SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebakaran merobohkan pabrik ekspor gas alam miliarder Texas, terbesar kedua di negara ini

Kebakaran merobohkan pabrik ekspor gas alam miliarder Texas, terbesar kedua di negara ini

Kebakaran di Freeport LNG, dekat Galveston, Texas, telah menghancurkan fasilitas ekspor LNG terbesar kedua di Amerika setidaknya selama tiga minggu. Menurut seorang juru bicara, tidak ada karyawan atau kontraktor yang terluka dalam kecelakaan itu, yang mengeluarkan asap hitam ke langit sebelum dikendalikan. Ketika berita tentang pemadaman menyebar pada Selasa sore, harga gas alam turun satu dolar menjadi sekitar $8,10 per seribu kaki kubik.

Pabrik yang luas di Pulau Quintana, 90 menit di selatan Houston, mulai beroperasi pada tahun 2021 dan mengekspor 2 miliar kaki kubik gas alam per hari, sekitar seperenam dari total ekspor LNG.

Freeport LNG dimiliki oleh miliarder Michael S. Smith, yang menghabiskan dua dekade membangun pabrik, yang tahun ini berada di jalur untuk mengekspor sekitar 15 juta ton gas alam cair, setara dengan kapasitas sekitar 130 juta barel minyak.

Smith mengoperasikan jenis fasilitas seperti jalan raya — perusahaan pelayaran termasuk BP, Osaka Gas, Jera dan SK Energy telah menandatangani kontrak jangka panjang untuk mengambil sejumlah pengiriman kapal tanker per tahun dari Freeport, dengan biaya tertentu. Trading house Trafigura memiliki kontrak jangka pendek untuk 5% dari produksi LNG-nya. Freeport menghasilkan $2,5 miliar pendapatan tahunan. Pabrik itu menelan biaya sekitar 14 miliar dolar untuk membangun, dan membawa 13 miliar dolar utang pembiayaan proyek ketika selesai tahun lalu.

Saya melaporkan fitur ini di Freeport tahun lalu, dan bermitra dengan Smith dua bulan lalu untuk artikel baru di majalah tentang krisis energi dunia yang memuncak. Dia mengatakan dia terkejut dengan peningkatan permintaan tahun ini untuk LNG AS, terutama dari pembeli Eropa yang ingin menggantikan pasokan gas Rusia. “Rasanya seperti seseorang menyalakan saklar lampu, berapa banyak orang yang menginginkan LNG Amerika,” katanya. Tujuan pengiriman yang meninggalkan Freeport telah berubah secara dramatis dalam beberapa bulan terakhir, menyusut dari 75% operator yang menuju Asia menjadi hampir 80% yang sekarang ditujukan ke Eropa. Sayangnya, ekspor LNG AS saat ini sedang maksimal. “Saya tidak berpikir ada operator LNG di dunia yang tidak memproduksi setiap molekul yang bisa dihasilkannya,” kata Smith saat itu.

Ada tiga “kereta” untuk mencairkan gas di Freeport, dan ruang untuk membangun yang keempat, yang ada dalam pikiran Smith. Dia sedang dalam diskusi awal tentang menemukan klien dan mitra untuk membantu mendanai Train 4, yang dapat menelan biaya hingga $5 miliar untuk kapasitas pencairan 5 juta ton per tahun. Smith mengatakan inflasi biaya, terutama di baja, bisa membuat ekspansi 25% lebih mahal dari fase sebelumnya. “Kita perlu mengetahui biaya akhir.”

Dalam jangka pendek, ia akan fokus pada perbaikan terminal dan pengiriman gas kembali ke Eropa, yang dapat menghadapi kekurangan gas musim dingin mendatang tanpa pilihan selain meningkatkan penggunaan batu bara. Smith mengatakan musim dingin yang akan datang di Eropa “bukanlah gambaran yang indah”. “Di Jerman mereka akan membakar lignit.”

Lainnya dari ForbesTemui miliarder kelahiran Bronx yang mengekspor ledakan shale gas Amerika
Lainnya dari ForbesBersiaplah untuk $8 per galon gas

READ  Pasar Sistem Inspeksi Demam Pencitraan Termal Akan Melihat Pertumbuhan Mendalam Selama 2026