SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemewahan yang saya lihat ketika saya memasuki penjara Tocorón, tempat persembunyian kereta Aragua yang menakutkan di Venezuela

Kemewahan yang saya lihat ketika saya memasuki penjara Tocorón, tempat persembunyian kereta Aragua yang menakutkan di Venezuela

Kemewahan yang ada di Tocoron digambarkan oleh jurnalis Rona Riskes

Intervensi di penjara Tocorón yang diperintahkan oleh pemerintahan Nicolás Maduro menyebabkan pembongkaran basis operasi Kereta Aragua, salah satu kelompok kriminal paling mengerikan di Venezuela dan Amerika Latin.

Dampaknya masih terasa di seluruh penjara. Dia tidak lagi melihat puluhan perempuan membawa parsel makanan dan pakaian untuk kerabat mereka yang dipenjara. Begitu pula dengan anak-anak yang mendesak ibunya untuk segera sampai ke kolam. Penjualan bir dan sebagian besar bisnis di Tocorón, negara bagian Aragua, tutup.

Kios dan kios batu bata di depan penjara, tempat pengunjung biasa membayar $1 untuk menyimpan ponsel mereka, tampak sepi. Sementara itu, teruskan saja Menghancurkan bangunan-bangunan yang ada di dalam penjara.

Ketika pemerintah mengumumkan pengambilalihan penjara Tocoron, saya tidak percaya. Saya sudah berada di sana kurang dari setahun, karena Saya ingin tahu seperti apa penjara yang menjadi tempat perlindungan kereta Aragua itu. Untuk melengkapi buku yang dia tulis tentang kelompok kejahatan terorganisir yang kekuatannya telah menyebar ke seluruh benua.

Itulah yang saya lihat ketika saya memasuki rumah Nino Guerrero, pemimpin geng dan kini salah satu orang paling dicari di Amerika Latin.

Taman bermain di dalam penjara Tocoron

Taman bermain di dalam penjara Tocoron

Tembakan udara dari penjara Tocoron

Awalnya, Penjara Tocoron menampung 750 narapidana, namun akhirnya menampung lebih dari 7.000 orang.

“Haruskah aku memberimu turnya?”

“Apakah ini pertama kalinya Anda datang?” tanya Julio, tahanan yang menerima saya pada hari Minggu itu dan menunjukkan kepada saya fasilitas pusat penjara simbolis Aragua, yang dikenal sebagai Tocorón, atau sebagaimana para tahanan menyebutnya: rumah besar itu.

Penjara ini dibangun pada tahun 1982 di kota Tocoron, terletak sekitar 140 kilometer barat daya Caracas. pada prinsipnya, Luas wilayahnya 2,25 kilometer persegi Gedung ini berkapasitas 750 tahanan, namun menampung lebih dari 7.000 narapidana Langsung pada tahun penguatan dan perluasan KA Aragua antara tahun 2015 hingga 2018.

“Bolehkah aku memberimu turnya?” Julio bersikeras seolah-olah akan melakukannya. Tur fasilitas penjara menjadi daya tarik yang tidak boleh dilewatkan. Saya tidak tahu apa yang akan saya lihat.

Kolam renang terletak di dalam penjara Tocoron

Kolam renang, lapangan olah raga, kokpit, dan lapangan baseball semuanya menjadi bagian dari eksotisme tempat itu.

Saat saya berjalan berkeliling, saya mulai meragukan apa yang saya lihat. Tocoron bukan hanya sebuah penjara, itu adalah sebuah taman hiburan. Sesuatu yang mirip dengan yang menciptakan kembali Wild West di Westworld, serial TV dystopian di HBO.

READ  Apa jamur mukosa atau 'jamur hitam' yang memperparah situasi COVID-19 di India?

Kolam renang, kebun binatang, lapangan olah raga, rumah kecil beratap seng, restoran, lapangan baseball, kokpit pertempuran, toko obat, sepeda motor dan senjata api… Semua gambar yang tersebar di jaringan hari itu dari pengambilan gambar beberapa hari yang lalu itu nyata. .

“Guerrero,” kata Julio, mengacu pada Hector Rostenford Guerrero Flores, yang lebih dikenal sebagai dia. Bocah pejuangBran atau pemimpin Tocorón dan Trin de Aragua – selalu mengatakan demikian Dia tidak akan beristirahat sampai dia mengubah penjara ini menjadi kawasan perkotaan Tocoron“, tegasnya saat kami berbincang di tempat yang disiapkan untuk pengunjung, dengan TV, kursi, dan meja kayu.

