SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kejatuhan Hukum ‘Black Widow’: Di Dalam Setelan Scarlett Johansson Disney

Pertempuran hukum epik hampir tidak pernah sampai sejauh itu. Tetapi pada hari Kamis, salah satu bintang terbesar Hollywood menggugat perusahaan hiburan terbesar di planet ini, mengirimkan gelombang kejutan melalui lanskap hiburan yang sudah diganggu oleh kekacauan selama berbulan-bulan dan perubahan paradigma.

Di satu sudut adalah Scarlett Johansson, yang mengklaim bahwa Walt Disney menipunya untuk merilis Black Widow secara bersamaan di Disney Plus dan di bioskop. Di sisi lain, Disney, yang mengecam aktris itu dengan istilah pribadi yang tidak biasa dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, menggambarkan tuduhannya sebagai “sedih dan sedih” dan menuduhnya menunjukkan “pengabaian yang kejam” atas dampak krisis virus corona. Konsekuensi dari bentrokan raksasa ini dapat membentuk kembali cara aktor diberi kompensasi atas pekerjaan mereka pada saat layanan streaming baru dan pandemi global telah mengganggu panggung teater.

Bagus untuknya,” kata salah satu agen pencari bakat Hollywood. “Banyak aktor lain bersorak dan mendukung Scarlett. Dia memiliki banyak kekuatan dan itulah yang membuatnya menjadi percakapan visual yang menempatkan Disney di tempat. Dengan melakukan semua ini di depan umum, Anda mungkin dapat mengubah buku aturan.”

Sejauh ini, bintang ‘Guardians of the Galaxy’ Dave Bautista adalah satu-satunya aktor Marvel yang muncul di depan umum. Penangguhan Mengenai situasinya, Alec Baldwin didukung #TeamScarlett di Twitter.

Perselisihan gaji antara talenta papan atas dan studio menjadi semakin umum di era siaran langsung. Agen pecah ketika Warner Bros. Seluruh daftar film 2021 telah dikirim ke HBO Max, dan mereka memilih untuk merilis film seperti “Dune” dan “Godzilla Vs. Kong” di platform streaming pada saat yang sama di bioskop. Mereka mengklaim langkah tersebut mencegah klien mereka mencapai potensi back-end penuh mereka, karena pembayaran tersebut terkait dengan kinerja box office. Segera, Warner Bros. Untuk mendapatkan sesuatu yang benar, membayar lebih dari $250 juta dalam kesepakatan kembali kepada orang-orang seperti Will Smith (“King Richard”), Denzel Washington (“The Little Things”), dan Gal Gadot (“Wonder Woman 1984”).

Tetapi sebagian besar tawar-menawar terjadi di balik pintu tertutup. Kasus Johansson merupakan kasus pertama yang membuka opini, ketimbang diselesaikan secara diam-diam, baik melalui negosiasi maupun arbitrase. Dia tampaknya menyemangati bintang lain, kata orang dalam industri beragam Bahwa banyak perwakilan Disney merenungkan tantangan hukum mereka sendiri. Itu bisa menciptakan efek kaskade, yang bisa mahal bagi Disney jika mereka harus memotong bakat menjadi porsi yang lebih besar dari keseluruhan kue.

“Ada yang tidak beres,” kata seorang veteran industri. “Saya merasa sangat mengejutkan dan mengejutkan bahwa mereka belum menyelesaikan ini setelah menggugatnya. Disney tidak ingin bertengkar dengan Scarlett Johansson.”

READ  Fans memuji foto bikini Camila Cabello karena menunjukkan 'seperti apa tubuh alami'

Menurut gugatan itu, kontrak Johansson menjamin “rilis teater luas” dari “Black Widow,” yang berarti film tersebut akan diputar di setidaknya 1.500 layar. Pengacara Johansson berpendapat bahwa semua orang mengerti bahwa ini berarti rilis teater “eksklusif”, yang menurutnya “Black Widow” tidak akan tersedia di platform lain setidaknya selama 90 hingga 120 hari.

Untuk memperkuat argumen mereka, gugatan itu mencakup email 2019 antara tim hukum aktris dan penasihat utama Marvel Dave Galluzzi, di mana pengacara studio menjanjikan busur teater tradisional “seperti gambar kami yang lain,” menambahkan, “Kami memahami bahwa rencana itu perlu diubah, kami perlu mendiskusikan ini dengan Anda dan mencapai pemahaman karena kesepakatan itu didasarkan pada serangkaian penghargaan box office (sangat besar).”

