SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kantor Kejaksaan Agung Ekuador menghadapi pengedar narkoba.  Lalu terjadilah kekacauan

Kantor Kejaksaan Agung Ekuador menghadapi pengedar narkoba. Lalu terjadilah kekacauan

Hanya beberapa minggu sebelum kekacauan meletus di Ekuador dengan kaburnya dua pemimpin kriminal, kerusuhan di penjara, dan pengepungan singkat terhadap sebuah stasiun televisi, jaksa agung negara tersebut memulai operasi besar-besaran untuk memberantas korupsi terkait narkoba di tingkat tertinggi pemerintahan.

Investigasi tersebut, yang dikenal sebagai “Kasus Tumor Ganas,” berujung pada penggerebekan di seluruh Ekuador dan menyebabkan penangkapan lebih dari 30 orang.

Para terdakwa termasuk hakim yang dituduh memihak pemimpin organisasi kriminal, petugas polisi yang diduga merusak barang bukti dan mengirimkan senjata ke penjara, dan bahkan mantan direktur otoritas penjara, yang dituduh memberikan perlakuan khusus terhadap obat kuat. pedagang.

Mereka terlibat melalui percakapan teks dan log panggilan yang diambil dari ponsel seorang pengedar narkoba yang terbunuh di penjara.

Ketika jaksa penuntut Diana Salazar mengumumkan dakwaan tersebut bulan lalu, dia mencatat bahwa penyelidikan tersebut mengungkap adanya penyusupan ke institusi-institusi Ekuador oleh kelompok kriminal. Juga Dia memperingatkan bahwa mungkin ada “eskalasi kekerasan” dalam beberapa hari mendatang. Ia mengatakan pihak eksekutif sudah bersiaga.

Minggu ini, prediksinya menjadi kenyataan.

Wawancara dengan pakar keamanan dan sumber intelijen mengungkap apa yang melatarbelakangi kekerasan di Ekuador minggu ini, yang begitu parah sehingga mendorong Presiden Daniel Noboa untuk menyatakan perang terhadap kartel dan memberlakukan keadaan darurat.

Menurut mereka yang diwawancarai, penyelidikan yang dilakukan oleh Jaksa Agung memainkan peran kunci.

“Metastasis adalah titik awalnya,” kata Mario Pazmiño, pensiunan kolonel dan mantan direktur intelijen angkatan darat Ekuador yang bekerja sebagai analis keamanan independen.

Pazminio mengatakan para agen menekan Noboa, yang mulai menjabat pada bulan November dan berjanji untuk menghadapi geng dan membersihkan sistem penjara, untuk mengambil langkah nyata.

Presiden menekankan bahwa perubahan besar akan terjadi. Meskipun tidak diumumkan secara terbuka, pihak berwenang mengatakan perubahan tersebut termasuk pemindahan beberapa pemimpin geng kriminal yang berpengaruh ke fasilitas dengan keamanan tinggi yang dikenal sebagai La Roca di Guayaquil, sebuah kota pelabuhan utama.

Namun para pemimpin geng mengetahui rencana tersebut sebelum dilaksanakan, kemungkinan besar karena kebocoran pemerintah, menurut pihak berwenang. Pada hari Minggu, Adolfo Macias, yang memimpin sebuah geng yang dikenal sebagai Choneros dan secara luas dianggap sebagai pemimpin geng paling berkuasa di Ekuador, menghilang dari selnya.

READ  Pemerasan (tidak berguna) untuk Biden

Sementara bentrokan antara narapidana dan penjaga dilaporkan terjadi di seluruh negeri, bos kejahatan lainnya, Fabricio Colon Pico, yang menjalankan Los Lobos, melarikan diri dari penjara di kota Riobamba pada Selasa pagi.

Para ahli mengatakan para pemimpin geng ingin menghindari pengiriman ke La Roca karena keamanan di sana akan lebih ketat dan mereka kemungkinan besar akan kehilangan akses ke perangkat elektronik seperti telepon seluler. Para pemimpin geng juga takut mati di tangan saingan mereka di The Rock jika mereka ditempatkan bersama.

