SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian kontroversial seorang mahasiswa Harvard dari Peru setelah penangkapannya di Bali

Rodrigo Ventusella muda Peru meninggal dalam tahanan polisi di pulau wisata Bali, Indonesia, pada 11 Agustus.

Ventusila, 32, seorang aktivis transgender dan mahasiswa di Universitas Harvard di AS, ditangkap di Bandara Ngurah Rai Bali pada 6 Agustus.

Seorang juru bicara kepolisian Bali menyatakan bahwa petugas bea cukai menemukan barang-barang mencurigakan di bagasinya dan dia ditangkap karena dicurigai memiliki narkoba.

Dia meninggal lima hari kemudian di rumah sakit dia dibawa oleh polisi setelah dia mulai muntah, menurut laporan media setempat.

“Penganiayaan”

Keluarga mengeluarkan pernyataan yang menyangkal versi resmi dan Polisi Indonesia dituduh menyalahgunakan Ventocilla Dan mencegah kontak dengan pengacara yang ditugaskan kepadanya.

Keluarga menggambarkan penangkapan pemuda Peru sebagai “Tindakan diskriminasi rasial dan transfobia” Dia membenarkan bahwa produk di tasnya, yang menimbulkan kecurigaan para pejabat, “terkait dengan perawatan psikiatri yang dia resepkan.”

Ventusella pergi ke Bali untuk menikmati bulan madu dengan suaminya Sebastian Marellano, yang tiba dengan penerbangan yang berbeda dan Dia juga ditangkap ketika dia mencoba membantu suaminya Pernyataan keluarga membenarkan.

Keluarga tersebut mencela bahwa polisi Bali menuntut “jumlah yang sangat tinggi” untuk pembebasan kedua pria itu. Menurut akun keluarga, keduanya dirawat di rumah sakit pada 9 Agustus. Ventocilla kemudian dipindahkan ke lokasi lain di mana ia akhirnya meninggal.

Juru bicara polisi menyatakan bahwa dia dibawa ke rumah sakit setelah minum obat yang tidak mengganggu pencarian, yang menyebabkan penangkapannya dan dia meninggal karena “kegagalan organ di seluruh tubuhnya”. Namun keluarga tersebut menuduh pihak berwenang Indonesia tidak mengizinkan pemeriksaan independen terhadap jenazah dan menyatakan bahwa penyebab kematian belum diklarifikasi.

Gambar Getty

Ventusella pergi ke Bali untuk berbulan madu.

READ  Kartel Sinaloa di balik penyelundupan migran. Mereka menemukan seorang utusan yang mengendalikan aktivitas

Kerabatnya mencelanya Mereka dicegah memasuki rumah sakit Mereka tidak dapat berkomunikasi dengannya atau mengidentifikasi diagnosis dan kondisi kesehatannya.

Mereka juga mengecam pengabaian pejabat konsulat Peru di Bali, yang tidak menanggapi surat mereka.

Kementerian Luar Negeri Peru menolak versi keluarga dari acara tersebut dan Ia membantah bahwa penangkapan kedua pria tersebut merupakan tindakan diskriminasi dan transfobia.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihak berwenang Indonesia telah memberi tahu konsulat di Bali bahwa penangkapan itu dilakukan setelah “benda yang mengandung jejak ganja, serta berbagai produk yang terbuat dari zat ini” ditemukan di bagasinya.

Kementerian Luar Negeri menegaskan hal ini “Itu pengetahuan umum” Indonesia memiliki kebijakan tanpa toleransi terkait kepemilikan narkoba.