SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

These common walking mistakes can ruin a good thing

Kegiatan rekreasi mengurangi risiko kanker, penyakit jantung, dan kematian

Studi dari National Cancer Institute Mereka menganalisis jawaban lebih dari 272.000 orang berusia antara 59 dan 82 tahun yang menyelesaikan kuesioner tentang aktivitas waktu senggang mereka sebagai bagian dari Institut Kesehatan Nasional – Studi Diet dan Kesehatan AARPIni adalah studi longitudinal tentang hubungan antara diet dan kesehatan.

Para peneliti dalam penelitian ini mengikuti peserta selama dua belas tahun atau lebih dan menganalisis mereka Catatan kesehatan untuk kematian akibat kanker, penyakit jantung, dan penyebab apa pun.

Para peneliti menemukan bahwa kombinasi aktivitas aerobik yang dilakukan untuk jumlah waktu yang disarankan per minggu dikaitkan dengan risiko kematian 13% lebih rendah dari penyebab apa pun dibandingkan tanpa aktivitas.

Olahraga raket memiliki hasil tertinggi untuk masalah kardiovaskular: ada penurunan 27% dalam risiko kematian akibat penyakit jantung dan 16% pengurangan kematian dini. Studi tersebut mengatakan pengurangan risiko kanker terbesar (19%) dikaitkan dengan berlari, sementara risiko kematian dini berkurang 15%.

jalan kaki untuk berolahraga Studi menemukan bahwa yang paling bermanfaat untuk mengurangi risiko kematian dini setelah olahraga raket dan lari.

Studi ini menemukan bahwa semua kegiatan yang dipelajari dikaitkan dengan beberapa risiko kematian yang lebih rendah.

Pelacak Kebugaran Terbaik 2022 (Gambar milik CNN Underscored)

Penulis studi Eleanor Watts, seorang rekan postdoctoral dalam epidemiologi di National Cancer Institute, bagian dari National Institutes of Health, menulis.

Studi ini hanya dapat menunjukkan asosiasi, bukan sebab dan akibat penuh.

READ  Prakiraan untuk Neptunus dingin - dan semakin dingin