SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

kekebalan alami vs. Vaksin mana yang lebih baik? – Keuangan

Dalam beberapa bulan, kami mampu melampaui 30 persen dari populasi yang divaksinasi di Spanyol. Hal ini mengajak kita untuk berpikir tentang bentuk kekebalan yang kita peroleh. Apakah kekebalan alami yang diberikan dari infeksi setara dengan yang diberikan oleh vaksin COVID-19? Bisakah kita mengukur kekebalan ini dengan tes cepat?

Untuk memulai, pertimbangkan itu Kekebalan alami setelah infeksi dikondisikan oleh berbagai taktik yang digunakan virus SARS-Cov-2 untuk menghindari sistem kekebalan. Selain itu, virus mampu bermutasi dan menghasilkan varian yang juga dapat lebih menular dan virulen, yang juga mempengaruhi kekebalan yang dihasilkannya.

Perlu dicatat bahwa kedua keterampilan itu berbeda. Fakta bahwa virus telah mencapai tingkat penularan yang lebih tinggi berarti dapat dengan mudah menyebar ke lebih banyak orang, seperti yang terjadi saat ini. variabel delta, kandidat menjadi alternatif dominan dalam waktu singkat. Namun, mutasi yang menghasilkan virulensi yang lebih besar akan meningkatkan keparahannya bahkan dengan infeksi yang sangat kecil, sesuatu yang untungnya belum terjadi sejauh ini dengan SARS-CoV-2.


Bagaimana kekebalan diukur?

Pada prinsipnya, Dapat diasumsikan bahwa kekebalan alami lebih luas Karena melibatkan respons imun terhadap jumlah antigen yang lebih banyak daripada respons imun terhadap vaksin antigen tunggal. Ini adalah kasus dengan banyak vaksin saat ini untuk melawan COVID-19. Beberapa menggunakan protein lengkap S (AstraZeneca atau Jannsen) sebagai antigen, dan yang lain hanya menggunakan daerah pengikatan reseptor masuk virus, yang disebut RBD (Pfizer atau Moderna).

Tetapi peringatan juga harus dibuat di sini, karena ada potensi untuk membuat vaksin melawan virus yang tidak aktif, seperti yang mereka lakukan dengan vaksin SinoVac. Dalam hal ini, akan menjadi respon imun yang mereka dapat memprovokasi terhadap semua protein virus.

READ  Kesempatan Terakhir Umat Manusia Melawan Perubahan Iklim yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya - El Financiero

Apa yang tampaknya tak terbantahkan adalah bahwa tidak mudah untuk mengukur respon imun. Respon antibodi, yang dikenal sebagai imunitas humoral, diuji dengan tes serologis cepat. Sebaliknya, baik respons sel T maupun imunitas seluler tidak dapat dinilai dengan tes cepat apa pun.

Akhirnya, jika kita ingin membandingkan kekebalan alami yang diberikan oleh vaksin, kita harus ingat bahwa ketika divaksinasi, kita mencari respons kekebalan yang menetralkan virus dan juga memberi kita perlindungan jangka panjang.


Apa yang dikatakan data?

Setelah mengatakan semua ini, data yang kita miliki sejauh ini menunjukkan bahwa Orang yang terinfeksi menghasilkan respons imun terhadap protein S yang jauh lebih rendah daripada respons imun yang disebabkan oleh vaksin, baik dari RNA (Moderna dan Pfizer) maupun adenovirus (AstraZeneca atau Janssen).

Di sisi lain, memang benar bahwa kekebalan alami pasien yang menderita penyakit Covid-19 merangsang sejumlah besar antibodi yang dapat bertahan bahkan seumur hidup. Namun, infeksi virus tidak menghasilkan jumlah antibodi penetralisir yang lebih tinggi daripada vaksin RNA, misalnya. Sebaliknya, yang benar adalah: Antibodi yang dihasilkan setelah imunisasi dengan vaksin RNA mengenali musuh lebih baik daripada yang dihasilkan oleh infeksi alami.. Hal yang sama berlaku untuk vaksin adenovirus.

Nuansa “setara” ketika berbicara tentang antibodi itu penting, karena menilai kemampuan antibodi tersebut untuk memblokir virus. Analisis pekerjaan ini memberikan lebih banyak informasi tentang perlindungan daripada tes serologis, yang hanya memeriksa jumlah antibodi terhadap virus.

Mengenai masalah variabel, vaksin RNA, adenovirus, dan protein rekombinan dengan jadwal vaksinasi dua dosis menghasilkan antibodi penetral yang cukup terhadap varian beta, alfa dan gamma. Mengenai varian delta, belum ada studi klinis.

READ  Panama: pulau Taboga, surga anticovida

Kesimpulan: vaksinasi itu penting

Singkatnya, semua penelitian menunjukkan bahwa kekebalan yang divaksinasi memberikan perlindungan yang lebih besar daripada kekebalan alami. Vaksinasi sangat penting, bahkan jika kita sudah melampaui COVID-19.

Kesimpulan lain yang tak terbantahkan adalah bahwa banyak studi antibodi penetralisir yang layak dilakukan dengan semua vaksin yang tersedia. Di sisi lain, membandingkannya dengan antibodi penetralisir pasien COVID-19, baik yang asimtomatik, ringan maupun berat. Tetapi juga untuk melakukan studi epidemiologi yang menilai pentingnya vaksin dalam sebuah pandemi.

* Anda dapat membaca catatan asli dengan memberi klik

*untuk Carmen Alvarez Dominguez, Bahli kimia dan Profesor Penelitian dalam Proses Kesehatan di Universitas Internasional La Rioja

* The Conversation adalah sumber berita, analisis, dan komentar independen dari para pakar akademis.