“Ini membahayakan nyawa semua orang,” komentar Pazminyo. “Ada titik puncaknya.”

Menanggapi pemindahan yang dijadwalkan, para ahli mengatakan para pemimpin kemungkinan besar memberikan perintah – dari penjara yang berfungsi sebagai pusat komando mereka – kepada anggota geng untuk melakukan serangan balik.

Maka, pada hari Selasa, warga Ekuador menyaksikan kekerasan terburuk yang pernah mereka saksikan selama bertahun-tahun, bahkan ketika bentrokan geng telah mengguncang negara yang tadinya damai. Di banyak penjara, narapidana menyandera penjaga dan staf. Sebuah klip video yang beredar di media sosial menunjukkan para penjaga ditodong pisau.

Penculikan petugas polisi, pembakaran mobil, dan peledakan alat peledak terjadi di kota-kota besar dan kecil.

Kekerasan terbesar terjadi di Guayaquil, di mana orang-orang bersenjata tidak hanya menyerbu studio TC TV selama siaran berlangsung, namun juga ke beberapa rumah sakit dan melepaskan tembakan di dekat setidaknya satu sekolah.

Selama kerusuhan, menurut pihak berwenang, sedikitnya 11 orang tewas, sebagian besar dari mereka berada di Guayaquil, dan hampir 200 pegawai penjara disandera.

Pengungkapan jaksa – dan rencana Noboa selanjutnya untuk memindahkan para pemimpin geng – memicu kemarahan.

“Metastasis seperti menendang sarang lebah,” kata Gustavo Flores Macias, profesor kebijakan publik dan pemerintahan di Cornell University yang berspesialisasi dalam Amerika Latin.

Dia menambahkan bahwa sebelum operasi, para pemimpin geng tampaknya telah mencapai keadaan “keseimbangan”, karena mereka merasa dapat menjalankan organisasi kriminal yang menguntungkan bahkan di balik jeruji besi, bekerja sama dengan pihak berwenang.

“Katakanlah geng-geng tersebut beroperasi dengan tingkat impunitas tertentu, dan kami akan mengatakan bahwa mereka sangat senang dengan hal tersebut,” kata Flores Macias. “Apa yang dilakukan Metastasis adalah mengganggu keseimbangan yang ada yang memungkinkan mereka untuk terus berbisnis. Jadi di dunia kriminal ini ada reaksi yang terjadi dalam bentuk tindakan yang sangat kejam dan spektakuler tersebut.”

READ  Potongan anti-penuaan: Barbara Morey menggunakan bob balayage yang membuatnya tampak 20 tahun lebih muda

Kantor Salazar menanggapinya dengan mengatakan mereka tidak mengizinkan wawancara karena situasi keamanan yang sedang berlangsung.

Kekerasan yang dilakukan oleh geng-geng tersebut ditanggapi dengan kekerasan. Pada Selasa sore, Noboa mengambil tindakan luar biasa dengan menyatakan “konflik bersenjata internal” di mana ia mengerahkan tentara untuk melawan dua puluh geng di negara tersebut.

Beberapa hari setelah pengumuman tersebut, pihak berwenang mengatakan polisi dan angkatan bersenjata membunuh lima orang yang terlibat dalam kekerasan terkait geng dan menangkap lebih dari 850 lainnya.

Pada hari Kamis, Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa pejabat keamanan, militer dan pemerintah akan mengunjungi Ekuador untuk mendukung perjuangannya melawan apa yang digambarkan oleh departemen tersebut sebagai tingkat kekerasan dan terorisme yang mengejutkan di tangan elemen teroris.

Seseorang yang bekerja di sektor intelijen Ekuador, yang tidak ingin disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini, mengatakan pada hari Kamis bahwa para pemimpin geng tampaknya merasa tenang dengan respons kekerasan terhadap kekerasan yang terjadi minggu ini. Mereka memerintahkan ketenangan. Didirikan di jalanan dan penjara.

