SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kebohongan Besar” Trump membahayakan Partai Republik

Washington- Loyalitas pada kebohongan telah menjadi ujian kesetiaan kepada Donald Trump dan alat pertahanan diri bagi Partai Republik.

Tuduhan palsu Trump tentang pemilihan yang dicuri tidak menyelamatkan kepresidenannya, karena pengadilan tinggi dan rendah, pemerintah negara bagian, dan akhirnya Kongres bersatu dalam kekacauan pemberontakan yang dipicu oleh keluhannya, menegaskan legitimasi atas kekalahannya dan ketulusan prosesnya. Itu mengarah pada hal itu.

Sekarang tuduhan “kebohongan besar” ini, yang tidak lebih mendekati kebenaran dari sebelumnya, mulai mengambil angin kedua.

Partai Republik diharapkan untuk mempercayai kebohongan, berpura-pura melakukannya, atau, setidaknya, tidak memberi tahu bahwa itu tidak benar. Trump atau pendukungnya telah mengkritik para pemimpin Republik di negara bagian itu dari Georgia hingga Arizona karena menentang kebohongan.

Semua orang yang terlibat dalam klaim kampanye Trump yang sedang berlangsung setuju bahwa “kebohongan besar” adalah intinya. Presiden Joe Biden berkata demikian. Cheney berkata begitu. Sistem Voting Dominion menuduh dalam gugatan perwakilan kelompok bahwa pengacara Trump Rudy Giuliani “mengarang dan menyebarkan” kebohongan besar. “

Trump mencoba menyesuaikan frasa itu dengan mengubahnya terhadap para penuduhnya, pola kepresidenannya ketika dia mengkritik “berita palsu” setelah dia sendiri mengkritiknya.

“Pemilihan presiden yang curang pada tahun 2020, mulai hari ini, akan dikenal sebagai kebohongan besar!” Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan minggu lalu.

Trump memimpin partainya dalam pemilihan yang membuat Partai Republik kehilangan kursi kepresidenan dan mayoritas di Senat, sementara melarang mereka menjabat di Dewan Perwakilan Rakyat. Terlepas dari semua ini, faksi kuat Trump di partai sedang meningkat karena Partai Republik bertaruh pada energi dan emosi pendukung utamanya dalam fokus pemilihan paruh waktu tahun depan.

READ  Varian Delta COVID-19, tetapi dengan sentuhan baru - El Financiero

Taruhan ini membutuhkan penangguhan ketidakpercayaan ketika Trump membuat klaimnya yang mengesankan tentang pemilihan yang curang.

Trik tersebut berkembang di Florida ketika Gubernur Republik Ron DeSantes menyelenggarakan upacara penandatanganan palsu di Fox News Kamis lalu atas sebuah tagihan yang telah dia tanda tangani di tempat lain. RUU tersebut memberlakukan pembatasan baru pada pemungutan suara untuk memperbaiki masalah yang diakui pejabat negara tidak benar-benar ditemukan, tetapi bisa terjadi di masa depan.

Partai Republik menerapkan pembatasan suara di beberapa negara bagian, serta di tingkat federal, bahkan ketika para pemimpin negara bagian telah menyatakan kasus Trump tidak berdasar.

“Mereka tidak dapat mengubah pemilu 2020, tetapi mereka dapat menggunakannya sebagai predikat untuk undang-undang pemungutan suara yang baru dan ketat,” kata peneliti hukum pemilu Richard Hasen dari Universitas California, Irvine, yang setia kepada Trump.