Di Venezuela, kawasan pemukiman, tempat tinggal kelas menengah dan orang kaya, dikenal sebagai urbanisasi. Tetapi Lebih dari sekedar perkotaan, Tocoron lebih merupakan sebuah kota kecil.

Penjara tersebut memiliki stasiun listrik raksasa untuk mengatasi pemadaman listrik yang umum terjadi di Venezuela.. Ia bahkan memiliki tim teknisi (tahanan) sendiri, berseragam jeans dan kaos warna-warni, yang bertanggung jawab memelihara dan mengawasi sistem kelistrikan penjara.

“Teknisi di sini sangat baik sehingga mereka mengirim mereka dari luar negeri untuk mencarinya dan membawa mereka untuk diperbaiki jika terjadi pemadaman listrik di kota-kota tetangga,” komentar Julio.

Amunisi ditemukan di dalam penjara.

Seluruh ruang di penjara dijaga oleh pria bersenjatakan senapan AR-15, senapan AK-103, dan pistol 9 mm.

“Algaritero”

Obsesi Guerrero untuk mengubah Tocoron menjadi kawasan perkotaan dapat menjelaskan banyaknya bangunan dan fasilitas rekreasi yang terletak di penjara, serta keinginan akan ketertiban dan keamanan.

Seluruh area penjara dijaga oleh pria bersenjatakan senapan AR-15, senapan AK-103, dan pistol 9 mm. Dan senjata. Para penjaga ini juga merupakan tahanan dan dikenal dalam bahasa gaul penjara sebagai “gariteros”.

Kebun binatang yang menghadap ke gunung besar yang penuh dengan tanaman ini dijaga oleh dua orang penjaga untuk merawat hewan-hewan tersebut. Seekor ular yang sangat berharga bagi Guerrero dikabarkan telah hilang, dan sejak itu, Albarran, sebutan bagi komandan penjara di Venezuela, memastikan hal tersebut tidak terjadi lagi.

READ  Orang Meksiko yang panik mencatat gempa bumi di Jepang. Menunjukkan ketidakpedulian warganya | Video

Burung, monyet, burung unta, kucing, ayam, kuda, babi, sapi, Mereka semua berada di dalam kandang atau ruangan yang sesuai untuk masing-masing spesies. Mereka bahkan mempunyai label atau kartu kecil yang menggambarkan karakteristik masing-masing.

Di area yang sama juga terdapat Cockpit, sebuah bangunan beton yang mengesankan tempat diadakannya sabung ayam dengan taruhan. Di dekatnya, ada lapangan bisbol dengan rumput sintetis yang dikonfigurasi ulang oleh Bran.

Flamingo di Kebun Binatang Tocoron

Hewan-hewan kebun binatang berada di tempat yang disesuaikan dengan masing-masing spesies

Awal dari akhir Tocoron

Kunjungan saya dijaga oleh dua pria bersenjata, membawa pistol dan senapan, dari pos pemeriksaan darurat yang berjarak tiga meter dari kami. Selama tur itu Saya bertemu dengan orang-orang bersenjata setiap 100 meter, serta orang-orang lain yang mengendarai sepeda motor berkapasitas tinggi.

Saya menemukan tempat untuk bertaruh pada pacuan kuda, dan yang paling mencolok adalah toko-toko yang didedikasikan khusus untuk menjual narkoba: mulai dari ganja jelek, kokain, hingga sintetis.

Pada setiap langkahnya, ia mengidentifikasi tempat-tempat yang ia lihat sejak tahun 2016 melalui bocoran foto atau video, atau dibuat ulang berdasarkan kesaksian orang-orang yang dikenalnya. “di sana. Itu adalah klub malam Tokyo“, kataku dalam hati saat kami melewati tempat populer, Teater Festival Tocoron yang terkenal.

Saya hampir tidak bisa mengenalinya, karena bagian depannya ditutupi kain hitam. Setelah keluar dari penjara, salah satu mantan anggota organisasi tersebut menjelaskan kepada saya bahwa pada pertengahan tahun 2022, keluarga Pranis mendapat perintah dari pemerintah (tanpa menyebutkan di mana atau oleh siapa) untuk menutup klub malam tersebut untuk umum. Itu hanya soal apresiasi, dan tidak terus-menerus menarik perhatian, karena pesta terus berlanjut di dalam.

