SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kanibalisme, bunuh diri, penembakan: moderator TikTok menuntut platform karena mengejutkannya dengan video yang kuat

Diposting:

24 dic 2021 16:40 GMT

Wanita itu meminta kompensasi atas kerusakan psikologis dan perusahaan menyiapkan dana medis untuk moderator konten.

Seorang warga Las Vegas, yang menjabat sebagai moderator konten di TikTok, menggugat jaringan sosial dan perusahaan induk ByteDance karena meninggalkannya bersamanya. Gangguan Stres Pasca Trauma Karena harus menonton sejumlah besar video yang kuat.

Menurut pengaduan yang diajukan Kamis ini oleh Candy Fraser di pengadilan federal di Los Angeles (AS) dan dilihat oleh BloombergModerator TikTok harus meninjau tiga hingga sepuluh video secara bersamaan agar mereka tidak menghabiskan lebih dari 25 detik dalam setiap rekaman. Selain itu, mereka menjadi sasaran pornografi anak, pemenggalan kepala, pemerkosaan, dan mutilasi hewan setiap hari selama shift kerja mereka. 12 jam Dengan satu jam untuk makan dan 15 menit istirahat.

Frazier sendiri sempat mereview video yang berisi adegan kanibal, patah kepala, bunuh diri, penembakan di sekolah, bahkan jatuh dari gedung yang fatal. Sekarang penggugat mengatakan dia mengalami kesulitan tidur dan ketika dia melakukannya, dia menderita “mimpi buruk yang mengerikan“.

Frazier mencari kompensasi atas kerusakan psikologis dari video yang harus dia tonton dan bersikeras bahwa perusahaan membentuk dana medis untuk moderator konten.

Dalam gugatannya, ia juga mengingat bahwa platform China, bersama dengan Facebook dan YouTube, adalah bagian dari sekelompok jejaring sosial yang memberlakukan peraturan untuk membantu para calo mengatasi ‘kejutan’ karena harus melihat gambar pelecehan anak beraksi. Komitmen, tetapi tidak melaksanakan pedoman yang disepakati.

Demikian juga, TikTok meninggalkan karyawannya tanpa dukungan psikologis dan tidak membatasi shift hingga maksimal empat jam, menurut dokumen itu. Untuk bagiannya, platform tidak menanggapi permintaan Bloomberg untuk mengomentari masalah tersebut.

READ  Sebuah "kapsul waktu" dibuka lebih dari 130 tahun yang lalu di Amerika Serikat (foto)