SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekurangan botol anggur dapat meredam semangat liburan

Musim perayaan semakin dekat, tetapi kekurangan botol dapat mengurangi kemeriahan perayaan karena permintaan anggur yang ditawarkan meningkat tahun ini. Industri anggur telah terhuyung-huyung di bawah tekanan krisis rantai pasokan global yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Importir dan distributor menanggung beban kekurangan tenaga kerja, penundaan manufaktur di luar negeri, biaya transportasi yang tinggi, permintaan konsumen yang tinggi, dan inflasi.

produsen botol

Sebagian besar botol minuman keras di Amerika Serikat diproduksi di negara-negara Asia karena biaya produksinya lebih rendah.

Menurut Mauricio Perez dari pemasok kaca Panama BPS Glass, sekitar 60-70 persen botol yang digunakan di Amerika Serikat berasal dari China sebelum tarif diberlakukan oleh pemerintahan Donald Trump pada 2018. Setelah sanksi, beberapa produsen mulai mengimpor kaca dari Eropa. atau Amerika Latin untuk memenuhi permintaan.

Di Asia, pabrik-pabrik telah ditutup karena pembatasan yang diberlakukan setelah pandemi COVID-19. Produksi melambat di bulan-bulan berikutnya dan menghentikan pasokan di seluruh dunia.

ganti pemasok

Untuk mengatasi masalah rantai pasokan, beberapa penyulingan mengganti pemasok kaca.

“Pabrik tempat kami bekerja di Inggris mengalami wabah virus corona dan harus ditutup sepenuhnya, yang membuat produksi kami mundur dari jadwal setidaknya beberapa bulan,” Jessica Peterson, COO Castle & Key Distillery, Kentucky mengatakan kepada CNBC.

Castle & Key juga harus beralih ke angkutan udara sementara karena biaya angkutan laut meningkat tiga kali lipat selama pandemi dan penundaan pengiriman.

Penyulingan sekarang mengambil pasokan dari Guadalajara di Meksiko, di mana pesanan dikirim melalui kereta api.

“Beberapa penyuling besar, meskipun mereka memiliki kontrak multi-tahun untuk jutaan botol, dalam beberapa kasus mereka harus memilih dan memilih ukuran botol apa yang akan mereka miliki,” David Ozgo, kepala ekonom di Distilled Dewan Roh mengatakan kepada CNBC. .

READ  Panel listrik self-balancing terbaru Onewheel mendapatkan peningkatan kinerja yang luar biasa

Hal ini dapat menyebabkan krisis pasokan dari botol yang lebih kecil karena penyuling menekankan ukuran yang paling populer – 750ml dan 1,75l.

otomatisasi kebun anggur

Sementara itu, menghadapi kekurangan tenaga kerja, petani anggur di seluruh Eropa Barat beralih dari tradisi memetik dan menghancurkan anggur untuk membuat anggur dan beralih ke otomatisasi, laporan Wall Street Journal baru-baru ini.

Industri anggur di Eropa Barat, Amerika Selatan, dan Amerika Serikat adalah padat karya dan mempekerjakan pekerja imigran dalam jumlah besar. Setelah pandemi, pergerakan pekerja migran dan pekerja sementara telah dibatasi selama beberapa bulan, yang mengakibatkan kekurangan tenaga kerja yang besar.

Kekurangan tenaga kerja yang akut telah mendorong petani menuju otomatisasi. Industri ini sebelumnya telah beralih dari otomatisasi karena kekhawatiran tentang kualitas buah anggur yang dipetik oleh mesin.

Perubahan iklim

Perubahan iklim juga mempengaruhi anggur, karena mereka rentan terhadap peningkatan suhu rata-rata, naiknya permukaan laut, pola cuaca yang terganggu, pola curah hujan yang tidak menentu, dan banjir.

Baru-baru ini, kebakaran hutan Prancis melahap 73 kilang anggur, lima koperasi, dan beberapa hektar tanah.

Keasaman tanah yang tinggi adalah masalah lain yang mengganggu petani anggur.

Dalam menghadapi kenaikan suhu, daerah penanaman anggur tradisional menjadi jauh lebih hangat daripada produksi anggur, sementara daerah yang sebelumnya dianggap terlalu dingin menjadi lebih cocok untuk produksi anggur.

Di negara-negara seperti Argentina dan Chili, petani telah beralih ke daerah pesisir dan pegunungan. Petani di Prancis selatan mungkin mempertimbangkan untuk lebih dekat ke Pegunungan Alpen atau Pyrenees.

(Diedit oleh: Shoma Bhattacharjee)