Macias dan Colon, pemimpinnya, masih buron.

Colon, yang ditangkap seminggu sebelum pelariannya dan dituduh Salazar berencana membunuhnya, Dia memposting video di X pada hari Kamis, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Mengenakan jaket dan topi, dia mengatakan dia melarikan diri hanya karena dia pikir dia akan dibunuh jika tetap di penjara.

Dia mengatakan kepada presiden bahwa dia akan menyerah jika mereka bisa menjamin keselamatannya. Noboa mengatakan dalam sebuah wawancara radio bahwa dia tidak akan menawarkan kesepakatan semacam itu.

Salazar, orang kulit hitam pertama yang menjabat sebagai jaksa di Ekuador, mulai menjabat pada tahun 2019. Tahun berikutnya, ia menuntut mantan presiden Rafael Correa atas kejahatan korupsi dan setelah hukumannya, ia merekomendasikan hukuman penjara delapan tahun. Hukuman maksimal.

Pada tahun 2022, mereka memulai penyelidikan terakhirnya, setelah kematian pemimpin geng Leandro Norero.

READ  4 hal yang perlu diingat tentang Trump, Ukraina dan Putin (ANALISIS)

Jaksa mengatakan Norero adalah pendiri Los Chone Killers dan menjadi salah satu pengedar narkoba dan pemodal paling kuat di negara itu, menjalin hubungan dengan kartel Jalisco Nueva Generation di Meksiko.

Dia menjalani hukuman karena penyelundupan narkoba dan pencucian uang ketika dia meninggal dalam pembantaian di penjara.

Pada saat kematiannya, menurut otoritas penjara dan para ahli, dia mencoba menyatukan beberapa geng yang bersaing menjadi sebuah kartel.

Dia juga memberi penghargaan kepada hakim, petugas polisi, penjaga dan pihak lain yang membantunya dan rekan-rekannya dengan apartemen, mobil, uang dan pelacur, kata Salazar.

Di antara orang-orang yang terungkap dalam catatan telepon Norero adalah Pablo Ramirez, yang merupakan direktur otoritas penjara dan dituduh memberikan perlakuan istimewa kepada Norero. Ramirez membantah melakukan kontak dengan Norero.

Wilmer Teran, presiden Dewan Kehakiman dan mantan hakim pengadilan tertinggi negara itu, juga diadili. Teran, yang dewannya mengawasi dan mendisiplinkan hakim dan jaksa, membantah menjadi bagian dari jaringan layanan Norero yang luas. Dewan Yudisial mendukungnya dan menggambarkan operasi Salazar sebagai kampanye kotor.

Sehari sebelum operasi dilakukan, anggota parlemen yang diyakini dekat dengan mantan Presiden Correa mengumumkan rencana untuk menyelidiki Salazar, dan memastikan bahwa dia selektif dalam isu yang dipilihnya.

Sekitar waktu yang sama, Correa memposting pesan di X yang memperingatkan akan adanya operasi, sebuah pesan yang kemudian dikatakan Salazar memperingatkan beberapa pejabat yang terlibat, yang menghindari penangkapan dalam penggerebekan tersebut.

“Istilah kebijakan narkoba di Ekuador sudah terbukti,” kata Salazar saat mengumumkan penangkapan tersebut.

Dalam sidang yang berlangsung beberapa jam, Salazar menggambarkan cara penyelundup narkoba menyusup ke sistem politik dan penjara Ekuador.

Teks direktori telepon seluler terdiri dari 15.000 halaman.

Genevieve Glatsky Berkolaborasi dengan laporan dari Bogotá, Jose Maria Leon Cabrera Dari keto dan thali pons Dari Guayaquil, Ekuador.

Annie Curial Laporan dari Amerika Serikat dan Amerika Latin untuk The Times. Lainnya dari Annie Curial