Tindakan ini mungkin menandakan awal dari akhir Tocoron.

Saat itu, Guerrero juga memimpin sekutunya Menghentikan penjualan kendaraan palsu yang dilakukan dari berbagai Lapas, melalui laman Facebook Marketplace. Skandal tersebut meluas hingga mencakup berbagai sektor masyarakat, bahkan berdampak pada sejumlah pejabat.

Klub malam Tokyo dibuka untuk umum hingga tahun 2022, ketika pemerintah meminta masyarakat untuk menutupnya atas kebijakannya sendiri.

Klub malam Tokyo dibuka untuk umum hingga tahun 2022, ketika pemerintah meminta masyarakat untuk menutupnya atas kebijakannya sendiri.

“Ini adalah penjara bagi para jutawan.”

Percakapan santai dengan Julio terjadi di antara dua potong baguette yang kubawakan untuknya. Saya tidak selalu punya kesempatan untuk makan roti dan minum soda. Dia jarang menerima pengunjung.

READ  Jepang membunyikan alarm atas bakteri karnivora yang membunuh dalam dua hari – El Financiero

Namun, dia mengatakan kepada saya bahwa di Tocoron terdapat tahanan yang kondisinya lebih buruk.

Mereka disebut “laki-laki”, “berbintik”, dan “domba”, dan mereka berada di kelas sosial terbawah di penjara. Narapidana yang tidak mempunyai keluarga atau melanggar salah satu aturan yang ditetapkan oleh barran.

Mereka ditahan di daerah tertentu, dimana mereka tidak bisa keluar, dan tanpa akses ke kolam renang, restoran atau klub malam. Agar bisa dikenali, mereka harus mengenakan kemeja lengan panjang dengan motif kotak-kotak atau bergaris dan memakai dasi. Banyak dari orang-orang ini tampak kelaparan dan bergerak seperti zombie.

“Ini untuk para jutawan. Ini adalah penjara bagi para jutawan. Di sini semuanya adalah uang.” Julio memperingatkan dengan sikap pasrah.“Kita semua harus membayar $15 untuk menyebabkan (jumlah yang dibayarkan narapidana untuk tetap berada di penjara tanpa menerima hukuman fisik) seminggu.”

Para tahanan juga harus membayar untuk panggilan telepon. Harga bervariasi: US$20 untuk menyewa tempat tidur individu berukuran 2 x 2 meter, US$30 untuk pasangannya menginap di akhir pekan, dan lain-lain.

Sisa-sisa restoran yang dulu beroperasi di dalam penjara

Tocoron memiliki restoran dan toko tempat Anda dapat membeli produk bermerek mahal.

Saya menarik perhatian karena ada toko-toko di dalam penjara dengan stiker Balenciaga, Gucci atau Nike di jendelanya. Yang memberi gambaran tentang jumlah uang yang mengalir di dalam penjara.

Yang tidak bisa saya lihat di penjara adalah rumah orang Barani, karena berada di suatu daerah Yang hanya bisa dimasuki oleh orang-orang dekat dengan pimpinan kereta Aragua. Saya mengetahui bahwa ada juga kolam renang dan pemanggang yang dirancang untuk para pemimpin di sana.

Dunia ini telah dibongkar setelah intervensi pemerintah yang melibatkan 11.000 agen.

“Kami telah menemukan sejumlah besar ruangan yang tidak cocok untuk pengoperasian fasilitas jenis ini,” kata Menteri Hubungan Dalam Negeri Venezuela, Laksamana. Remigio CeballosSiapa yang memerintahkan kontrol militer atas penjara.

Saat ini nasib Julio tidak diketahui, begitu pula dengan puluhan tahanan Tocoron dan nasib Bran, bocah pejuang, yang digeledah dan ditangkap.

Penyitaan penjara merupakan pukulan serius bagi organisasi kriminal. Namun tidak jelas apakah ini adalah akhir dari geng besar yang telah memperluas aktivitas kriminalnya dari penjara Venezuela hingga ke Kolombia, Brasil, Peru, Ekuador, Bolivia, Chili, dan mungkin Amerika Serikat.

Anda mungkin juga tertarik | Di video

Peru menawarkan hadiah atas keberadaan pemimpin “Kereta Aragua”