SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian Pertahanan Rusia menerbitkan informasi terbaru tentang operasi militer di Ukraina

Diposting:

26 Februari 2022 06:22 GMT

Juru bicara kementerian menekankan bahwa tentara Rusia melancarkan serangan hanya pada fasilitas infrastruktur militer Ukraina.

Angkatan bersenjata Rusia menyerang total 821 fasilitas infrastruktur militer Dari Ukraina, juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Igor Konashenkov, mengumumkan Sabtu.

Dengan cara ini, mereka menghancurkan 14 lapangan terbang militer, 19 pos pemeriksaan dan pos komunikasi, 24 sistem peluncuran rudal S-300 dan Osa, 48 stasiun radar. Pada saat yang sama, mereka menembak jatuh 7 pesawat tempur, 7 helikopter dan 9 drone.

Konashenkov juga mencatat penghancuran 87 tank dan kendaraan tempur lapis baja lainnya, 28 peluncur roket ganda, 118 unit peralatan militer khusus Angkatan Bersenjata Ukraina dan 8 kapal militer Angkatan Laut Ukraina.

Unit Angkatan Bersenjata Rusia Mendirikan kontrol penuh atas kota Melitopol. Juru bicara itu mengatakan bahwa tentara Rusia mengambil semua langkah untuk memastikan keselamatan penduduk sipil dan untuk menekan provokasi oleh dinas khusus dan nasional.

Saya ulangi sekali Hanya fasilitas infrastruktur militer Angkatan Bersenjata Ukraina yang ditembakiTidak termasuk kerusakan infrastruktur perumahan dan sosial.”

Juru bicara itu menjelaskan bahwa “batalyon nasional, dalam penarikan mereka, meledakkan pembangkit listrik dan jembatan di seberang sungai di belakang mereka.”

Presiden Rusia Vladimir Putin iklan Pada dini hari Kamis pagi, “operasi militer khusus” dimulai di Ukraina. Selama pesan televisi khusus kepada bangsa, presiden menjelaskan bahwa tujuan dari operasi itu adalah untuk “melindungi orang-orang yang telah dianiaya dan dibantai oleh rezim Kiev selama delapan tahun.” “Untuk tujuan ini, kami akan berusaha untuk melucuti senjata dan mendiskreditkan Ukraina. Serta mengadili mereka yang telah melakukan banyak kejahatan berdarah terhadap penduduk sipil, termasuk warga Federasi Rusia,” tambahnya.

READ  Negara yang telah memberlakukan pembatasan perjalanan untuk varian baru

Anda dapat mengikuti perkembangan operasi Rusia di Ukraina di pembaruan kami menit demi menit.