SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kantor pemerintah Mills menanggapi protes terhadap vaksin yang diamanatkan untuk petugas kesehatan

Kantor pemerintah Mills menanggapi protes terhadap vaksin yang diamanatkan untuk petugas kesehatan

Kantor Gubernur Janet Mills mengatakan dia yakin Mainers memiliki hak untuk mengharapkan petugas kesehatan menerima vaksinasi penuh terhadap COVID-19. Kantor gubernur mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas demonstrasi di West End Portland pada hari Sabtu di mana setidaknya 200 orang berunjuk rasa menentang mandatnya yang mengharuskan semua petugas kesehatan divaksinasi pada 1 Oktober. Demonstran juga memprotes tuntutan ini pada hari Minggu di Bangor. Pernyataan dari kantor gubernur menyatakan bahwa Maine telah lama mengharuskan petugas kesehatan divaksinasi untuk sejumlah penyakit dan persyaratan baru “hanya menambahkan vaksin COVID-19 dan didukung oleh koalisi luas penyedia layanan kesehatan di seluruh Maine.” Lindsey Crete, juru bicara Gubernur Mills. “Selanjutnya, gubernur percaya bahwa setiap orang di Maine yang dirawat di fasilitas perawatan kesehatan berhak untuk mengharapkan — seperti halnya keluarga mereka — bahwa mereka akan menerima perawatan yang aman dan berkualitas tinggi, termasuk memiliki pengasuh yang divaksinasi sepenuhnya untuk penyakit ini. Lindungi mereka dari virus mematikan ini sebanyak mungkin.” “Ditugaskan untuk melakukan sesuatu, atau kehilangan pekerjaan saya, tidak baik, dan kita perlu mengambil sikap,” kata Jackie Foreker, yang mengorganisir protes hari Minggu di Bangor. Foraker dan ibunya, Kim Files, adalah dua perawat wanita yang menyelenggarakan acara “Stand Up for Medical Freedom” hari Minggu setelah pengumuman Mills. ‘Jadi sekarang Anda mengatakan saya tidak bisa lagi melakukannya dengan aman, dan Anda tidak lagi dipersilakan melakukannya untuk Anda, dan itu akan menjadi bencana.’

Kantor Gubernur Janet Mills mengatakan dia yakin Mainers memiliki hak untuk mengharapkan petugas kesehatan menerima vaksinasi penuh terhadap COVID-19.

Kantor gubernur mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas demonstrasi di West End Portland pada hari Sabtu di mana setidaknya 200 orang berdemonstrasi menentang mandatnya untuk mewajibkan semua petugas kesehatan divaksinasi pada 1 Oktober.

READ  Ada 616 kasus baru COVID-19 yang dilaporkan, dan 9 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts

Demonstran juga memprotes tuntutan hari Minggu di Bangor.

Pernyataan dari kantor gubernur menyatakan bahwa Maine telah lama mengharuskan petugas kesehatan divaksinasi untuk sejumlah penyakit dan persyaratan baru “hanya menambahkan vaksin COVID-19 dan didukung oleh koalisi luas penyedia layanan kesehatan di seluruh Maine.” Lindsey Crete, juru bicara Gubernur Mills.

“Selanjutnya, gubernur percaya bahwa setiap orang di Maine yang dirawat di fasilitas perawatan kesehatan berhak untuk mengharapkan — seperti halnya keluarga mereka — bahwa mereka akan menerima perawatan yang aman dan berkualitas tinggi, termasuk memiliki pengasuh yang divaksinasi sepenuhnya untuk penyakit ini. Lindungi mereka dari virus mematikan ini sebanyak mungkin.”

“Ditugaskan untuk melakukan sesuatu, atau kehilangan pekerjaan saya, tidak baik, dan kita perlu mengambil sikap,” kata Jackie Foreker, yang mengorganisir protes hari Minggu di Bangor.

Foraker dan ibunya Kim Files adalah dua perawat wanita yang menyelenggarakan acara Stand up for Medical Freedom pada hari Minggu setelah Mills membuat pengumuman.

“Kami bekerja melalui pandemi, mengenakan APD kami, melakukan semua yang harus kami lakukan, yang kami lakukan setiap hari, jadi sekarang Anda mengatakan saya tidak bisa lagi melakukannya dengan aman, dan Anda tidak lagi dipersilakan untuk melakukannya. untukmu. Dan itu akan menjadi malapetaka,” katanya kepada file-file itu.

Kelompok Maine Stands Up mengorganisir protes proksi lain di luar gedung negara Augusta pada pukul 11 ​​pagi.