SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Joe Biden berbicara tentang perekonomian Amerika di tengah kenaikan harga

Joe Biden berbicara tentang perekonomian Amerika di tengah kenaikan harga

Menjelang pemilihan presiden Amerika SerikatPresiden Joe Biden Negara ini menghadapi tantangan yang semakin besar: meyakinkan para pemilih bahwa kebijakan ekonominya, demikian sebutannya “”””””””””””””””””””Hal ini membawa manfaat nyata bagi negara. Meskipun data makroekonomi menggembirakan yang dirilis oleh Biro Statistik Tenaga Kerja minggu ini, yang mengungkapkan 175.000 lapangan kerja baru diciptakan pada bulan April, ketidakpuasan yang jelas masih ada di kalangan pekerja. Warga. Kenaikan harga pangan dan bensin telah menimbulkan kekhawatiran, sehingga saingan politiknya dari Partai Republik, Donald Trump, dapat memanfaatkan kekhawatiran tersebut. Akankah Biden mampu meyakinkan pemilih bahwa perekonomian berada di jalur yang benar?

Presiden berulang kali menegaskan bahwa perekonomian negara berada dalam kondisi baik dan kuat, namun ia tampaknya tidak dapat meyakinkan para pemilih, yang khawatir dengan situasi ekonomi. Harganya naikIni adalah ketidakpuasan yang bisa dieksploitasi oleh saingannya dari Partai Republik, Donald Trump.

Biden mengeluarkan pernyataan Jumat lalu yang menyoroti pencapaian yang dibuat… Masalah ekonomiYang menyoroti kontradiksi antara situasi yang diwarisinya dan hasil saat ini. Sejak menjabat di Gedung Putih pada Januari 2021, ia mengklaim telah menciptakan lebih dari 15 juta lapangan kerja, dengan rekor partisipasi angkatan kerja perempuan, kenaikan upah yang lebih tinggi dari inflasi, dan tingkat pengangguran di bawah 4% selama 27 periode berturut-turut. bulan. Namun, Trump, yang kembali mencalonkan diri sebagai presiden sebagai kandidat dari Partai Republik, menanggapi klaim tersebut dengan menggambarkan angka-angka tersebut sebagai… “Mengerikan” Mengekspresikan pandangan suram terhadap situasi ekonomi di negara tersebut.

“Sekarang kita melihat rencana saya menjadi kenyataan, dengan lebih dari 15 juta lapangan kerja tercipta sejak saya menjabat, dengan rekor tingkat lapangan kerja bagi perempuan, kenaikan upah di atas harga, dan tingkat pengangguran di bawah 4% selama 27 bulan berturut-turut,” ujarnya. dikatakan.

READ  Fungsi-fungsi ini sudah menghilang karena ChatGPT dan AI - Enseñame de Ciencia

perekonomian Amerika Serikat

Sementara itu, data menunjukkan pertumbuhan PDB AS pada kuartal pertama tahun ini Dengan kecepatan yang lebih lambat Dibandingkan kuartal terakhir tahun lalu, yang menimbulkan pertanyaan mengenai arah masa depan perekonomian AS.

Meskipun Biden yakin dengan tren historis masyarakat Amerika yang memilih kembali presiden selama periode pertumbuhan ekonomi, kondisi saat ini menghadirkan skenario yang tidak pasti. Trump memimpin jajak pendapat nasional Ia memiliki keunggulan di beberapa negara bagian utama untuk menentukan pemenang pemilu presiden. Harga pangan dan bensin yang terus meningkat, yang diperburuk oleh pandemi dan situasi di Ukraina, telah menimbulkan ketidakpuasan yang mendalam di kalangan masyarakat, yang dapat berdampak signifikan terhadap hasil pemilu.

Inflasi AS

Meskipun inflasi sudah ada Di luar jam sibuk 9,1% Yang didaftarkan pada Juni 2022, sepertinya tidak memberi kelonggaran: pada kuartal pertama tahun ini sudah 3,5% Ia menolak jatuh ke target 2%.

Menurut jajak pendapat YouGov baru-baru ini, inflasi adalah masalah yang paling mengkhawatirkan warga Amerika, yang dikemukakan oleh 23% responden, diikuti oleh imigrasi (13%), kesehatan (10%), ketenagakerjaan (10%), dan perubahan iklim (7%) .


Baca juga

Leonardo Schwartz

Jajak pendapat lain yang dilakukan oleh Echelon Insights menunjukkan bahwa 48% pemilih percaya bahwa Trump akan mengelola perekonomian lebih baik daripada Biden, dan hanya 40% yang menganggap kinerja Partai Demokrat lebih baik daripada kinerja Partai Republik.

Pada minggu yang sama, Federal Reserve Bank Amerika Serikat sekali lagi memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah, pada kisaran 5,25% hingga 5,5%, yang merupakan level tertinggi sejak tahun 2001.

READ  Video: Stasiun TV Australia secara keliru menyiarkan cuaca setan

Lembaga yang mengarahkan kebijakan moneter negara membenarkan keputusannya justru karena 'kurangnya kemajuan' Yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir untuk mengurangi inflasi.

Bahkan jika inflasi turun menjadi 2% dalam beberapa bulan mendatang, para analis ragu akan ada cukup ruang bagi Biden untuk mendapatkan pujian dari para pemilih yang melihat kehidupan sehari-hari mereka menjadi lebih mahal.