SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kamu hanyalah sampah.”  Debat ketiga Partai Republik memanas bahkan tanpa Trump  internasional

“Kamu hanyalah sampah.” Debat ketiga Partai Republik memanas bahkan tanpa Trump internasional

Debat ketiga Partai Republik antara calon presiden utama mengangkat kebijakan luar negeri sebagai pahlawannya, namun juga sebagian berkisar pada mantan Presiden Donald Trump, kandidat terdepan dalam nominasi tersebut. Berbeda dengan kesempatan-kesempatan lain, ketika sang mantan presiden jarang disebutkan sampai diskusi berlangsung, para moderator mempunyai akal sehat untuk mulai menanyakan tentangnya. Dan para kandidatnya, dimulai dengan Ron DeSanti…

Berlangganan untuk terus membaca

Membaca tanpa batas

Debat ketiga Partai Republik antara calon presiden utama mengangkat kebijakan luar negeri sebagai pahlawannya, namun juga sebagian berkisar pada mantan Presiden Donald Trump, kandidat terdepan dalam nominasi tersebut. Berbeda dengan kesempatan-kesempatan lain, ketika sang mantan presiden jarang disebutkan sampai diskusi berlangsung, para moderator mempunyai akal sehat untuk mulai menanyakan tentangnya. Para kandidat, dimulai dengan Ron DeSantis dan Nikki Haley, memutuskan untuk melanjutkan serangan terhadap mantan presiden tersebut, seperti yang sudah mereka lakukan pada debat kedua. Strategi menunda-nunda dan membatasi uang tunai sejauh ini tidak berhasil bagi mereka. Masih harus dilihat apakah peran tersebut bermanfaat bagi mereka. Diskusi tersebut kemudian berubah menjadi serangan balasan, termasuk beberapa yang bersifat pribadi: “Kamu tidak lebih dari sampah,” kata Nikki Haley kepada Vivek Ramaswamy setelah dia menyebut putrinya.

Debat tersebut dijadwalkan berlangsung sehari setelah pemilu parsial di mana Partai Demokrat meraih kemenangan penting di negara bagian Iowa, Kentucky, dan Virginia, yang mendorong para kandidat untuk mengkritik keadaan partai saat ini. Ketika ditanya mengapa para pendukung Trump harus meninggalkan mantan presiden tersebut dan mendukungnya, DeSantis, Haley, dan Christie langsung menyerang.

“Jika Anda melihat keadaan kita sekarang, keadaannya sangat berbeda dengan keadaan kita pada tahun 2016, dan Donald Trump adalah orang yang sangat berbeda dibandingkan pada tahun 2016,” kata DeSantis. “Terserah Anda untuk berada di tahap itu dan menjelaskan mengapa dia harus mendapat kesempatan lagi. Dia harus menjelaskan mengapa dia tidak meminta Meksiko membayar tembok perbatasan. Dia harus menjelaskan mengapa dia memiliki begitu banyak utang. Dia harus menjelaskan alasannya. dia tidak mengeringkan rawa [una referencia a la corrupción y burocracia de Washington] Partai Republik akan bosan dengan kemenangan, katanya. Kami sudah melihat apa yang terjadi tadi malam. Saya bosan dengan kekalahan Partai Republik. Dia menambahkan: “Di sini, di Florida, saya menunjukkan setahun yang lalu bagaimana hal itu dilakukan,” mengingat hasil yang luar biasa dalam pemilihannya kembali. Dia tidak lupa menunjukkan sepanjang diskusi bahwa dia adalah gubernur Florida.

READ  Afrika Selatan mengucapkan selamat tinggal kepada Desmond Tutu di pemakaman sederhana

Haley memulai dengan diplomatis, namun kemudian melangkah lebih jauh: “Saya pikir dia adalah presiden yang tepat pada saat yang tepat. Saya rasa dia bukan presiden yang tepat saat ini. Dia telah membuat kami berhutang sebesar $8 miliar dan anak-anak kami tidak akan pernah memaafkan kami. Saya pikir dia benar tentang Ukraina dan urusan luar negeri, dan sekarang dia lemah dan mencoba bersikap ramah lagi, saya pikir kita harus kembali ke fakta bahwa kita tidak bisa hidup di masa lalu. Kami tidak bisa tinggal di alamat lain. Kita harus mulai fokus pada apa yang akan membuat Amerika kuat dan bangga. “Itulah yang saya fokuskan,” katanya.

Pendukung Trump, Vivek Ramaswamy, menghindari serangan langsung terhadap presiden, namun menyerang aparat partai dan media. “Kita telah menjadi partai yang kalah,” katanya sebelum duduk, dan mengatakan bahwa moderator debat harusnya adalah ekstremis Tucker Carlson, pengkhotbah hoax Joe Rogan, dan pengusaha Elon Musk.

Sementara itu, Chris Christie mengatakan Trump akan menghabiskan tahun depan dengan lebih fokus pada permasalahannya di pengadilan. Dalam kasusnya, dia menyerang mantan presiden tersebut sejak debat pertama, jadi itu bukan berita besar. Pada kesempatan ini, dia lebih pendiam. Di sisi lain, Tim Scott menghindari kritik langsung terhadap mantan presiden tersebut, namun kembali menjadi tidak mencolok.

