SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kami bertemu dengan makhluk yang iri dan keji.”

“Kami bertemu dengan makhluk yang iri dan keji.”

“The Sacristy of the Vendée” berakhir ditayangkan. Setidaknya untuk sekarang. Inilah yang diungkapkan oleh direktur pertemuan ini dan pendeta Toledo, Francisco José Delgado dalam pernyataannya: “Kami menangguhkan semua program hingga pemberitahuan lebih lanjut.. Tentu saja, ruang digital akan tetap terbuka, video siaran akan tersedia dan masing-masing pendeta peserta akan melanjutkan kehadiran virtualnya melalui berbagai jaringannya.

“Kaukus imam kontra-revolusioner” ini, sebagaimana para anggotanya menyebutnya, menimbulkan kemarahan ketika beberapa imam minggu lalu, di tengah-tengah program, mengaku berdoa “banyak” agar “Paus dapat pergi ke surga secepat mungkin.” .” Dalam beberapa jam, podcast dan anggotanya menjadi cerita yang paling banyak ditonton dan dikomentari di media. “Kami melihat bagaimana nama kami dihina di televisi dan media di seluruh dunia, selalu di bawah premis yang salah bahwa kami ingin menyakiti Paus,” lanjut pernyataan itu, karena mereka mengklasifikasikan penghentian program tersebut sebagai “tidak dapat diterima.” “penarikan strategis” Tidak dipaksa oleh kepentingan yang lebih tinggi.

“Setelah berpikir panjang, dan ingin menghindari menempatkan uskup kami di depan keputusan sulit untuk memberikan kemenangan kepada musuh kami, kami memutuskan untuk mengambil langkah mundur secara strategis: mungkin kalah dalam pertempuran, namun menghindari kekalahan perang. Tidak seorang pun boleh melakukan kesalahan, tidak ada seorang pun yang memaksa kita melakukan apa pun. “Kami mencari kebaikan bagi gereja, berbeda dengan mereka yang menganiaya kami,” kata Delgado. Dia tidak punya keraguan untuk memberi label pada musuh-musuhnya jika memang demikian “makhluk keji” yang berperilaku “buruk.” Menurut pendapatnya, untuk mencegah “terlalu banyak imam yang mengkhianati kebenaran Kristus.”

Imamatnya dipertaruhkan

Mengenai “makhluk keji”, pendeta berpikir dia berharap demikian Musuh yang “lebih tinggi”.Karena “itu yang bisa membuatmu berkembang, bukan orang-orang iri yang harus kita hadapi.” Dia juga menunjukkan bahwa “hal yang paling menyedihkan” adalah bahwa di antara para pengkritiknya, ada orang-orang “kita seharusnya menjadi saudara atau ayah.”

READ  Perang Ukraina dan Rusia. Apa yang dikatakan resolusi Meksiko di PBB yang membuat marah Rusia?

Di antara kekhawatiran yang menyebabkan penghentian podcast, para pendeta percaya bahwa jika mereka melawan, “musuh pada akhirnya akan mencapai tujuan mereka dan menjadi mangsa yang akan menghancurkan mereka.” “Kami tidak bisa memberikannya kepada mereka: imamat kami.”. Oleh karena itu, mereka menganggapnya sebagai “kebodohan besar jika bersikeras menghemat sarana sehingga pada akhirnya kita mengorbankan tujuan akhir, yaitu, kita bersedia memberikan segalanya demi Kristus, namun tidak untuk sarana yang dapat diterima, betapapun baiknya sarana tersebut”. mungkin” Sakristi Vendée “”.

Terkait penghinaan yang ditujukan kepada Paus, pernyataan tersebut memperjelas hal tersebut Mereka menyatakan diri mereka “tidak bersalah” Menghadapi kebohongan bahwa kami menginginkan kejahatan terhadap Paus Fransiskus atau bahwa kami putus dengannya. Itu bohong, tapi berbohong adalah senjata iblis (…) Ini adalah dunia palsu yang kita tinggali,” tegas Delgado.

Dengan kata-kata, “Hidup Kristus Sang Raja,” sutradara mengucapkan selamat tinggal, mungkin untuk terakhir kalinya, tetapi sebelumnya berterima kasih kepada anggota lainnya dan dukungan yang mereka terima dari para pengikut selama seminggu terakhir. “Saya berharap keduanya akan selamat dari penganiayaan ini dan penganiayaan yang akan datang nanti.”