Disney menanggapi dengan mengatakan itu tetap pada perjanjian. Itu berarti “Black Widow” memiliki rilis teater yang luas, dan dalam dekade ini tidak disebutkan bahwa rilis tersebut akan eksklusif untuk bioskop.

Masalah ini dalam beberapa hal akan bermuara pada argumen semantik: ‘Apakah rilis luas ini berarti eksklusif,’ kata Chad Fitzgerald, mitra di Kinsella Weitzman Iser Kump Holley yang telah menangani perselisihan pembagian keuntungan di Hollywood. “Ini jelas tidak terbuka dan tertutup.”

Jika kasusnya sampai sejauh ini, banyak yang akan tergantung pada apakah kontrak Johansson “ambigu” – yaitu, apakah itu dapat dibaca dalam lebih dari satu cara. Jika kontraknya jelas, maka apa yang disebut bukti “eksternal” – seperti yang umumnya dipahami oleh para industrialis untuk istilah-istilah tertentu – tidak akan menjadi faktor.

“Sebagai aturan umum, jangan mempelajari kebiasaan dan standar industri ketika bahasa kontrak jelas dan tidak ambigu,” kata James Samataro, ketua bersama grup media dan hiburan di Pryor Cashman LP.

Dari kontroversi hukum telah muncul konsensus yang berkembang bahwa Marvel melewatkan tag “Black Widow”. Film ini membuat rekor pembukaan pandemi saat memulai debutnya $80 juta di Amerika Utara, tetapi pendapatannya datar di minggu-minggu berikutnya. Disney awalnya mengatakan film tersebut menghasilkan $60 juta dalam sewa Disney Plus, tetapi belum menawarkan lebih banyak transparansi tentang angka-angka itu di minggu-minggu berikutnya, yang mungkin merupakan pertanda bahwa itu mengecewakan. Studio percaya bahwa film tersebut, yang saat ini memiliki pendapatan kotor seluruh dunia sebesar $320 juta, akan mengurangi pendapatan kotor seluruh dunia sebesar $500 juta, dan memandang film tersebut sebagai film solo daripada film rumahan. Berdasarkan konteksnya, di masa pra-pandemi, banyak film Marvel melampaui $ 1 miliar di box office. Kubu Johansson berspekulasi bahwa kanibalisme karena rilis Disney Plus dapat merugikan aktris $ 50 juta sebagai ganti rugi. Eksekutif di studio saingan berpikir itu terlalu murah hati, mengikat potensi pembayarannya di dunia bebas COVID menjadi setengahnya. Menambah keributan, agensi aktris, CAA, mengkritik Disney karena mengungkapkan bahwa Johansson diberi gaji $ 20 juta di muka, menyebutnya sebagai upaya untuk “mempersenjatai kesuksesannya sebagai artis dan pengusaha.” Setiap orang ingin menyerang dalam konflik yang terus meningkat.

READ  Akhir dari Aliran Naga yang Mendalam

Ketika Disney memilih untuk merilis film blockbuster seperti “Cruella,” “Black Widow” dan “Jungle Cruise” di Disney Plus secara bersamaan, itu muncul dengan formula baru untuk menghitung kesepakatan kembali. Orang dalam mengatakan bahwa untuk beberapa bintang, studio telah setuju untuk menambahkan pendapatan sewa film Disney Plus ke total box office, memberi para aktor peluang yang lebih baik untuk mendapatkan tab bonus mereka. Warner Bros digunakan Pendekatan yang berbeda—kesepakatan latar belakang menghargai asumsi bahwa perilisan bersamaan mengurangi separuh pendapatan box office, sehingga pada dasarnya menggandakan pendapatan kotor film untuk memperhitungkan bonus. Ada perbedaan dalam matematika ini. Bintang besar atas pesanan Denzel Washington atau Will Smith memiliki berbagai jenis kesepakatan, yang memberi mereka persentase dari total pendapatan yang dihasilkan film selama siklus hidupnya, dari lisensi TV hingga penyewaan digital. Penghargaan Warner Bros Para aktor yang terpengaruh oleh kesepakatan HBO Max menyetujui uang muka atas pendapatan akhir tersebut sebagai bagian dari pembayaran.

