SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemana kamu pergi, Arthur Ashe? Pegolf LIV Tour membutuhkan Anda.

Ah, respon yang sangat khas. Bayangkan Ashe mengatakan hal yang sama ketika mengunjungi negara asal Schwarzl di puncak kebobrokan rasialnya. Pesimis mengklaim bahwa tidak ada yang memiliki posisi tinggi, jadi tidak masuk akal untuk mencampuradukkan olahraga dengan politik dan hak asasi manusia – misalnya, Wimbledon tahun ini melarang pemain Rusia dan Belarusia karena perang negara mereka melawan Ukraina.

Tidak ada yang harus menerima itu. Tidak ketika kita berbicara tentang negara-negara seperti Arab Saudi, kata Adam Coogle, wakil direktur Timur Tengah dan Afrika Utara di Human Rights Watch, di mana “strategi negara” adalah menggunakan olahraga untuk menyembunyikan catatan pelanggaran hak asasi manusianya. Jam tangan.

“Olahraga”, seperti yang telah diketahui, selalu menjadi fakta kehidupan yang tidak menguntungkan. Itulah sebabnya Nazi menjadi tuan rumah Olimpiade 1936, dan Cina menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2008 dan Olimpiade Musim Dingin 2022. Vladimir Putin menggunakan kesuksesan olahraga untuk membuat Rusia terlihat seperti anggota komunitas internasional yang dihormati dan kekuatan global. Sekarang kita tahu biayanya.

Orang-orang Saudi masih baru dalam industri fatamorgana berisiko tinggi semacam ini, tetapi di bawah pemerintahan de facto Pangeran Mohammed sejak 2016, mereka mengganti waktu yang hilang dengan olahraga dan hiburan. Oleh karena itu penyelenggaraan balapan Formula 1, pertandingan gulat profesional, dan sepak bola. Tahun lalu, mereka membeli klub sepak bola Inggris Newcastle United. Sekarang mereka beralih ke golf, olahraga yang dicintai oleh para pemimpin perusahaan dan kelas politik. Dengan kata lain, tipe orang yang keputusannya secara langsung mempengaruhi kerajaan gurun.

Sementara itu, represi tetap menjadi fakta kehidupan sehari-hari di Arab Saudi. Warga negara Saudi tidak memiliki hak atas kebebasan berkumpul dan berserikat. Sistem hukum tidak berdiri sendiri. Tindakan hukum adalah lelucon. “Ada penghentian total kebebasan berekspresi,” kata Coogle kepada saya, berbicara dari Yordania minggu lalu melalui telepon. Dia mengatakan Saudi “tidak diizinkan untuk mengungkapkan satu kritik pun” terhadap kepemimpinan negara.

READ  Playoff NBA: layup detik terakhir Ja Morant mengangkat Grizzlies; Menghilangkan panas Hawks

Kugel menekankan bahwa kritik berarti mempertaruhkan penangkapan, penyiksaan atau kematian.

“Dengan naiknya kekuasaan Putra Mahkota muda Mohammed bin Salman, dia berjanji untuk merangkul reformasi sosial dan ekonomi, dan berbicara tentang membuat negara kita lebih terbuka dan toleran,” tulis Khashoggi pada 2017.