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Ikut

Dukungan tertutup untuk Israel

Pembahasan segera beralih ke kebijakan luar negeri yang menyita sebagian besar waktunya. Para kandidat bersaing untuk menentukan siapa yang paling kritis terhadap Hamas dan paling mendukung Israel. Mereka juga mengkritik Biden atas cara dia menangani krisis dan mengutuk Islamofobia. Mereka memfokuskan serangan mereka pada anti-Semitisme yang mereka lihat di kampus-kampus (“jihad,” demikian DeSantis menyebutnya).

READ  Afghanistan: Kunjungan terakhir tiga wanita ke salon kecantikan setelah penutupan yang diperintahkan Taliban

Ramaswamy kembali melontarkan sindiran: “Apakah Anda menginginkan seorang pemimpin dari generasi berbeda yang akan mengutamakan negara ini? Atau apakah mereka menginginkan Dick Cheney dengan sepatu hak tinggi empat inci? Kalau begitu, kita punya dua orang di antara mereka yang tampil di panggung malam ini, ” Kata Ramaswamy. Mengingat mantan wakil presiden dalam serangan terhadap Haley dan DeSantis, yang dilaporkan memakai sepatu pengangkat agar terlihat lebih tinggi, Haley mengamuk, mengatakan: “Tumitnya 6 inci, dan saya hanya memakainya jika aku bisa berlari di dalamnya. Ini bukan sekedar iseng: ini adalah repertoar. Dia kemudian menjawab pertanyaan tentang Ukraina, di mana Ramaswamy menentang lebih banyak bantuan ke Kiev, dan menjawab: “Putin dan Xi ngiler dengan gagasan orang ini menjadi presiden. Mereka akan menyukainya,” katanya.

“Kamu hanyalah sampah.”

Haley dan Christie telah menunjukkan bahwa mereka paling mendukung kemunculan Amerika Serikat dalam kebijakan luar negeri sebagai pemimpin dunia bebas. Setelah menyerang Hamas, DeSantis menghindari pernyataan dukungan yang jelas terhadap Ukraina (“Kita harus mengakhiri perang ini,” katanya), dan menambahkan bahwa dia tidak akan mengirim pasukan ke sana tetapi ke perbatasan dengan Meksiko. Ramaswamy menunjukkan dirinya sebagai wakil sayap isolasionis partai.

Namun, semua sepakat bahwa Tiongkok merupakan ancaman geostrategis yang besar bagi Amerika Serikat, meskipun mereka saling menyerang karena terlalu lunak terhadap kekuatan Asia di masa lalu. Beberapa kandidat telah menyatakan kesediaannya untuk melarang TikTok, jejaring sosial milik Tiongkok. Namun hal ini pun berkontribusi pada konfrontasi antara Healy dan Ramaswamy. Pengusaha itu berkata:[Haley] Dia mengolok-olok saya karena bergabung dengan TikTok. “Putrinya sedang menggunakan aplikasi tersebut.” “Jangan menyebut putriku,” Halle menjawab dengan marah, sementara penonton mencemooh Ramaswamy. Dia kemudian menambahkan: “Kamu tidak lebih dari sampah.”

READ  Covid di Korea Utara: "Akan ada korban tewas yang lebih tinggi dari biasanya, tetapi warganya tidak akan memulai pemberontakan karena mereka tidak terorganisir, takut dan terisolasi"

Terkait Jamsostek, Haley menyampaikan pidato yang gamblang dan mendukung perpanjangan usia pensiun serta penghapusan tunjangan yang diberikan kepada masyarakat berpenghasilan tinggi. Christie juga mendukungnya, sementara yang lain mengambil jalan yang bersifat umum, misalnya solusinya adalah membuat perekonomian tumbuh lebih besar dan menurunkan inflasi.

Perdebatan hampir berakhir ketika moderator menanyakan para kandidat tentang aborsi. Tim Scott membela “batas” federal usia kehamilan 15 minggu untuk aborsi. Ron DeSantis, yang mengesahkan undang-undang di Florida yang melarang mereka tinggal selama enam minggu, mengatakan dia menyadari negara bagian lain memiliki undang-undang yang berbeda, namun dia membela “budaya kehidupan”. Christie mendukung mengizinkan negara untuk mengatur. Haley mengatakan tidak realistis untuk mempertimbangkan undang-undang federal, dan dia telah menyatakan dirinya “pro-life,” namun menekankan untuk tidak menghakimi mereka yang menyatakan diri mereka “pro-choice.” Dia mendorong pencarian konsensus dan agar isu ini tidak lagi bersifat memecah-belah. “Ini adalah unsur yang hilang dalam gerakan ini: tanggung jawab seksual terhadap laki-laki,” kata Ramaswani lagi, menekankan bahwa tes garis ayah sangat dapat diandalkan, tanpa menjelaskan sepenuhnya bagaimana tes ini akan mencegah aborsi. “Ini bukan soal hak laki-laki versus hak perempuan. Ini soal hak asasi manusia,” ujarnya senada.

Di akhir debat, Haley dan Ramaswamy berjabat tangan dengan kandidat yang tersisa, namun saling menghindar.

Ikuti semua informasi internasional di Facebook Dan Satau di Buletin mingguan kami.