Agen dan eksekutif di studio saingan tercengang oleh tanggapan duniawi Disney terhadap gugatan Johansson. Banyak yang merasa ironis bahwa Disney menuduh Johansson menangani pandemi setelah perusahaan memberhentikan atau merumahkan lebih dari 30.000 pekerja selama masa terburuk COVID-19. Di alam semesta Marvel, Black Widow terbungkus dalam “Avengers: Endgame,” jadi lebih banyak sekuel yang menampilkan mata-mata super Rusia sepertinya tidak mungkin, tetapi persaingan hukum dapat membatasi keinginan aktris untuk berkolaborasi dalam film Disney masa depan, termasuk That’s the movie ” Tower of Terror” yang akan diproduksi aktris untuk perusahaan.

Tapi tempat Johansson di A-list aman, jadi dia bisa mengasingkan Disney dan Marvel. Aktor lain tidak seberuntung itu. Film Marvel adalah salah satu yang paling menarik box office. Tampil sebagai aktor dapat menaikkan harga yang diminta sang aktor dan membantunya mendapatkan proyek emosional lainnya. Keluar dari peluang superhero dapat mengganggu pekerjaan, memberi Disney keunggulan.

Seorang pelanggan mengeluh, “Mereka memiliki semua pengaruh.”

Namun, jika Johansson berhasil, itu bisa sangat menguntungkan bagi bintang sekalibernya. Selama beberapa dekade, gaji tertinggi bintang film sebagian besar telah berhenti di $ 20 juta. Streaming langsung berpotensi menaikkan harga tersebut, karena perusahaan seperti Netflix dan Amazon telah bersedia membayar 100% latar belakang kepada aktor untuk mendapatkan bintang seperti Ryan Reynolds atau Dwayne Johnson untuk proyek mereka. Tetapi karena lebih banyak perusahaan tradisional telah bergerak secara agresif ke bisnis streaming, meluncurkan layanan seperti HBO Max, Disney Plus, dan Paramount Plus, mereka belum menetapkan model kompensasi mereka sendiri. Kekurangan ini terungkap selama COVID-19, ketika studio tidak punya pilihan selain mencari cara alternatif untuk merilis film mereka dengan bioskop ditutup atau beroperasi pada kapasitas terbatas.

READ  Cisco 'Flash' pergi dalam episode yang menampilkan adegan karaoke 'Poker Face'

“Semuanya sangat acak sekarang, tetapi terkadang dibutuhkan krisis untuk memecahkan masalah besar dan itu adalah masalah yang sangat, sangat besar,” kata Joe Pechiralo, mantan direktur studio dan profesor di Tisch School of the Arts Universitas New York. “Mengingat pola distribusi baru ini, sistem kompensasi baru harus diterapkan sehingga orang-orang berbakat tidak merasa bahwa mereka tidak dihargai atau diperlakukan dengan buruk.”

Gugatan Johansson dapat memberikan wadah untuk semua masalah ini. Tetapi kasus ini mungkin tidak akan bertahan lama di ruang sidang umum. Fitzgerald menyarankan bahwa Disney kemungkinan akan berusaha untuk memaksa kasus ini ke arbitrase, karena banyak kasus serupa telah dilakukan secara rahasia. Gugatan itu tidak menunjukkan apakah kontrak Johansson berisi klausul arbitrase, tetapi klausul seperti itu akan menjadi standar.

Memaksanya untuk melakukan arbitrase akan membantu Disney menjaga strategi bisnisnya keluar dari domain publik, dan akan melindunginya dari pertempuran hubungan masyarakat yang menyakitkan.

“Mereka akan menggerakkan langit dan bumi untuk membawanya ke arbitrase,” kata Fitzgerald.

Satu keanehan dalam pengaduan adalah bahwa Johansson menggugat Disney, bukan anak perusahaannya Marvel. Meskipun gugatan menyatakan bahwa Marvel melanggar kontraknya, itu tidak menyatakan pelanggaran kontrak terhadap Marvel. Sebaliknya, ia menuduh Disney, perusahaan induk, mengganggu kontrak Marvel dengan Johansson dan mendesak Marvel untuk melanggarnya.

Penjelasan yang mungkin adalah bahwa kontrak Marvel mencakup klausul arbitrase, yang mungkin mengharuskan setiap klaim terhadap Marvel ditangani secara pribadi. Hal ini membuat pengacara Johansson dapat berargumen bahwa Disney dan Marvel adalah entitas terpisah yang mampu mengganggu kontrak satu sama lain.

Tapi masalah ini mungkin tidak sampai sejauh itu di pengadilan.

“Ini akan stabil,” kata orang dalam itu. “Pasti ada kesalahpahaman yang terjadi.”