SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jejak stegosaurus terkecil yang pernah saya temukan akan membuat Anda mengeklik dengan gembira

Dalam definisi ulang lengkap konsep “lembut”, tim paleontologi internasional telah mengidentifikasi jejak kaki stegosaurus terkecil yang diketahui.

Cetakan itu disimpan di batu di provinsi Xinjiang di Cina selama 100 juta tahun, dan panjangnya hanya 5,7 cm (2,24 inci), dan mungkin dibuat oleh stegosaurus kecil (Ichnogenus DeltabudusTim peneliti mengatakan) tentang ukuran seekor kucing.

Anehnya, meskipun kita tidak tahu persis spesies pasti dari stegosaurus kecil itu, cetakan itu memungkinkan para ilmuwan untuk menyimpulkan bahwa anak-anak stegosaurus mungkin berjalan berbeda dari orang dewasa.

“Jejak ini dibuat oleh dinosaurus herbivora lapis baja yang secara luas dikenal sebagai keluarga Stegosaurus Dinosaurus Termasuk Stegosaurus yang terkenal Ahli paleontologi Anthony Romelio berkata Dari Universitas Queensland di Australia.

“Seperti stegosaurus, dinosaurus kecil ini mungkin memiliki paku di ekor dan lempengan tulang di punggungnya ketika ia dewasa. Dan dengan jejak kaki kurang dari enam sentimeter, ini adalah peninggalan stegosaurus terkecil di dunia.

Tapak kecilJejak kaki Stegosaurus. (Xing dkk., Palaios, 2021)

Kami tahu bahwa stegosaurids hidup di daerah tersebut. Lusinan jejak dengan panjang hingga 30 cm ditemukan, serta sisa-sisa kerangka. Di tempat lain di dunia, jejak stegosaurus jarang melebihi 50 cm.

Jejak kaki dinosaurus yang sangat kecil dan lapis baja lainnya sangat langka dibandingkan dengan spesies lain, dan tidak sepenuhnya jelas mengapa demikian.

Ada kemungkinan bahwa banyak jejak mereka, yang hidup dalam kawanan, ditularkan oleh orang dewasa yang lebih besar dan lebih berat, tetapi itu tidak sepenuhnya menjelaskan bagaimana jejak dinosaurus lain bertahan dari kawanan. Penjelasan lain termasuk pertumbuhan yang cepat – hewan mungkin tidak cukup muda untuk meninggalkan banyak jalur; Atau habitat pembibitan secara umum tidak kondusif untuk melestarikan jejak kaki.

READ  Teleskop Materi Gelap Partikel Astronomi

Apa pun alasan kelangkaannya, jalan tunggal ini entah bagaimana masih bertahan. Kaki tiga jari anak itu menginjak lumpur; Waktu mengubah tanah liat menjadi batu tanah liat, menciptakan cetakan berisi puing-puing yang lama kelamaan berubah menjadi batu pasir, menciptakan cetakan tingkat kecil yang bertahan saat batu tanah liat memudar

Meskipun tidak banyak detail yang diawetkan, bentuk cetakannya menarik – tidak sepanjang jalur stegosaurids kuno, kata para peneliti.

Publikasi StigoJejak stegosaurus kuno telah ditemukan di situs tersebut. (Xing dkk., Palaios, 2021)

“Stegosaurus biasanya berjalan dengan tumit di tanah, seperti kebanyakan manusia, tapi dengan merangkak sehingga menghasilkan jejak kaki yang panjang,” Kata Romelio.

“Jalur kecil menunjukkan bahwa dinosaurus ini bergerak dengan tumitnya terangkat dari tanah, seperti yang dilakukan burung atau kucing hari ini. Kami hanya melihat jalan pintas seperti ini saat dinosaurus berjalan dengan dua kaki.”

Temuan yang menggiurkan ini menunjukkan bahwa stegosaurid muda bisa bergerak lebih anggun dan anggun daripada orang dewasa, saat mereka berjalan dengan jari kaki dan beralih ke berjalan dengan tumit saat mereka tumbuh. Namun, dengan hanya satu jejak, mustahil untuk mengatakannya.

Stegosaurus individu spesifik yang dibuatnya bisa memiliki cara berjalan yang aneh; Atau mungkin dia menginjakkan kaki dengan aneh, hanya untuk yang satu itu.

“Seluruh rangkaian efek dari efek kecil ini akan memberi kita jawaban atas pertanyaan ini,” Ahli paleontologi Lida Sheng berkata Dari China University of Geosciences, yang menemukan hasil cetakan, “Sayangnya, kami hanya memiliki satu sidik jari.”

Daerah tempat publikasi itu ditemukan menghasilkan sembilan lokasi berbeda untuk melacak dinosaurus; Perakitan khusus yang mencakup pencetakan anak juga berisi 16 salinan stegosaurids yang lebih tua. Sekarang sidik jari seorang anak telah ditemukan, tim bermaksud mencari formasi untuk petunjuk yang dapat membantu kami menjawab pertanyaan-pertanyaan luar biasa ini.

READ  Coronavirus di Oregon: Negara bagian mengungkapkan peningkatan besar-besaran dalam pemborosan vaksin

Penelitian ini telah dipublikasikan di Palios.