pertama, berakselerasi dengan mantap karena mengkonsumsi propelan dan kehilangan berat, dan mencapai kecepatan tertinggi 2.247 mph sebelum meluncurkan kapsul awak sekitar dua menit dan 40 detik setelah lepas landas.

Kapsul itu kemudian melonjak ke ketinggian 66 mil (348.753 kaki), jauh di atas “minimum” ruang angkasa 50 mil, sebelum mulai turun jauh ke Bumi. Di dalam, boneka uji yang dipasang – Mannequin Skywalker – mengalami gayaberat mikro selama tiga hingga lima menit sebelum gaya perlambatan atmosfer muncul.

041421-booster-land.jpg
Booster New Shepard melakukan pendaratan sempurna setelah meluncurkan kapsul awak tak berawak 66 mil.

Siaran web Blue Origin


Sementara itu, pendorong New Shepard dipasang di landasan pendaratan, menghidupkan kembali mesinnya dan memasang empat kaki pendaratan pendek sebelum mendarat tepat sasaran. Kapsul itu melayang ke pendaratan yang relatif lembut di jarak yang dekat, melambat seperti biasa dengan tiga parasut besar.

Setelah mendarat, para astronot diharapkan untuk masuk kembali ke kapsul dan berlatih dengan prosedur pasca-pendaratan yang sama dengan yang akan digunakan kru komersial setelah penerbangan mereka.

Sistem New Shepard dirancang untuk mengangkut wisatawan luar angkasa, peneliti pemerintah, warga sipil, dan berbagai muatan ke ketinggian tepat di atas atmosfer yang dapat diamati, memberikan gayaberat mikro beberapa menit, bersama dengan pemandangan panorama melalui enam jendela besar.

041421-land.jpg
Kapsul kru Blue Origin, membawa boneka uji yang sudah jadi, duduk di pendaratan, mengakhiri uji terbang yang sukses.

Siaran web Blue Origin


NASA, Angkatan Udara dan Administrasi Penerbangan Federal menganggap 50 mil sebagai garis pemisah antara ruang angkasa dan udara yang diamati sementara Fédération Aéronautique Internationale, sebuah badan pengatur internasional untuk olahraga dan catatan penerbangan, menetapkan ambang batas 100 kilometer, atau 62 mil.

Kapsul New Shepard secara rutin melebihi kedua standar tersebut.

Peluncuran tersebut menandai penerbangan kelima belas roket dan kapsul New Shepard sejak penerbangan pertama program enam tahun lalu, dan penerbangan kedua kapsul pendorong pertama Blue Origin yang ditujukan untuk misi astronot komersial mendatang.

New Shepard adalah rudal sub-orbital dan pesawat ruang angkasa yang tidak mampu mencapai kecepatan yang dibutuhkan untuk mencapai orbit. Ini akan bersaing dengan pesawat ruang angkasa Virgin Galactic sub-orbital Richard Branson untuk penumpang komersial dan kargo.

Tapi Blue Origin sedang mengembangkan roket orbit kelas Glenn yang akan menggunakan mesin baru yang kuat yang dirancang oleh perusahaan, BE-4, untuk membantu mendorong satelit besar ke orbit. Perusahaan telah membangun pabrik rudal besar-besaran di luar Kennedy Space Center di Florida untuk memproduksi roket dan mengembangkan kompleks peluncuran di dekat stasiun luar angkasa Cape Canaveral.

Perusahaan juga memimpin tim, satu dari tiga, untuk merancang pesawat pendarat bulan untuk mengangkut astronot ke dan dari permukaan bulan di Program Artemis NASA. NASA diharapkan memberikan kontrak kepada satu dan mungkin dua tim selama beberapa minggu ke depan.

READ  Investing Melaporkan Ingin Membeli Bisnis Manajemen Aset Jalan Negara Oleh Investing.com