SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebijakan baru untuk memangkas biaya hidrogen hijau sebesar 40-50 pc: IOC

Kebijakan baru untuk memangkas biaya hidrogen hijau sebesar 40-50 pc: IOC

SSV Ramakumar, Direktur Penelitian dan Pengembangan di Indian Oil Corporation (IOC), mengatakan kebijakan baru akan membantu memotong biaya pembuatan hidrogen hijau sebesar 40-50 persen.

Perusahaan minyak terbesar India IOC akan mendirikan pabrik ‘hidrogen hijau’ di kilang Mathura dan Panipat pada tahun 2024 untuk menggantikan unit emisi karbon karena melihat kebijakan hidrogen hijau yang baru diumumkan sebagai momen penting dalam transisi energi negara yang akan membantu memangkas biaya . SSV Ramakumar, Direktur Penelitian dan Pengembangan di Indian Oil Corporation (IOC), mengatakan kebijakan baru akan membantu memotong biaya pembuatan hidrogen hijau sebesar 40-50 persen.

“(Kebijakan) ini merupakan enabler tunggal terbesar oleh negara untuk produksi green hydrogen,” katanya kepada PTI di sini. Kilang minyak, pabrik pupuk dan unit baja menggunakan hidrogen sebagai bahan bakar proses untuk menghasilkan produk jadi.

Di kilang, hidrogen digunakan untuk menghilangkan kelebihan belerang dari bensin dan solar. Hidrogen ini saat ini dihasilkan dari bahan bakar fosil seperti gas alam atau nafta dan menghasilkan emisi karbon. IOC berencana untuk mengganti ‘hidrogen abu-abu’ ini dengan ‘hidrogen hijau’ — juga menjadi ‘hidrogen bersih’ — dengan menggunakan listrik yang dirujuk dari sumber energi terbarukan, seperti tenaga surya atau angin, untuk membagi air menjadi dua atom hidrogen dan satu atom oksigen melalui proses yang disebut elektrolisis.

“Biaya utama listrik terbarukan pada Rs 2 per kWh (atau per unit) sebenarnya adalah harga di lokasi pembangkitan (katakanlah pertanian surya di Rajasthan atau Ladakh). Ini menjadi Rs 4 hingga 7 per unit setelah menambahkan pungutan yang berbeda selama transit melalui jalur transmisi di negara bagian yang berbeda, ”katanya.

Dengan biaya pabrik sebesar Rs 4 hingga 7 per unit, biaya produksi hidrogen hijau mencapai Rs 500 per kg. Biaya ini dibandingkan dengan biaya hidrogen abu-abu saat ini sebesar Rs 150 per kg.

READ  Pemogokan Kellogg berakhir setelah anggota serikat meratifikasi kontrak baru: NPR

Di bawah kebijakan hidrogen hijau yang diumumkan pada 17 Februari, energi terbarukan yang digunakan untuk produksi hidrogen hijau akan mendapatkan akses terbuka tanpa biaya tambahan pusat dan nol biaya transmisi antar negara bagian selama 25 tahun untuk proyek yang ditugaskan sebelum 30 Juni 2025. biaya produksi hidrogen hijau turun 40 hingga 50 persen,” katanya.

Biaya akan turun lebih jauh jika elektroliser, yang digunakan untuk memisahkan air menjadi dua atom hidrogen dan satu atom oksigen, diproduksi secara lokal alih-alih praktik impor saat ini, katanya.

IOC berencana untuk mendirikan sebuah electrolyzer 40 MW di kilang Mathura dan unit 15 MW di unit Panipat di Haryana, katanya, seraya menambahkan bahwa perusahaan tersebut menargetkan untuk memproduksi 70.000 ton hidrogen hijau per tahun pada tahun 2030, terhitung 10 persen dari produksinya. konsumsi keseluruhan pada saat itu.

Di semua kilang, permintaan hidrogen saat ini sekitar 1,4 juta ton, yang diproyeksikan meningkat menjadi 2,6 juta ton pada 2030. Dia mengatakan IOC juga menjajaki pembuatan elektroliser atau mengalihdayakan produksi hidrogen hijau.

India menargetkan 15 gigawatt (GW) kapasitas pembuatan elektroliser dan sedang mempertimbangkan insentif terkait produksi untuk mendorong manufaktur lokal.

Ramakumar mengatakan perkiraan biaya saat ini didasarkan pada elektrolisis air alkali, yang mengkonsumsi sekitar 55 unit untuk menghasilkan 1 kg hidrogen. Penggunaan elektrolisis membran elektrolit polimer (PEM) akan menurunkan kebutuhan listrik sebesar 10 unit, sehingga semakin menekan biaya.

Pemerintah pada 17 Februari mengumumkan kebijakan tahap pertama untuk mendorong pengembangan hidrogen/amoniak hijau di dalam negeri, dengan rencana untuk mencapai produksi 5 juta ton per tahun pada tahun 2030. Rencana tersebut memiliki fleksibilitas dan insentif yang signifikan bagi produsen hidrogen dalam hal sumber / pengembangan listrik terbarukan — kunci untuk produksi hidrogen dan amonia hijau.

READ  PCIe 6.0 akan hadir untuk SSD dan GPU cepat di masa depan

Ini memberikan kebebasan untuk membeli atau mengatur kapasitas terbarukan untuk hidrogen hijau di mana saja oleh produsen sendiri atau dengan pengembang. Ini juga memberikan persetujuan akses terbuka ke sistem transmisi dalam waktu 15 hari tanpa biaya tambahan pusat dan nol biaya transmisi antar negara bagian selama 25 tahun untuk proyek yang ditugaskan sebelum 30 Juni 2025.

“Kami percaya ini menjadi langkah pertama yang penting untuk memungkinkan ekosistem hidrogen,” katanya. “Menjadikan Kementerian Energi Baru dan Terbarukan titik tunggal untuk semua izin dan persetujuan dipotong agar lebih mudah dioperasikan.” Kebijakan tersebut merupakan momen penting dalam transisi energi India, tambahnya.

Financial Express sekarang ada di Telegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami dan tetap diperbarui dengan berita dan pembaruan Biz terbaru.