SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kedutaan Besar Rusia di Amerika Serikat: “Kami tidak akan mundur atau berdiam diri dalam menghadapi ancaman sanksi”

Diposting:

1 Februari 2022 02:05 GMT

Kedutaan Besar Rusia di Amerika Serikat menanggapi tweet dari Departemen Luar Negeri tentang situasi di Ukraina.

Kedutaan Besar Rusia di Amerika Serikat telah mengulangi tuduhan bahwa Washington menyebabkan ketegangan di Ukraina, dan memperingatkan bahwa ancaman sanksi AS tidak akan membuat Moskow “kembali“.

Komisi Rusia menanggapi tweet di mana Kementerian Luar Negeri menuduh Moskow menduduki Krimea pada tahun 2014, mendukung wilayah Donbass Ukraina yang memisahkan diri dan lebih fokus pada 100.000 militer di perbatasannya dengan Ukraina.

“Amerika Serikat yang mendorong kudeta nasionalis radikal di Kiev, yang menempatkan orang-orang Krimea dalam risiko pemusnahan, jadi [esa población] Pilih mendukung reunifikasi dengan Rusia” menjawab KBRI di akun Facebooknya.

Dia juga menekankan bahwa Amerika Serikat menyediakan peralatan modern senjata ofensif kepada pihak berwenang Ukraina, yang bertepatan dengan rencana pemerintah Zelensky untuk menyelesaikan masalah Donbass Dengan paksa.

Perwakilan diplomatik Rusia juga menuduh Amerika Serikat melanggar prinsip keamanan yang tidak dapat dibagi di Eropa dengan Lebih dekat ke perbatasan Rusia infrastruktur militernya.

“Jadi yang menimbulkan ketegangan bukan Moskow, tapi Washington. Kami tidak akan mundur atau mundur.” stagnasi Kedutaan memperingatkan terhadap ancaman oleh Amerika Serikat untuk menjatuhkan sanksi.

READ  Para pemimpin berjanji untuk memvaksinasi 70% populasi dunia pada tahun 2022