SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang mematikan pendarat bulan SLIM setelah daya baterainya turun menjadi 12%: NPR

Jepang mematikan pendarat bulan SLIM setelah daya baterainya turun menjadi 12%: NPR

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) menutup wahana pendarat di bulan beberapa hari setelah kedatangan bersejarahnya karena masalah energi. Di sini, para pemimpin Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang memberi penjelasan kepada media tentang keberhasilan misi ke bulan dan masalah sel surya pada pendarat pada hari Jumat.

Gigi Pers/AFP melalui Getty Images


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Gigi Pers/AFP melalui Getty Images

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) menutup wahana pendarat di bulan beberapa hari setelah kedatangan bersejarahnya karena masalah energi. Di sini, para pemimpin Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang memberi penjelasan kepada media tentang keberhasilan misi ke bulan dan masalah sel surya pada pendarat pada hari Jumat.

Gigi Pers/AFP melalui Getty Images

Akankah pendarat bulan Jepang mendapat muatan dari matahari atau misinya akan berakhir ketika baterainya habis?

Badan antariksa Jepang kini menghadapi pertanyaan tersebut, meskipun mereka menjadi negara kelima yang berhasil melakukan pendaratan lunak di bulan. Saat merayakan tonggak sejarah tersebut pada hari Jumat (waktu Timur), badan tersebut juga mengumumkan bahwa pesawat ruang angkasanya yang disebut SLIM, Pendarat Cerdas untuk Investigasi Bulan, tampaknya tidak dapat memperoleh listrik dari sel suryanya.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang, atau JAXA, mengatakan para insinyurnya akan mempelajari masalah ini, bahkan ketika mereka berlomba untuk mengunduh data dan gambar dari misi bulan. Tiga hari kemudian, pendarat kini telah disegel.

“Pada tingkat baterai 12%, baterai dicabut (sesuai rencana),” Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang Katanya Senin pagiMenambahkan bahwa pendarat ditutup untuk menyisakan energi yang cukup untuk kemungkinan memulai kembali. Badan tersebut menyatakan optimisme bahwa pendarat tersebut mungkin kembali berfungsi.

READ  Teleskop Luar Angkasa Pencarian Web untuk lubang hitam purba

“Menurut data telemetri, sel surya dari wahana SLIM menghadap ke barat,” kata Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang. “Jadi jika sinar matahari mulai menyinari bulan dari arah barat, terdapat potensi pembangkit listrik, dan kami bersiap untuk pemulihan.”

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang juga mengonfirmasi bahwa misi SLIM yang berhasil menargetkan lokasi pendaratan di permukaan bulan secara akurat, mengirimkan serangkaian informasi dan gambar ke Bumi sebelum baterainya habis.

“Kami sedang melakukan analisis terperinci, dan kami senang melihat kami telah memperoleh banyak data,” kata badan tersebut.

Pendarat harus bertahan hidup di bulan yang sangat dingin

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang belum menentukan jangka waktu di mana Matahari mungkin berada dalam posisi yang tepat untuk memberi daya pada pendarat yang haus energi tersebut. Namun komentar baru-baru ini dari Hitoshi Kuninaka, direktur jenderal Institut Ilmu Dirgantara dan Astronautika Jepang, atau ISAS, memberikan beberapa petunjuk.

Pesawat ruang angkasa ini dirancang untuk memasuki semacam “mode tidur” jika terjadi pemadaman listrik, kata Kuninaka pada hari Jumat, mengutip siang dan malam yang panjang di bulan. Satu hari di bulan berlangsung sekitar 29,5 hari di Bumi, dengan sekitar dua minggu sinar matahari yang terik dan kegelapan yang ekstrim Seperti yang dicatat NASAdefinisi “hari” sangat bervariasi.

“Jadi, jika pesawat luar angkasa bertahan pada malam hari dengan suhu 200 derajat, ia dapat bangkit kembali dalam waktu dua minggu,” kata Kuninaka. Dia menambahkan bahwa meskipun SLIM dirancang untuk memungkinkan kemungkinan ini, hal itu bukanlah faktor utama dalam desainnya.

“Tujuan awal SLIM…bukanlah untuk menaklukkan malam,” kata Kuninaka. “Jadi kami hanya mempunyai angan-angan bahwa SLIM akan mampu bertahan malam ini.”

READ  Cincin Saturnus mencuri perhatian dalam gambar baru dari Teleskop Webb - Ars Technica

“Jika lampu menyala pada sel surya, peralatan penerima akan mulai bekerja kembali secara otomatis, dan kemudian kita dapat mengirimkan perintah dari Bumi untuk membangunkan sistem kembali.”

Pembaruan diharapkan akhir minggu ini

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang berencana mengadakan konferensi pers akhir pekan ini untuk berbagi data tentang misi bulan. Pembaruan tersebut kemungkinan akan mencakup diagnosis yang lebih rinci tentang sel surya SLIM dan posisinya yang kurang ideal – dalam hal ini, berarti cara penjelajah berorientasi pada permukaan bulan.

“Meskipun situasi setelah pendaratan tidak berjalan sesuai rencana, kami senang dengan hal tersebut [achieved] “Kami sangat senang dengan keberhasilan pendaratan ini,” kata Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang pada hari Senin.

Kerumunan orang menyaksikan pendaratan yang terjadi pada Sabtu dini hari di Jepang. Siaran langsung dari Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) menunjukkan pendarat tersebut bermanuver dengan hati-hati menuju permukaan bulan, saat ketinggian SLIM turun ke nol. Kemudian dia tetap berhubungan, berkomunikasi dari bulan.

Ketika mereka mengumumkan terobosan tersebut, para pejabat tinggi antariksa Jepang tampak agak diam, karena kemampuan kekuatan pendarat sangat besar dalam misi tersebut. Seorang reporter bahkan bertanya kepada mereka mengapa mereka tampak meringis dan bukannya tersenyum.

“Hal ini akan sulit dilakukan dalam kondisi saat ini,” kata Masaaki Fujimoto, wakil presiden ISAS. Asahi Shimbun. Dia menambahkan: “Jika semuanya berjalan sesuai rencana, saya akan tersenyum sekarang, tetapi saya perlu mengetahui situasinya [of the lander] secepat mungkin.”