SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebocoran hidrogen menunda peluncuran Artemis ke bulan selama beberapa minggu

Kebocoran hidrogen menunda peluncuran Artemis ke bulan selama beberapa minggu

Roket bulan Sistem Peluncuran Antariksa Antarbintang NASA mendarat untuk kedua kalinya dalam lima hari Sabtu, kali ini karena kebocoran hidrogen besar di salah satu perlengkapan pemutus cepat saluran bahan bakar yang akan menunda penerbangan pendorong pertama senilai $ 4,1 miliar beberapa minggu, kemungkinan dalam Oktober.

Penundaan baru-baru ini merupakan kekecewaan yang membuat frustrasi tenaga kerja di Kennedy Space Center, saat ia mengundang tamu dan ribuan penduduk daerah dan turis yang berjajar di jalan dan pantai di daerah itu untuk menyaksikan peluncuran roket NASA yang paling kuat, mengangkat tirai di Artemis badan tersebut. program bulan.

Namun dalam menghadapi kebocoran hidrogen besar dan tidak ada waktu untuk melakukan perbaikan sebelum periode peluncuran bulan saat ini berakhir Selasa, administrator NASA tidak punya pilihan selain meminta penundaan tanggal peluncuran bulan. Artemis 1 uji terbang.

090322-down1.jpg
Uap oksigen mengalir menjauh dari roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa saat para insinyur, yang bekerja dari jarak jauh, mencoba menghentikan kebocoran hidrogen dalam instalasi pemutus cepat di dasar roket di mana propelan super-dingin dimasukkan ke tahap pertama booster. Setelah tiga kali gagal, peluncuran dibatalkan.

NASA


Insinyur sedang mengevaluasi dua opsi untuk memperbaiki masalah terakhir: mengganti komponen dalam instalasi yang dicurigai di landasan peluncuran dan melakukan uji bahan bakar kecil dengan hidrogen cair untuk memverifikasi kinerja bebas kebocoran. Atau gulingkan rudal ke gedung perakitan kendaraan dan lakukan perbaikan di sana.

Sementara VAB akan memberikan perlindungan dari cuaca dan tidak akan memerlukan perakitan selungkup lingkungan untuk melindungi komponen sensitif selama pekerjaan perbaikan, para insinyur tidak akan dapat menguji instalasi dengan hidrogen yang didinginkan. Ini adalah saat kebocoran paling mungkin muncul ke permukaan.

Pilihan mana pun berarti penundaan peluncuran selama beberapa minggu. Periode peluncuran bulan berikutnya dimulai pada 19 September dan berlangsung hingga 4 Oktober. Tetapi NASA dijadwalkan untuk meluncurkan kru baru ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di atas kapsul SpaceX pada 3 Oktober, dan badan tersebut ingin menghindari konflik.

Itu berarti peluncuran SLS kemungkinan akan masuk ke periode peluncuran berikutnya, yang dimulai pada 17 Oktober dan berlangsung hingga Halloween, kecuali jika solusi ditemukan untuk mempercepat pekerjaan perbaikan.

“Ini kerja keras,” kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis 1. “Fokus kami adalah memahami masalahnya… dan kami akan menindaklanjutinya minggu depan ketika kami memiliki lebih banyak opsi ini.”

Selama hitungan mundur hari Sabtu, para insinyur melakukan tiga upaya untuk “menempatkan” segel yang dicurigai dengan benar di fitting quick-disconnect 8 inci, tetapi tidak ada yang berhasil. Mengikuti rekomendasi “larangan” dari para insinyur yang menangani masalah tersebut, manajer peluncuran Charlie Blackwell-Thompson membatalkan hitungan mundur pada pukul 11:17 EDT.

“Kami akan pergi ketika kami siap,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Kami tidak akan pergi sampai saat itu, terutama sekarang, dalam uji terbang.”

Belum jelas apa yang menyebabkan kebocoran, tetapi Sarafin mengatakan katup diputar secara tidak sengaja pada saat-saat awal proses pemuatan bahan bakar, secara singkat karena tekanan berlebihan pada saluran dan pemasangan pemutusan yang cepat.

“Ada tekanan yang tidak diinginkan pada saluran transmisi hidrogen yang melampaui apa yang telah kami rencanakan, yaitu sekitar 20 pon per inci persegi,” katanya. “Itu naik menjadi sekitar 60 psi. Mesin terbang itu sendiri, kami tahu itu bagus, kami tidak melampaui tekanan desain maksimum.

“Tapi ada kemungkinan bahwa Soft Commodity, atau segel di quick-disconnect delapan inci telah melihat beberapa efek dari itu, tapi terlalu dini untuk mengatakan… apa yang kami tahu adalah bahwa kami melihat kebocoran besar.”

090322-padview.jpg
Roket bulan Space Launch System di atas Platform 39B pada hari Senin saat mengisi bahan bakar pada penerbangan uji pertamanya. Roket itu mendarat karena kebocoran hidrogen dalam sistem yang mengirimkan propelan ke tangki tahap pertama.

NASA


Tujuan dari misi Artemis 1 adalah untuk mendorong kapsul Orion tak berawak ke orbit jauh di sekitar Bulan, menguji pesawat ruang angkasa di lingkungan luar angkasa sebelum mengembalikannya ke Bumi untuk masuk kembali dengan kecepatan tinggi dan suhu tinggi.

Jika uji penerbangan tak berawak awal berjalan dengan baik, NASA berencana untuk meluncurkan empat astronot dalam penerbangan yang berlebihan di sekitar bulan – Artemis 2 – pada tahun 2024 dan mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di dekat kutub selatan bulan dalam jangka waktu 2025-26. Tapi itu semua tergantung pada keberhasilan uji terbang Artemis 1.

Misi yang telah lama ditunggu-tunggu harus lepas landas selama periode peluncuran tertentu berdasarkan posisi Bumi dan Bulan yang selalu berubah, orbit bulan yang diperlukan untuk pesawat ruang angkasa Orion dan kekuatan roket SLS untuk menempatkannya di jalur yang benar.

Perencanaan yang rumit, perencana penerbangan ingin menghindari menempatkan pesawat ruang angkasa bertenaga surya di bawah bayangan bulan untuk waktu yang lama dan ingin memastikan bahwa siang hari dipancarkan.

Jendela peluncuran saat ini ditutup pada hari Selasa, pada hari yang sama sertifikat untuk baterai dalam sistem penghancuran diri rudal berakhir. Ini saja akan membutuhkan kembali ke gedung perakitan kendaraan untuk layanan yang sudah direncanakan karena baterai di landasan peluncuran tidak dapat diakses.

NASA berusaha meluncurkan roket SLS pada penerbangan perdananya pada hari Senin Setelah empat latihan hitung mundur dan uji pasokan bahan bakar, mereka semua menghadapi berbagai rintangan teknis, termasuk kebocoran hidrogen di berbagai sistem.

Selama upaya peluncuran Senin, sensor suhu yang salah menyebabkan ketidakpastian tentang apakah empat mesin tahap pertama RS-25 roket SLS menerima pendinginan pra-peluncuran yang tepat.

Selain itu, instalasi yang sama yang bocor pada hari Sabtu juga bocor selama upaya peluncuran hari Senin, tetapi konsentrasinya jauh lebih rendah dan para insinyur dapat melepaskan tangki hidrogen sebelum masalah pendinginan muncul.

Ternyata, mesin itu, pada kenyataannya, didinginkan dengan benar dan sensor suhu yang salah bertanggung jawab untuk menyesatkan para insinyur.

READ  Ahli diet Pooja Mikhija menunjukkan cara memakan makanan Anda dengan urutan yang benar